Orang Nikah Cukup Satu Kali Aja!

Whoaa..nggak lagi-lagi deh kayak gini! Pantesan dari dulu saya selalu diajarin bahwa orang nikah itu cukup satu kali aja seumur hidup, lha prosesinya aja segini ribet, bet, bet! Cukup sekali aja saya disuruh berdiri di atas panggung berjam-jam dengan sanggul seberat batu bata plus bulu mata setebel ulet bulu plus sepatu tinggi dalam balutan wiron, mana nggak boleh bawa bekel makanan ke atas panggung pula. Saya jadi mikir ya, saya cuman menikah satu kali gini aja, resepsinya udah bikin pegel seluruh badan, kok ada orang yang menikah sampek berkali-kali? Apa dia nggak tau kalo menjadi penganten itu capek kuadrat??

Adegan lempar-lemparan pisang sanggan.
Nanti kalo Jukut Photography sudah kasih saya
foto dari angle depannya, saya ganti nih foto di blog ini.

Tadinya saya nggak mau pakai adat-adatan gitu, tau lah. Soalnya banyak elemen-elemen adat pernikahan itu yang nggak sesuai sama kepercayaan saya (bukan agama lho ya), tapi setelah mendengarkan saran dari sana-sini saya perbolehkan pakai beberapa ritual kecil yang sebetulnya tujuannya cuman buat menghibur tamu. Salah satu adegan yang saya sukain adalah adegan lempar-lemparan pisang sanggan antara saya dan Fahmi. Pisang sanggan adalah semacam daun pisang yang dilipat kecil-kecil lalu dilempar antar kedua penganten. Sayang yang dilempar cuman daun pisang yah, kenapa nggak yang dilempar itu duit aja sekalian..? *bridezilla matre*

Sekiranya saya tahu bahwa di adegan ini
mestinya kami pasang tampang jaim,
saya pasti akan latihan jauh-jauh hari sebelumnya.
Tapi berhubung kami kelaparan berat,
jadilah kami saling menyuapin dengan penuh napsu..

Menikah itu sungguh melelahkan dan bikin lapar! Saya kan didandanin dari subuh, dengan dempul sekilo di muka di bawah pendelikan nyokap (“awas, jangan beyayakan!” Beyayakan = pecicilan-Red) yang ngeri kalo make-up saya ancur lantaran saya kesulitan duduk diam. Alhasil pas acara adegan suap-suapan antar penganten, saya nyuapin Fahmi dan Fahmi nyuapin saya, saya makan dengan kalap, sampek MC-nya ngomentarin “Pengantinnya betul-betul kelaparan, Bapak-Ibu..” Gitu Fahmi ya medit, mosok dia ngambilin saya nasi di piring itu cuman dikit, mana mau saya disuapin nasi sauprit gitu? Ya jelas saya minta disuapin yang banyak laah..!

Jujur aja, saya nggak bisa mengenali semua tamu yang datang. Soalnya Puri Kanti masangin bulu mata palsu setebel-tebel ulet bulu! Bulu atas dan bulu bawah! Whoaa..impian saya nggak mau nampak manglingi langsung pupus! *nangis darah* Coba bayangin, Sodara-sodara, bulu mata palsu itu lebih tebel ketimbang bulu kakinya Fahmi! Saya mau ngeliat tamu yang dateng jadi kayak ngeliat gorden. Kalo ada tamu dateng, saya cuman bilang “Makasih..makasih..” sembari nyengir nggak jelas tapi dengan staring ke tamunya karena berusaha mengenali tamunya. Belakangan, baru tadi akhirnya Willy Wijaya, kolega saya yang sempat datang ke acara, ngeledek gini, “Pantesan leher lu tampak ekstensi terus2an…ampir gw kira awalnya lu kifosis servikal..”

Foto-foto prewedding itu betul-betul membantu meyakinkan tamu bahwa mereka nggak salah masuk gedung. Sehubungan tampang saya sepanjang resepsi nggak ada bedanya dari Syahrini ditumpuk dengan Ashanti sekaligus (saking beratnya dempul di muka saya), tamu masih bisa mengenali bahwa pengantennya itu memang saya karena mereka lihat foto-foto prewed kami di sepanjang akses masuk. Wah, untung banget foto prewed-nya pakai tampang saya yang aseli! Makasih lho buat +angki ainur rifqi, +Aziz Hadi, +Heidy Marcellita, +Erditya I. Wirasta, dan Om Tato Andrianto yang udah jadi fotografernya.. (Foto-foto pra nikah kami ada di sini lho ya..)

Sohib-sohib yang dateng dari Jakarta, Semarang, dan Demak!
Kiri ke kanan: Dian Tjahaju, Zamroni, Latree, Didut, Ulfah, Ihsan.
Ini foto siapa yang motret ya?

Saya hampir menjerit kegirangan pas liat barisan blogger dateng! +oelpha aja+Dian Adi Prasetyo, Mbak Latree Manohara, even +Muhammad Zamroni, Nananias, +Ifan Alfian, +Ichanx EuyDian Tjahaju, Raditya Jatismara, +Ayu Putu Madri Dewi, dan suami-istri Mas +gajah pesing + +dahlia anas. Giling, dari Semarang dan Jakarta mau bela-belain ke Bandung pas long weekend macet gini? Cuman demi salaman sama Vicky dan Fahmi??

Dahlia foto-fotoan di deket mobil penganten.
Untung cuman sekali. Kalo sampek dia melakukan ini lima kali aja,
Dahlia mau saya tarikin premi..

Kalau ada contoh pernikahan yang nyaris merontokkan panggung pelaminan ya pernikahan saya. 😀 Pelaminan nyaris jebol gara-gara sontak sepupu-sepupu saya dari keluarga nyokap naik ke panggung buat foto-fotoan. Padahal nyokap saya itu 10 bersodara, dan mereka naik semua bawa anak-cucu mereka. Tapi yang lebih gelo lagi ketika giliran sepupu-sepupu bokap saya foto-fotoan di pelaminan, panggungnya betul-betul kayak kena gempa! Fotografer dari Jukut Photography, yang didaulat jadi tukang potret sepanjang acara, langsung tepok jidat, kebingungan lantaran nggak semua orang bisa masuk ke dalam layar kamera. Pakde saya, yang kuatir posisinya terlalu pinggir, akhirnya mengincar duduk di tepi depan panggung, menerjang taman di depan pelaminan dan terperosok di pasir. (Pelajaran buat para tukang dekor, lain kali mesti pasang tulisan di taman depan pelaminan, “Dilarang menginjak rumput!”) Mantunya besannya bude saya, yang kebetulan juga dateng ke resepsi, sampek komentar, “Itu keluarganya (menuhin) setengah gedung sendiri lho itu..”

Saya n Fahmi masuk ke ruang resepsi.
Pemain biola yang di depan kami itu Nia.
Foto dibikin oleh Om +Hari Dwijayanto

Jauh-jauh hari saya udah kirim daftar lagu ke Nia, violist-nya Nelson Entertainment selaku jenderal musik di resepsi supaya dos-q ngerti selera saya dan nggak melenceng dari bayangan. Sewaktu saya dan Fahmi tiba di pintu resepsi, violist-nya sudah nangkring di depan karpet dan dos-q ngiringin kami berjalan ke pelaminan sembari main biola. My hunk yang terpesona sama biolanya, sementara saya malah sibuk cengar-cengir ke kamera. Hampir semua tamu bawa kamera, saya ngerasa disambut seperti Angelina Jolie.. 😀 Oh, saya sungguh bersyukur pada hari penting ini para pemusik dan penyanyi terkendali, nggak ada yang nyanyi lagu dangdut, nggak ada yang nyanyi lagu putus cinta..

Adegan lempar buket itu betul-betul sinting. Padahal saya udah mengundang temen-temen saya yang masih jomblo supaya mereka dapet peluang buat nangkep buketnya. Saya udah melakukan prosedur standarnya, ngelempar buketnya ke belakang punggung saya. Entah kenapa, ternyata yang nangkep buketnya malah… adek saya sendiri!!

Akhirnya piala bergilir jatuh ke tangan saya, hahahah! Ini piala dibikin di antara teman-teman kuliah saya yang dikasih secara bergiliran ke teman-teman yang menikah. Sudah delapan tahun tradisi ini berjalan, dan sekarang giliran saya yang pegang pialanya. Makasih buat Merlin yang udah bawain piala ini dari Vita, sekarang nih piala didekap dulu sama saya sampek tiba waktunya dikasihin ke Yunbo.. ^^ (Ini Yunbo kapan mau married-nya yah?)

Kalo kayak gini lumayanlah,
saya jadi nggak keliatan “tanduk”-nya, hihihi..
Foto dijepret oleh Aly Diana

Makanannya bejibun. Nyisa banyak. Padahal sama nyokap udah dipaskan dengan jumlah undangan. Saya tadinya udah ngeri kalau tamunya nggak kebagian makanan, karena saya ngundang temen-temen saya sendiri nggak pakai undangan cetak (dan ternyata mereka datang!). Katering Mrs Tony memang royal, orangnya nggak medit, ini sudah tiga hari semenjak pernikahan tapi makanannya nggak abis-abis. Sudah dibagiin ke sodara-sodara, ke mertua, ke satpam-satpam sekitar rumah, tetep aja nggak abis. Ya Tuhan, mudah-mudahan nggak basi.. Kulkasnya udah kepenuhan nih..
(Catetan penting: waktu acara siraman saya di rumah, Mrs Tony turun sendiri ke dapur rumah saya buat jadi mandor katering. Ckckck..rendah hati sekali orangnya, saya nggak ngira lho kalau beliau itu istrinya perwira..)

Makasih buat semua tamu yang udah jauh-jauh datang, naik pesawat, ngecap paspor, booking hotel dan entah apa lagi, hanya untuk berdoa dan ikut bahagia bersama Vicky dan Fahmi. Semoga Tuhan memberkahi tamu-tamu semua dan melimpahkan kesehatan dan rejeki yang banyak. Sekarang saya punya hidup baru dan saya mengakui, punya suami ternyata lebih enak ketimbang jadi lajang, hihihi..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

85 comments

  1. Iskael says:

    wah, blog baru yah 😀
    aku tahunya blogspotnya
    ternyata udah sejak 2013
    konsep pernikahan setiap pasangan emang beda2
    kalo kami sih, nikah ga cukup satu kali 🙂
    mungkin aja salah satu di antara kami ada yang meninggal, boleh lah yang masih hidup menikah lagi
    karena kehidupan harus terus berjalan, sedangkan yang mati tidak akan bisa tahu betapa sepinya kehidupan yang hidup ketika ditinggal mati

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hai Mas Iskandar..
      Iya, ini blog baru. Sebetulnya pindahan dari Blogspot yang lama, jadi semua artikel di Blogspot dipindah ke sini.

      Saya memang baru menikah dua tahun, artikel yang ini saya bikin dua tahun yang lalu dan saya tampilkan pertama kalo di Blogspot.

      Eh, ceritanya mau nikah lagi kalau Mbak Enny meninggal ya? Saya diundang ya, Mas.. ^^

  2. Nia says:

    MasyaAllah, lucu juga ya si Teteh yg satu ini

    aku sampai ketawa gak henti2 baca ceritanya hingga buat jari jemariku ketagihan buat ngintip celotehan Teteh yg lain & lain 🙂

    Salam Sejahtera selalu

  3. ranny says:

    kok diriku baru tau mbak udah nikah T_T sedihh,ini nih akibat jarang bw hikz *temen gag baek nih*, padahal tau mbak udah lama pun T_T

    selamaat yah mbak biar udah telad, semoga jadi keluarga samara, langgeng selalu..

    emang bener nikah cukupp sekali! capeknya itu lohhh alamak jaaanggg cetarr deh.. mana kudu senyum terus pulak..

    eniwei,iyah ih wajah mbak mirip ashanty ^.^

  4. mawi wijna says:

    Mbak dokter selamaaat! baru mampir nih setelah sekian lama saya bersembunyi di dalam gua, hehehe. Semoga bersama Kang Fahmi senantiasa menjalin keluarga yang sakinah, mawaddah, dan rahmah. Aamiin.

  5. Selamat ya Vicky dan Mas Eddynya moga jadi keluarga sakinah mawaddah warrahmah, Vicky yang cantik semakin cuantik pake pakaian penganten. Semoga masih terus posting setelah menikah, jangan seperti aku makin lama postingannya makin tak ada 🙂

  6. Halo. salam kenal mbak Vicky.. 🙂 BW dari temen2 blogger lain ternyata ketemu lagi blogger dari Surabaya, dan ada kabar bahagia pula.
    Selamat ya atas pernikahannya semoga selalu langgeng .. 🙂

    -Ariany-

  7. thesalem says:

    Selamat ya mbak Vicky. Aku doakan pernikahannya selalu diberkati.

    Anggun bener deh, beneran. Kalau aku gak kuat kayaknya pakai konde segede itu, pas wisudaan pake konde seiprit aja, efeknya migren seharian.

    1. Terima kasih ya, Maryna. 🙂
      Itu kondenya memang gede banget. Aku sendiri masih penasaran penata rambutnya pake jepit dan hairspray merk apa kok bisa awet sepanjang resepsi. Padahal aku orangnya goyang-goyang sana-sini, kok nggak jatuh ya.. 😀

  8. Latree says:

    hore nampang di blognya Vicky….!!
    itu foto yang diuplod Zam deh kayanya, soalnya nggak ada eRJe. yang moto bojoku 😀

    selamat (lagi) ya Vic… cukup satu kali ajah! 🙂

  9. ikeys says:

    Selamat sekali lagi mba vicky dan mas fahmi.
    Tetep cantik kok walau ditempelin ulet bulu 😀

    Tapi bukannya yang dilempar itu daun sirih yang diikat ya? Pisang sanggan ini biasanya cuma bawa-bawaan aja.

    1. Haa..Ike lebih ngerti daripada aku.
      Iya, aku baru inget sekarang. Pisang sanggan itu yang dibawa-bawa sama tantenya Mas Fahmi, terus dikasih ke nyokap.

      Kalo yang lempar-lemparan itu daun sirih ya, bukan daun pisang. Pantesan bingung juga ngebayangin daun pisang dilipet-lipet jadi kecil..^^
      Makasih koreksinya ya, Ke..

  10. selamat ya.. semoga langgeng.. Sy juga kayaknya cukup sekali ajah.. makanya waktu temen sy kok gak bikin acara ngunduh mantu? Ah gak lah, cukup sekali di barengin.. capeeeekkk 😀

    1. Iya, alhamdulillah banget mertua saya nggak maksa bikin acara ngunduh mantu. Saya capek banget kalo harus bikin resepsi lagi. Bukan capek kostumnya itu, tapi capek basa-basi dipamerinnya.. 😀

  11. Snoopy Green says:

    happy wedding!

    dari jauh sih kayanya emang jadi mirip ashanti hihi,
    tapi cantik kok

    smoga langgeng ya

    ps : aku waktu jadi manten jg laper terus bawaannya haha, jadinya acara makan onde dan acara suap2an sangat menghibur perut yg kosong :p

  12. mina says:

    Haaaa ketinggalan mengucapkan selamat di hari H! Wish you a very happy marriage, ya, Vicky dan Fahmi 🙂 Kalau aku pulang, akan kusempatkan berkunjung ke Surabaya deh, minta traktiiiiir! *tetep* <— sudah berapa tahun yang lalu ya diriku minta traktir terus.

    1. Halah..percuma janjian traktir sama Mina. Aku susul Mina ke Banjar pun, Mina malah kabur ke Utrecht, wadaawww!

      Kita tweet up ya, Na, kalo kamu dah pulang, entah kapan itu. Moga-moga aku boleh dikirim ke Banjar lagi, supaya kita ketemuan 🙂
      Thank you yaa..

  13. risdania syf says:

    selamatttt semoga jd keluarga samara ya mbak mas,,,abis ini mas fahmi gemuk de.. masa bangku pengantin di foto trakir keliatan nyisa setengah gitu,,,

  14. Selamat menikah mbak Vicky. Semoga bahagia lahir batin. Kalau kata orang Sakinah, Mawadah, Warrahmah, langgeng hingga maut memisahkan.

    Oh iya, saya Lady, waktu itu sempet nyepik di Twitter dan berniat memenuhi janjiku untuk meninggalkan jejak di sini. Hehe..

    Salam. 😀

  15. budiono says:

    alhamdulillah.. acara berjalan lancar dan sukses. semoga ke depan juga sukses membina rumah tangga yang penuh kebahagiaan.. aamiiin..

  16. angki says:

    Dear kakagh dogter,
    Maaf aku batal menghadiri pernikahanmu. Karena aku pergi ke Semarang untuk "nembung" keluarga Hudhany Oky Listiani berencana menikah tahun ini. Perjalanan Jember-Semarang menguras tenaga. Dan sebagai pegawai baru, aku belum bisa ucal-ucul seenak udel. Semoga kalian dapat terus bersama hingga kakek nenek yesss.

    Doakan aku & Okky bisa menyusul untuk menikah ya kakagh dogter. *ciyom Fahmi* #eh

  17. selamat ya, kak vicky.. 🙂

    barokallahu laka wabaroka alaikuma wajama'a baynakuma fil khoir.. amin.

    *penasaran loh, lagu apa ajah yg dimainin pas nikahan… 🙂

    1. Amien, terima kasih, Novi 🙂
      Lagu-lagu yang dimainin standar aja kok, mulai dari lagu-lagunya Michael Buble, Louis Armstrong, Bruno Mars, Maliq n d'Essentials.. 😀

  18. reni says:

    Senengnya… selamat menikmati hidup baru.
    Setuju mbak, cukup sekali saja biar gak bolak balik repot samalaman ama tamu dan nanggung konde yang super duper berat itu. hehehe

  19. Arman says:

    congrats again!!! 🙂

    huahahah pengantennya kelaperan… pas suap2an nasi mestinya minta sekalian pake ayam goreng ya vic… 😛

    dan ya ampun pakde lu sampe keperosok segala ya… saking semua pengen foto bareng si penganten.. huahaha. bener2 juga tuh vic mestinya ada tanda dilarang menginjak rumput. hahaha.

    1. Sebenarnya itu ada ayam gorengnya. Tapi bentuknya masih bareng tulangnya gitu. Jadi kalo mau dimakan dengan betul, terpaksa harus ada adegan penganten menggerogoti tulang ayam buat menguliti dagingnya. Kalau adegan itu dimainkan di atas panggung, itu akan menjatuhkan keanggunan sang penganten.. *hueks*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *