Definisi Kawan

Suatu hari waktu saya masih remaja dulu, saya pernah ditanyai, "Apa definisi kawan bagimu?"
Lalu saya menjawab, "Kawan adalah orang untuk berbagi suka dan duka."
Saya nggak tahu dari mana saya mendapatkan jawaban omong kosong itu. Mungkin lantaran saya terlalu banyak baca novel.Menjelang dewasa, saya mulai berhenti baca novel karena nggak sempat. Minat saya berganti menjadi tema-tema kritis anti munafik. Tema itu ikut mengubah cara mikir saya dan cara saya mendefinisikan sesuatu.***Keluarga saya punya sahabat berupa keluarga lain. Bonyok saya berteman dengan sepasang suami-istri, sedangkan saya berteman dengan anak-anaknya. Kami merasa senang kalau lagi bersama-sama, setidaknya saya berpikir begitu.Lalu suatu hari, salah satu anak dari keluarga itu menikah.Keluarga saya sudah tahu itu, dari bude saya yang juga temenan sama mereka. Tapi sampai resepsi anak itu diadakan, keluarga itu tidak kirim undangan ke rumah keluarga kami.Bonyok saya kecewa. Karena mereka sudah kadung senang dengan suami-istri tua itu. Saya sendiri senang dengan anak-anak mereka, jadi saya juga kecewa karena tidak satu pun dari sesodara itu yang kasih tahu ke saya kalau mereka mau bikin hajatan. Yang bikin kami kecewa, mereka nggak kirim undangan ke bonyok saya tapi mereka kirim ke bude saya..Waktu itu saya mengira itu salahnya pak pos. Mungkin undangannya ketelisut di kantor pos, jadi nggak sampek ke rumah saya.Sekitar 1-2 tahun kemudian, keluarga itu bikin hajatan lagi. Ternyata anak mereka yang lain, menyusul menikah. Dan lagi, nggak ada undangan ke keluarga kami. Bonyok saya nggak tahu ini. Saya tahu justru dari Facebook lantaran lihat beritanya seliweran di news feed. Saya nggak terlalu ambil pusing, coz saya nggak deket-deket amat sama anak yang menikah itu.Dan satu tahun kemudian, anak mereka yang lain lagi yang menikah. Lagi-lagi keluarga kami nggak diundang. Padahal anak yang menikah itu yang paling deket sama saya di antara sesodara itu! Saya jadi be-te. Mosok undangan dari keluarga itu untuk keluarga saya ketelisut di kantor pos sampek tiga kali??Saya pun angkat tangan. Saya mbatin, lu mau temenan ama gw ya hayuk. Lu nggak mau temenan ama gw pun, gw nggak akan panuan. Pertemanan itu saya lupakan pelan-pelan, tapi nggak saya putuskan. Saya masih kadang-kadang nyapa keluarga itu, di Twitter, di Facebook, entah itu komenin status atau bilang selamat ulang tahun. Kata Tuhan kan jangan mutusin tali silaturahmi. Jadi saya nggak berhenti berteman, saya cuman "mengurangi intensitas keintiman di antara kita".. (Huek!)Teruus..beberapa minggu lalu kan saya menikah. Bonyok saya itu niat banget jauh-jauh hari sudah nyusun nama-nama calon tamu yang mau diundang ke resepsi. Nah, keluarga yang bikin hajatan tiga kali tapi lupa ngundang keluarga saya itu, nggak kebagian undangan dari bonyok saya.Resepsi itu berlalu dan saya pun sibuk bales-bales ucapan selamat yang mengalir ke e-mail saya. Sampek kemudian saya dapet pesen dari keluarga yang tadi itu, dari ayahnya, bunyinya kira-kira gini, kok saya nggak ketiban undangan yah?Saya mau jawab, "Abisnya Om bikin hajatan sampek tiga kali tapi nggak ngundang eike sih.. Eike jadi sungkan mau ngundang Om.." tapi kok ya nggak tega ngomongnya..*** Diam-diam, saya selalu penasaran kenapa mereka tiga kali bikin hajatan tapi nggak ngundang saya. Apakah mereka takut saya sebagai tamu akan ngabis-ngabisin makanan sehingga tamu-tamu lain nggak kebagian zuppa zuppa soup? (Padahal saya nggak pernah rakus sama sup itu, tapi kalo ngembat es puter ya saya bisa nambah sampek tiga kali..)Tapi kemudian terpikir alasan lain oleh saya yang kira-kira lebih sederhana: They're just not that into you.
Saya mungkin teman mereka, tapi nggak sedekat itu. Atau mereka nggak menganggap saya sebagai teman dekat meskipun saya menganggap mereka sebagai teman dekat. Karena itu saya bukan prioritas untuk diundang ke hajatan mereka.Miris sih bayanginnya. Tapi saya kan harus nerima. Dan saya nggak kepengen patah hati karena itu. Kalau seseorang nggak menganggap kita kawan, kita masih bisa cari seribu orang lain buat kita jadikan kawan kan?Jadi, saya balik ke pertanyaan tadi. Apa definisi kawan?
Jawaban saya, kawan adalah orang yang mana ingin saya berbagi untuk makan kue bersama..

www.laurentginekologi.wordpress.com

www.laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. -Indah- says:

    sekarang sih gua mikirnya, daripada mengganjal, lebih baik ditanyakan langsung aja ke yang bersangkutan karena apa yang kita pikirkan itu belum tentu itu juga yang ada dalam pikiran orang yang bersangkutan, haha 🙂

    Saya mungkin teman mereka, tapi nggak sedekat itu. Atau mereka nggak menganggap saya sebagai teman dekat meskipun saya menganggap mereka sebagai teman dekat.

    soal masalah teman 'dekat' atau ngga itu sendiri juga kadang bikin bingung yaa.. karena perasaan dekat-nya itu belum tentu berbalas juga :))

  2. Slamsr says:

    jadi begini;
    hallah… saya sering dapat undangan… tapi seirngnya gak dateng karena kelupaan pas hari H. lalu minta maaf gak bisa dateang karena ada halangan. mungkin yang ngundang sudah mengutuk saya. dan sekarang misal mau ngasi undangan rada sungkan…

    ada juga teman sekantor (aku ngomongin temen dan temennya) padahal mereka dekat, tetapi kalau tidak dikasih undangan gak bakal datang, walaupun saling kenal. (jadi undangan itu fenting)

    nah ada juga yg temen deket banget, diundang/gak diundang kalau kita tau pasti datang, "konco pet". seperti tetangga, mereka gak usah pake undangan. langsung ketuk pintu dan kasi kabar kalau bakal ada hajatan.

  3. mikhael says:

    perkara undang-mengundang ini sering bikin kikuk… sy pernah diundang oleh teman satu angkatan yg mau nikahan.. sebenarnya saya tidak dekat2 amat dgn TS yg satu ini… acara nikahannya pun di luar kota, lebih tepatnya udah beda provinsi.. undangannya juga ngga terlalu personal, berupa email yg dikirim ke milis angkatan lalu diforward ke email saya… sebagian teman seangkatan carteran mobil buat ngadirin acaranya… tapi sy krn satu dan lain hal, ngga bisa datang… mau ngasih tahu ke ybs kalau ngga datang juga ngga bisa (masa dikirim lewat milis sih, hehe) eee.. besoknya ditanyain kok ngga datang… waduh susah juga ngejelasinnya…

    1. Yang harus dipikirin itu, kenapa ybs "merindukan" kedatanganmu? Apakah dia merindukan kedatanganmu karena kamu teman sekelasnya atau karena dia ingin KAMU ada di sana?

      Dan kenapa saya harus nanya-nanya ini? 😀

  4. Mel says:

    kl mereka 3x gak ngundang dan giliran gak diundang mrk tanya, berarti undangannya kemungkinan besar gak sampe tuh. Masa iya mrk gak malu nanya begitu kl mereka sendiri 3x gak ngundang.
    Hayo ditanya aja daripada berfirasat2 buruk..

  5. Wkt saya married 'zaman dahulu', ada bbrp teman dekat yg wkt saya ksh undangan malah 'tersinggung'. Mnrt mrk, krn mrk sdh sedemikian taunya mengenai rencana married saya, sdh juga terlibat dlm persiapannya, knp pula hrs dikasih undangan. Kok kesannya dianggap sama spt org yg gak dekat. Sampe mrk bilang, dikasih undangan or nggak, mrk ttp dtg 🙂

    Tapi utk keluarga angkatan bonyok, dekat or jauh, gak berani mengabaikan undangan. Makanya urusan nge-list undangan emang yg plg menguras energi, krn ada pertimbangan emosionalnya. Untuk kerabat yg statusnya nanggung (dibilang dekat yah gak dekat2 amat, dibilang jauh yah msh suka hubungan) emang plg sulit nentuinnya. Kalo diundang takut ngerepotin atau yah itu, tkt dikira sok dekat, gak diundang takut tersinggung.

    Btw, congrats buat pernikahannya ya Vick. Langgeng dan diberkati Tuhan selalu.

    1. Terima kasih sudah didoain, Mbak Li 🙂

      Saya baru ngeh kalau ada jenis-jenis orang di dunia ini yang nggak mau ngundang beberapa orang lain karena takut dikira "ngerepotin" 😀
      Mengirim undangan sebetulnya maksudnya kan mau mengajak ikut berbahagia bersama kita lho ya, kok jadi malah dianggap ngerepotin. Kalau mereka nggak mau ikutan berbahagia kan juga nggak pa-pa (tapi emangnya ada yah? ^^)

  6. Gua juga punya temen yang spt sodara dulunya tapi sekarang doski menjauh. Ke temen yang laen sih ceritanya dia merasa gak pede karena perbedaan level kerjaan. Ampunnn gak? Gua baru tahu ada temen yang mau berbagi duka saat coass bersama tapi justru gak bisa berbagi suka.

    1. Itu alasan yang sangat nggak acih.. Memangnya kalau level kerja seseorang udah naik, lantas orang yang levelnya udah tinggi nggak boleh gaul sama yang masih rendah? Sebetulnya yang ngomong kayak gitu siapa ya, yang udah tinggi atau yang masih rendah?

  7. Tikka says:

    yah namanya orang lain mba, aku juga punya teman yang deket bgt, sampai2 kalau ngomong nyambung dll. tapi sejak kerja kayak lost contact kalau aku sms, telepon, bbm jarang banget dibales. Tak diemin aja, dia ga pernah nyapa. hahahaha. Lumayan sakit ati sih wakakakaka tapi yang di sana kayaknya ga nyadar hahahahah

  8. Waktu kemarin ngundang2 orang, saya milih, pake banget, karena ditodong sama mama saya, siapapun yang diundang, harus benar2 dekat, ataupun masih ketemu kamu. Padahal pengen banget semua temen (yang pernah kenal terundang sama saya, tapi emang itu duit gue ? xD) Nah urusannya jadi belibet karena saya merasa dekat dengan banyak orang, akhirnya jebret, terpilihlah beberapa puluh orang dari pihak saya siapa aja yang terundang.

    Pas besoknya setelah hari h, ada seorang teman, komplain ke saya gara2 saya pasang foto nikah di bb, kenapa dia gak diundang. Sampe dia "musuhin" dengan cara childish banget. Padahal, yg pernah mbak vicky bilang, maybe she's not really into you, dia dulu nikah juga gak ngundang, pas sekolah dulu juga gak deket2 amat, curhatpun gak pernah, kenapa urusannya dia jadi ngambek ke saya.

    Yah, sama sih seperti yang pernah saya tulis dulu di blog, bahwa ada siapa2 saja yang kita gak merasa kenal tapi dia kenal, jauh walaupun kenal, gak dekat-dekat amat, rasanya dekat, dekat banget, sampai teman yang udah jadi keluarga. Gak bisa maksa orang untuk berpikiran sama kaya' kita.

    Yaaa, mungkin temen papanya mbak Vicky mikir begitu ya *gak tau ding* :p

    1. Dan kita kan sebenarnya orang yang friendly ya, maunya semua yang pernah kita kenal itu ya kita undang ke hajatan kita..

      Saya juga sebenarnya nggak membuat resepsi ini tertutup kayak kondangannya Victoria Adams dan David Beckham gitu. Menjelang saya menikah, saya udah pasang website pernikahan. Dan rencana pernikahan itu sudah saya umumkan di blog saya, Twitter dan Facebook. Kalo sudah diumumkan begitu, lantas yang nggak terberitahu merasa nggak dinotifikasi, (saya rasa) sebetulnya itu masalah mereka.. 🙂

      Moga-moga perasaan tak terundangkan ini nggak membuat silaturahmi putus. Jangan sampek deh perasaan perkawanan ini jadi terluka cuman gara-gara nggak dikirimin undangan.. (Ini nulisin kalimatnya aja udah ribet, apalagi membayangkan persoalannya..)

    1. Gw masih berprasangka bahwa mereka sebetulnya kirim undangan tapi undangannya keselip di kantornya Pak Pos, dan mereka nggak ngeh kalau keluarga kami nggak pernah datang ke hajatan mereka saking banyaknya tamu yang hadir di situ.. >.<

  9. mawi wijna says:

    hmmm, menurut saya, intensitas pertemanan itu memang ada pasang-surutnya. Di suatu waktu kita jadi dekat, dan di lain waktu jadi jauh. Penyebabnya beragam dan salah satu cara mujarab agar tidak pernah surut adalah dengan menjemput bola. Gitu Bu Dokter.

  10. aku pernah nih deket sama teman kuliah, sampai dia mau menikahpun aku bantuin bikin label nama utuk undangannya walaupun kita beda kantor tapi kebetualn sepupu kerja dikantor yang sama dengan dia. di Hari H akudateng dong seagai teman dekat.
    gak lama akupun menikah, dia gak datang dan tidak mengucapkan sepatah kata pun. agak bete awalnya

    1. Ya, perasaan itu juga yang kurasakan. Mbak Lidya merasa deket sama teman itu, tapi teman itu enggak merasa demikian. Bisa jadi temen Mbak itu menganggap bikinkan label undangan itu sekedar kebaikan sambil lalu aja, bukan menganggap itu amal yang istimewa..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *