Memaksa Ibu Merawat Bayi

Hal aneh yang kadang terjadi di ruang bersalin adalah, ternyata tidak semua ibu yang baru melahirkan, bersedia untuk langsung memegang bayinya.

Saya menghabiskan waktu sepanjang hari ini untuk mendengar keluhan bidan. Ceritanya, bidan di kamar nifas tempat saya bersekolah, sekarang punya tugas baru, yaitu ngajarin ibu-ibu yang baru melahirkan untuk mandiin bayinya sendiri. Tujuannya, supaya kalau ibunya sudah pulang dari rumah sakit, ibu bisa mandiin anaknya di rumah.

Persoalannya, ternyata nggak semua ibu yang melahirkan itu senang dan antusias. Mereka yang masih merasa letoy cenderung males bangun, males pipis, dan pada akhirnya males megang bayi yang baru dia lahirkan sendiri. Megangnya aja males, apalagi mandiin. Akibatnya mereka minta bidan yang mandiin. Bidan jadi resah karena pasien kan jadi nggak mau mandiri.

Ibu-ibu yang baru melahirkan pertama kali ternyata juga banyak yang penakut. Takut menjatuhkan bayinya yang licin waktu dimandiin.

Di saat e-mail saya mulai dibanjiri keluhan sana-sini dari ibu-ibu muda yang mengeluh sering dipaksa pakai susu kaleng untuk bayinya yang baru lahir, saya terenyuh karena ternyata masih banyak ibu yang menolak mandiin anaknya sendiri dan minta orang lain yang mandiin. Apa kendalanya sampek mereka takut ngejatuhin bayinya sendiri? Apakah mereka menyangka vagina mereka begitu rapuh sesudah melahirkan sehingga takut jahitannya buyar kalau mereka bangun sedikit aja? Padahal kata Pak Guru saya, otot kemaluan itu ajaib, biarpun jahitannya miring-miring pun tetap aja hasilnya nyambung. Jarang banget kejadian jaitannya buyar. Membuat saya masih percaya bahwa Allah memang Maha Pencipta, apalagi dalam urusan menciptakan otot selangkangan.

Mungkin karena ini rumah sakit buat orang-orang miskin ya. Sewaktu masih hamil, rata-rata mereka memeriksakan kehamilannya ke bidan atau Puskesmas dengan tarif murah-meriah, mungkin di fasilitas itu nggak dapet kursus Lamaze atau kursus merawat bayi sehingga mereka nggak termotivasi untuk mandiin anaknya sendiri sesegera mungkin. Tapi ide mengaitkan rendahnya motivasi dengan masalah ekonomi itu terlalu naif, memangnya yang males mandiin anaknya cuman ibu miskin doang?

Selama ini saya selalu punya mantra rutin yang saya ucapkan kepada setiap pasien yang baru saya tolong persalinannya: “Bu, nanti anaknya disusuin pake ASI ya. Tidak pake susu kaleng ya.”
Mosok saya harus nambahin mantranya: “Bu, nanti anaknya dimandiin sendiri yaa?”

Ada yang punya usulan mantra tambahan? Heheheheh..Ibu memang seharusnya mandiin bayinya sendiri kan? Nggak perlu sampek dipaksa segala kan?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

22 comments

  1. Cahya Legawa says:

    Saya mulai minggu depan memasuki poli obsgin, jadi pembantu di sana. Belum tahu kejutan apa yang akan menunggu. Nanti kalau saya ada kendala, saya minta petuah dari pemilik blog ini :).

  2. bu ini anak ibukan nanti mandiin sendiri ya gitu aja hehehe. intinya dari niat si ibu itu sendiri sih . ada temen yang baru melahirkan dia malas anaknya tidur sama dia, malah dikasih ke perawat supaya bisa tidur katanya

    1. Justru karena insting keibuannya sudah keluar. Dia terlalu sayang sama anak, sampek mengira dirinya sendiri nggak cukup layak buat mandiin anaknya sendiri, sehingga dia minta orang lain buat mandiin anaknya.

  3. mikhael says:

    Ibu-ibu macam gini sekarang banyak di jakarta… Bertebaran di mal-mal, apalagi weekend sore-sore… Biasanya urusan anak/ bayinya diserahkan total sama babysitter… Sementara emaknya sibuk belanja..nongkrong di kafe2…sambil main laptop anyar… Tidak peduli anaknya pipis, pup, dll

    1. Nggak apa-apa. Yang penting kalo ibunya nongkrong di kafe-kafe, babysitter-nya juga diajak nongkrong dan dibeliin minum. Paling sebel liat suami-istri petantang-petenteng sambil dugem di kafe yang fancy, sementara babysitter-nya disuruh duduk di luar dan nggak dijamu apa-apa tapi disuruh jagain anak-anak mereka doang.

  4. jadi inget mandi pertama anak saya 7 tahun lalu. saking takutnya, saya mandiin anak pertama saya di atas tempat tidur, pake perlak yg saya susun sedemikian rupa spy perlaknya nggak tembus air ke kasur. trus baru saya basuh dengan lap basah hangat :).. dengan kata lain, dalam kondisi baru lahiran, saya lebih berani ngangkatยฒ baskom isi air hangat dari kamar mandi ke kamar tidur ketimbang ngengendong bayi saya ke kamar mandi ๐Ÿ˜€

    1. yang pasti lebih enteng kalo bayinya jalan sendiri ke kamar mandi …hehehe

      tapi kejadian itu cuma bertahan beberapa hari, setelah ketahuan sama nyokap yg akhirnya marah2 ngeliat kebodohan anaknya. trus sy ngeles sambil bilang bahwa ini request khusus dari sang bayi yg mau mandi di kamar tidur, mumpung masih bayiii … hahahaha ๐Ÿ˜€

  5. ih jadi gemes kenapa ga berani mandiin baby sendiri? kenapa ga berani megang baby sendiri?
    bonding ibu dan anak kan paling top markotop.

    alhamdulillah dari brojol, aku selalu mandiin dan urus anak2ku sendiri.

    ooo baru tau kalo jaitan di bawah ga akan copot hihihi
    selama ini parno sendiri dong yah

  6. Milo says:

    Kalo kakak saya dulu emang nggak berani mandiin karena bayinya prematur, keciiil banget. Takut kenapa2 sama bayinya. Jadi, sebulan itu dimandiin orang lain, setelah itu baru dia belajar mandiin anak sendiri. Tapi, kalo tetep megang bayinya sih kalo selain urusan mandi

    1. Padahal kepercayaan diri ibu untuk mengasuh bayi prematur itu sangat membantu lho untuk mempercepat pertumbuhan bayi prematur yang tertinggal. Jadi mestinya ibu nggak boleh takut mengasuh anaknya sendiri, sekecil apapun bayi itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *