Kilat Pakai Pos

“Hari gini ngirim kilat masih lewat kantor pos? Udik banget, seeeh??! Pake JNE napaa!”
Itu jeritan bosnya temen saya yang di-tweet oleh si teman, membuat saya tercengang.
Lho, memangnya apa salahnya ngirim kilat masih lewat kantor pos?

***

Menjelang pernikahan, saya masih bertugas kirim-kirim undangan ke kerabat-kerabat bokap saya. Karena sudah mepet, saya disuruh bokap pakai cara secepat mungkin. Pilihan saya semula JNE, tapi saya males ke sana coz jauh dari apartemen saya, kudu naik bemo ini-itu yang kalau dipikir-pikir malah jadi berat di ongkos transport. Lalu my hunk bilang kalau di sekolah saya sebetulnya ada kantor pos. Alhasil saya milih kirim kilat via kantor pos, soalnya saya kalau mau ke kantor pos sekolah saya tinggal jalan kaki, hihihi..

Kantor pos ini ideal banget buat mahasiswa-mahasiswa kayak saya ini. Buat kirim surat ke ayah bunda di desa (apaan seeeh..??), buat nerima wesel berisi uang buat bayar kost-kost-an. Tapi perkiraan saya buat ketemu anak-anak mahasiswa S1 yang masih culun-culun di kantor pos kampus itu langsung buyar, begitu saya ngeliat rombongan kakek-kakek plus nenek-nenek ngantre di kantor yang hampir sama kecilnya dengan kamar tidur saya itu. Ya oloh, mereka ternyata lagi ngambil tabungan pensiun!

Untungnya saya dilayani dengan baik. Saya ke sana minggu lalu, bilang mau kirim surat tebel, yang satu ke kantor lama saya di Cali, dan yang satu lagi ke tetangga saya di Bandung. Pakai pos biasa aja, nggak usah kilat-kilat amat. Prangko ke Cali sama ke Bandung ternyata sama aja, sama-sama Rp 5k. Walah, padahal ke Cali kan nyebrang laut yah, kok harganya sama aja dengan ngirim surat ke sesama Jawa?

Terus, besoknya saya ke kantor pos lagi. Kali ini mau kirim kilat ke Jakarta. Bokap saya suruh saya kirim pakai cara yang paling cepet kan? Nah, si petugas pos bilang, kalau mau pakai kilat, nyampeknya empat hari. Tapi kalau pakai express, nyampeknya langsung sehari. Cuman yang express itu dibanderol biaya pengiriman per amplopnya Rp 22,5k. Hwaaaks! *klepek-klepek sayap*

Pos sudah nggak semurah dulu. Kalau dipikir-pikir kok ya mahal juga yah jatohnya..

http://laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

24 comments

  1. Hari gini emang emang jamanya kirim apa2 pake JNE kalee hehe.. Untuk wilayah Tangerang, JNE ada di mall loh sekarang hmm.. Buka tiap hari (sabtu & minggu tetap buka) dari jam 10.00 siang – 10 malam. JNE di Tangcity Mall, Lantai LG, Blok D19s (samping ATM BCA) Tangerang

  2. Ninda says:

    hmm rencana mau mosting soal pos tapi kelupaan heheheee
    emang mahal mbak apalagi yg express
    lebih murah dan lebih terjamin jne
    aku juga nggak tau kenapa -___-
    mestinya posnya bagus dan murah dong biar tetep eksis

  3. Zilko says:

    Aku juga dulu beberapa kali mengirim dokumen pakai jasa Pos; soalnya praktis sih, ada konternya di kampus, hahaha 😀 Berarti mereka memang mungkin memiliki pangsa pasar mahasiswa ya karena buka di kampus 😛

    1. Kampusku di Bandung dulu nggak ada kantor posnya. Padahal sering ada surat dari desa manaa gitu di Indonesia yang dikirim ke salah satu mahasiswa dan jatuhnya malah ke ruang administrasi mahasiswa..

  4. Rie Rie says:

    kantor pos itu mah cuma buat ngambil pensiun dan ngambil duit dari western union aja. Surat menyurat kirain udah nggak ada lagi…hehe…

  5. ecchan says:

    wah.. orang2 tuh.. padahal kalo ada daerah yg gak bisa dijangkau, mereka (para kurir) minta tolongnya ke kantor pos, lho…

  6. Ade says:

    JNE yg OKE itu paling murah ky
    sesama jabodetabek aja cuman Rp 4,500
    dan sehari sampe kok 🙂

    btw, congrats yaa
    sukses acaranya
    dan jadi keluarga samara
    Amiin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *