Dicari: Suami Tidak Pilih-pilih

Jodoh itu di tangan Tuhan.

Jadi, sebaiknya kamu ambil jodohmu itu dari tangan Tuhan. Apa kamu pikir Tuhan akan kasih langsung ke kamu begitu saja?

***

Saya kebagian titipan dari teman saya, seorang perempuan yang kebetulan belum punya suami. Pacarnya bubar tahun lalu dan sekarang dos-q kepingin punya teman kencan. Dos-q nitip ke saya, siapa tahu saya punya teman laki-laki yang kosong, tolong dikenalin ke dos-q. Spesifikasinya, teman saya ini maunya laki-laki yang pergi sholat Jumat.


Jadi saya kirim message ke kolega saya. Terakhir kali saya ketemu kolega saya tahun lalu, dos-q masih jomblo. Jadi saya bilang, saya mau kenalin dos-q ke teman cewek saya tadi. Saya bilang teman saya itu dosen bahasa Inggris.


Terus..kolega saya itu malah njawab, “Nggak ada yang dokter? Hehehe..”
Jawaban itu kontan bikin saya urung dan langsung menjejalkan HP ke dalam tas!

***

Saya heran kenapa dokter mau pilih pacar aja minta yang sesama dokter juga.
Saya lebih heran lagi kenapa orang kepingin pacar aja masih ngajuin syarat segala, minta syaratnya pekerjaan tertentu pula.
Apakah dia pikir pekerjaan tertentu itu adalah jaminan bahwa pernikahannya bahagia?


Saya ingat bagaimana saya mendengarkan teman cewek saya yang kepingin teman kencan itu. Dia tanya bagaimana saya mendapatkan my hunk (cerita lengkapnya sudah saya tulis di sini).

***

Foto dijepret oleh +Erditya I. Wirasta 





Saya bukan guru jodoh yang baik, mengingat raport saya dalam dunia perasmaraan lebih buruk ketimbang malam Tahun Baru. Kepadanya saya bilangin waktu saya kenalan sama my hunk pertama kali, saya nggak niat menjadikannya pacar. Mimpi kencan sama dos-q pun tidak. Tapi saya punya naluri untuk berteman, jadi saya mutusin untuk temenan aja sama dos-q (kami tukeran alamat e-mail, nomer HP, saling follow Twitter, add Facebook, ya “prosedur” standar gitulah).
Bahwa pada akhirnya saya dan my hunk saling naksir dan mutusin buat pacaran, itu terbentuk karena kami sering ngobrol. Media ngobrolnya ya dari hal-hal yang saya sebutin tadi.


Tapi intinya jelas. Kalau Anda kepingin punya pacar, baiknya niatnya jangan nyari jodoh dulu. Mulailah dari temenan. Dari level temenan itu Anda bisa menilai orang ini baik atau tidak. Kalau orangnya baik, instinct buat naksir itu nanti terbentuk sendiri, tinggal urusan waktu sampek Anda berani buat nembak atau enggak.
Tapi kalau dari awal kenalan niatnya sudah kepingin ngegaet jadi pacar, jika dalam perjalanan kenalan itu ditemukan hal-hal yang nggak cocok (misalnya ternyata pekerjaannya si prospek itu bukan pekerjaan yang kita inginkan), itu akan menutupi kualitas dari si prospek yang sebetulnya justru kita inginkan sebagai calon teman kencan.


Makanya jadi orang, mesti ikhlas dan nggak milih-milih. Pikirkan prinsip kita kenapa kepingin punya suami/istri, dan kenapa kita menetapkan syarat “don’t” buat si calon prospek. Contoh:
1. Saya harus punya suami yang bisa nemenin saya ke Mekkah. Berarti syaratnya, jangan cari suami yang bukan muslim (soalnya Mekkah kan dilarang dimasukin non-muslim).
2. Istri saya harus wangi. Berarti syaratnya, jangan mau sama cewek yang doyan masak. Soalnya cewek yang doyan masak biasanya bau bawang habis masak barbeque-an.
3. Suami saya harus bisa ngobrol sama bapak saya yang cuma bisa ngomong bahasa Tionghoa. Apakah ini berarti cari pacar harus sesama Tionghoa, atau gimana kalau kita kencan sama siapapun yang kita suka tapi kita suruh aja dia les bahasa Tionghoa?
4. Istri saya harus dokter. Soalnya saya sakit jantung dan sebentar lagi saya mau meninggal. Lebih disukai punya sertifikat ACLS, apalagi kalau punya alat intubasi!

Saya inget saya pernah ngeluh di blog bahwa saya takut calon mertua saya nuntut saya harus bisa masak. Dan saya inget waktu itu +Arman Tjandrawidjaja ngomentar, “Kalo gak bisa masak tapi dicereweti mertua ya nyari mertua yang lain aja… “
Siyalan, lu bener, Man.. :p


Kita yang suruh orang lain kompromi dengan syarat kita, atau kita yang kompromi dengan diri kita sendiri. Tinggal milih. 🙂
http://laurentina.wordpress.com
http://georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. Milo says:

    yah, gapapa sih pilih-pilih. selama dia siap dengan konsekuensi 'pilih-pilih' nya itu. siap kalau-kalau akhirnya dia justru 'gak punya banyak pilihan' atau konsekuensi paling parah nantinya malah 'nggak punya pilihan sama sekali'. *berasa lagi nyumpahin para cowok yang suka pilih-pilih*

  2. vicky udah gape aja ngomongin jodoh ih…

    kalo aku sih pemilih soal jodoh, tapi bukan ke arah fisik atau pekerjaan. HATI itu tadi yang milih, dan sepertinya baru kusadari sekarang kalo syarat aku cuma satu…pria itu mau menerima sifatku yang dominan, karena ga semua pria suka akan hal itu

    alhamdulillah dapet suami yang sangat pengertian dan ga pernah menuntut aku untuk bisa masak atau untuk selalu wangi. Dan, suami itu kudapat tanpa pacaran atau temenan intens

    Maybe that's what we called "semua ada waktunya.."

  3. Anonymous says:

    Hallo Vicky,

    teladan atau tidak, itulah fakta dan kenyataan. Maklum kl sudah punya anak perasaan seorang ibu itu lain. Apalagi mengenai kemampuan masak sehat. Itu utk CONTOH (dan bukan target) nr 2 spt yg saya bilang.

    Saya cuma sedikit merasa terganggu dgn contoh2 yg Vicky cantumkan, Vicky mungkin mengerti maksud saya. Tp jalan pikiran dan pendapat serta contoh2,etc yg manusia berikan itu mmg lain2, begitu pula jalan pemikiran, pendapat2 saya.

    Sukses selalu !

    Yulia.

  4. Goiq says:

    tapi kalo sudah diatas kepala 3, biasanya sudah mulai lupa sendiri dengan pilih pilih… Beberapa teman saya nikah jauh banget dari syarat yang sering dia bilang.. Begitu ditanya : udah untung deh masih laku… hahahahaha

  5. Orin says:

    aku sm misua malah dr awal kenalan mindset-nya mencari calon istri/suami, jadi pertemanannya pun memang di arahkan ke sana, sama2 berkomitmen kalo ga cucok ya jd 'temen' betulan. Ternyata sama2 merasa nyaman jadi nikah deh hihihihi

  6. Anonymous says:

    Maaf ya Vicky,

    Mau komentar yg nr 2 : "Istri saya harus wangi. Berarti syaratnya, jangan mau sama cewek yang doyan masak. Soalnya cewek yang doyan masak biasanya bau bawang habis masak barbeque-an."

    Saya jago masak loh, semua saya bisa masak.. Kl habis masak ya mandi donk, suami pulang saya selalu sudah wangi harum semerbak.
    Dan lagi untuk para ibu rt yg bekerja spt saya dan tinggal di LN punya anak 2, saya rasa target nr 2 yg anda cantumkan di hapus saja.
    Karena, pertama saya harus bisa masak dan yg terpenting makanan bergizi krn kasian anak2 dan suami kl tiap hari makan di luar. Kedua , mau punya pembantu di LN itu mahal, jd semua2 harus ditangani sendiri juga berbau bau ria di dapur masak makanan utk orang2 terkasih.

    Semoga masukkan ini bermanfaat.

    Salam,
    Yulia Agustina.

    1. Hai Mbak Yulia, saya senang Mbak Yulia urun pengalaman Mbak tentang kemampuan Mbak Yulia memasak dan tampil wangi sekaligus.
      Nampaknya Mbak Yulia baru saja memberi teladan yang bagus.
      Usulan Mbak Yulia tentang menghapus kalimat nomer 2 tidak saya eksekusi. Itu contoh, Mbak Yulia, bukan target.
      Salam! 🙂

  7. Setuju banget. Cinta yg sejati tuh berawal dari persahabatan. Kalo dari awal niatnya mau cari jodoh, pasti yg diliat kelebihan dan kekurangannya doank. Padahal di luar plus-minusnya, ada banyak kualitas diri seseorang yg bisa jadi bahan pertimbangan untuk hubungan serius.

    Makanya, udah deh, ga usah pusing cari jodoh. Bertemen aja yg banyak, ntar jodoh pasti dateng sendiri (ngomong gini, sambil sekaligus memotivasi diri sendiri juga, hehehe)

  8. ndiel2 says:

    Kunjungan balasan nih. Postingan pertama yang dibaca tentang perjodohan nih 🙂 pendapat saya sih tetap saja yang jadi kuncinya "HATI" . Biarpun pertamanya punya syarat ini-itu tapi jika suatu saat ada yang nyangkut dihati bisa jadi semua syarat tsb bisa dilupakan.

  9. Saya jg gak pernah niat cari pacar waktu malah dapat pacar. Tapi pengalaman belakangan ini membuat 'engeh' ada periode2 tertentu (baca : usia mendesak) yang membuat orang jadi memang niat banget cari pacar.

    Contohnya baru2 aja nih, saya dalam usaha menjadi mak comblang buat 2 teman. Kalo di atas kertas, semua syarat terpenuhi (syarat prinsip sih : usia co di atas usia ce, tdk dalam ikatan dengan pasangan lain, 1 agama, gak pny kelakukan2 negatif spt mabok2an, judi dll). Gak gampang pdhl memenuhi syarat2 tsb, apalagi dengan umur pada dah kepala 4. Foto masing2 pun sdh saya perlihatkan di tahap sblm mempertemukan mrk berdua.

    Pas semua syarat terpenuhi, tetap aja gak bisa jadian….. karena tnyt semua itu dikalahkan dengan "HATI". Salah satu hati dari "korban percomblangan" saya gak nyangkut 🙂

    Waktu saya tanya 'kenapa', si co yg tdk nyangkut ini cuma bilang 'gak ada rasa apa2' *kudu dicetar baru berasa tauuuu*

    1. Nah!

      Lalu saya jadi bertanya-tanya bagaimana cara membuat hati itu supaya nyangkut 😀

      Jatuh cinta itu kejadian yang misterius, sulit untuk dibikin-bikin, harus timbul sendiri. Itu sebabnya upaya percomblangan banyak yang gagal 😀

      Saya ingat pernah melakukannya pada salah satu kolega saya. Mulai dari pura-pura nitip-nitipin salam (yang nggak pernah ada), nyuruh dua orang itu jaga UGD pada malam yang sama, sampek cara kasar seperti nubrukin dua badan itu secara simultan di kantin. Dan itu semuanya tidak berhasil! Karena yang satu memang tidak pernah jatuh cinta pada yang lainnya 😀

  10. Kadang2… seiring dg berjalannya waktu maka syarat yg diajukan sedikit demi sedikit turun juga. Soalnya temanku dulu punya syarat yg berat banget… tp karena gak dapet2 akhirnya dia turunkan satu persatu syaratnya, dan akhirnya dapat juga… meskipun beda banget dg persyaratan awalnya dulu. Tapi toh nyatanya mereka bahagia juga.. 😀

    1. Sebenarnya punya banyak syarat itu boleh-boleh aja sih. Nanti juga bakalan terkabulkan. Nanti lho ya, nggak sekarang. 😀
      Persoalannya, apakah kita mau berkompromi dengan syarat atau kita mau berkompromi dengan "nanti"?

  11. ecchan says:

    "2. Istri saya harus wangi. Berarti syaratnya, jangan mau sama cewek yang doyan masak. Soalnya cewek yang doyan masak biasanya bau bawang habis masak barbeque-an."

    waduh.. kalo bojoku ampe begini aku cari bojo liyane wae XD lha aku suka masak trus mau begimane? XD

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *