Berburu Reader Pengganti

Kabar Google Reader mau ditutup membuat saya pusing kepala. Reader itu adalah alat andalan saya buat tetap update akan blog-blog yang saya langganin. Lha kalau Google Reader ditutup, lantas saya mau update pakai apa?

***

I cannot subscribe a thing. 🙁

Kali ini saya akan cerita tentang bagaimana Reader berguna buat saya. Ngoceh tentang Reader tidak akan bisa lepas dari bicara akan makhluk sesuatu bernama Feed. Ceritanya jaman dulu, sekitar lima tahun lalu, saya keranjingan baca blog orang-orang. Saya seneng sekali kalau blognya si Siti merilis artikel baru, atau si Patrick baru mengoceh posting baru di blognya. Nah, yang jadi masalah, saya ini nggak seneng ngapalin alamat blog orang-orang. Dan si Siti dan si Patrick jelas nggak pernah bilang-bilang sama saya kalau mereka baru merilis posting baru, ya kan? Maka saya pakai RSS Feed. Dalam RSS Feed itu, saya masukkan alamat link blognya si Siti, si Patrick, dan blog orang-orang lain yang saya sukai. Setiap hari, RSS Feed kasih saya kabar, blog-blog siapa aja yang update, dan saya tinggal buka judul-judul artikel yang kedengerannya menarik. Maka saya langsung terbang ke blog yang saya mau dan saya tinggal baca serta komentar. Enak kan? 😉

Persoalannya: saya baca RSS Feed itu di HP. Karena waktu itu saya tinggal di Cali dan internetan di Cali pakai modem itu mahalnya na’udzubillah, sedangkan internetan pakai HP jatuhnya lebih murah. Terus, RSS Feed itu disetel update setiap 24 jam. Dan koneksi internet pakai si Merah di Cali waktu itu lelet sungguh. Alhasil, saban kali RSS Feed-nya update, handphone saya jadi lemot abis, kadang-kadang sampek nge-hang. Ganggu banget kan, mosok cuman mau denger kabar tentang update blog orang-orang aja, saya jadi nggak bisa SMS-an sementara 30 menit? (Karena update-nya si RSS Feed itu sampek 30 menit, padahal waktu itu saya cuman langganan paling banter 20 blog).

Setahun kemudian saya balik ke Bandung, di mana tentu saja koneksi internetan modemnya lebih bersahabat dan murah. Saya stop baca RSS Feed di HP, sehingga HP saya nggak nge-hang lagi. Untuk kepentingan baca update-an blog orang-orang, saya pakai Blogger.com, karena seperti yang Sodara-sodara tahu semua, Blogger akan meng-update otomatis blog-blog yang kita langganin dan Blogger.com bisa dibaca di komputer maupun di browser HP. Jadilah semua blog yang saya langganin itu, saya simpan link-link-nya di Blogger.com.

Tahun lalu, Blogger.com mulai genit dan membuat saya jadi gerah binti sengit. Apa pasal? Soalnya Blogger melakukan banyak renovasi, salah satunya yang cukup mengganggu saya, antara lain pada tampilan halaman Dashboard-nya. Tampilan halaman Dashboard yang baru ini nggak bisa loading sempurna di browser HP juwet item saya yang keluaran Kanada ini, Sodara-sodaraa.. Akibatnya saya nggak bisa baca update-an blog orang-orang karena memang nggak loaded di browser HP saya.

Akhirnya, saya daftar masuk Google Reader dan tanpa basa-basi saya pindahin semua langganan feed di Blogger.com itu ke Google Reader. Google Reader bisa dibaca di HP, dan ini sangat penting karena saya jauh lebih sering megang HP daripada megang leptop. Maka kalau saya mau tahu si Siti atau si Patrick update atau enggak, saya tinggal buka Google Reader. Dan yang paling penting, Google Reader ini cuman kasih tahu saya kalau saya buka website-nya, bukan update otomatis seperti si RSS Feed, jadi tidak mengganggu koneksi internet.

Sampek sekitar dua minggu lalu Google ngumumin bahwa mereka mau mencopot Google Reader mereka. Kepala saya langsung pening. -_-

Saya harus blogwalking pakai apa? Dari mana saya mau tahu siapa-siapa yang update duluan? Saya nggak suka memajang link-link blog langganan saya di halaman blog saya, karena saya masih menganut sistem privacy, ada link-link tertentu yang saya nggak ingin orang lain tahu bahwa saya langganan blog tersebut (memangnya isinya apa sih, Vic? Blog berisi tulisan-tulisan untuk orang dewasa kah? :p)

Saya udah baca tulisan Cahya Legawa minggu lalu, dan mencoba beberapa alternatif. Saya kepikiran pakai RSS Feed, FeedDemon, dan Feedly, tapi begitu saya lihat bahwa itu berupa software yang kudu diinstalasi di leptop dulu, saya langsung mundur. Kalau kayak gitu caranya berarti saya tergantung sama leptop saya dong? Gimana kalau saya kepingin buka reader saya dengan meminjam komputer orang lain dan komputer itu tidak mengandung software tersebut? Blogwalking-nya batal dong? Saya kepingin membuka reader itu sesederhana buka Google Reader yang tinggal dibuka dibrowser doang, nggak usah instalasi lagi. Atau apakah saya aja yang kurang pengetahuan soal reader alternatif selain Google Reader?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

28 comments

  1. zachflazz says:

    kenapa warung yang belum saya masuki mendadak tutup begitu, coba? apa saya yang salah? jadi Mbak Piki ini yang salah, kenapa baru cerita soal ini kepada saya sekarang, coba? huhh

  2. ranny says:

    mbak vicky lama diriku gag kesini T_T smoga masih ingeet hikz
    soal GR waduh diriku jarang sih pakenya, kalo mo bw buka lappy, ato klik yang coment. ada juga sih baca blog dari gadget tapi gag sering gituh.. *gag membantu bangeat*
    paling suka klo bw via gadget tuh blog yang pake wp,bisa tinggalin coment dan tampilan sekarang tuh mobile banget..kalo blogspot via mobile juga enak tapi susah tinggalin coment

  3. the others says:

    kayaknya gak jadi ditutup deh… karena ternyata banyak yg keberatan dan protes… #soktahu… hehehe
    Maaf soalnya aku gak punya solusi lain yang bagus sih.

  4. Rawins says:

    malah baru tau kalo mau ditutup
    kalo di pc sih bisa pakai outlook
    ga tau tuh bu kalo di hp
    tapi pasti adalah aplikasi buat rss feed

  5. capcai bakar says:

    Bukan gulung tikar sih.. Tapi karena ga ada duitnya sama sekali. Kalau disuruh bayar barang sedolar dua dolar aku mau loh google reader.

    *masih nyari reader yang oke juga*

    1. Aku juga mau bayar satu-dua dolar, tapi nggak mau ah kalo suruh pake kartu kredit. Diriku nggak punya kartu kredit, soalnya..

      Tadi malem aku nyobain Bloglines, Mbak Iyra mau ikutan juga?

  6. Arman says:

    gua sempet daftar di bloglines. ini juga web based rss feed reader model kayak google reader. cuma kemaren pas gua nyobain, dia refresh nya lama.

    cobain deh vic.

    atau kalo ntar lu udah ada web based reader yang ok, tolong info gua juga ya…

    sedih nih GR udah gak ada lagi… 🙁

    1. Man, tadi malem gw daftar masuk Bloglines. Baru masukin satu link blog aja sih, soalnya keburu jatuh ketiduran. Nanti pelan-pelan masukin link-link yang lain. Moga-moga bisa gantiin Reader. Makasih ya 🙂

  7. Rian Ra-kun says:

    well, this complicate things a bit.
    ternyata kisah perjuangan Mbak mencari cara untuk bisa ngikutin up date blog langganan itu panjang dan penuh sejarah ya. Sayang sekali saya juga katro' soal ginian, jadi jangankan memberi alternatif, nasib blog walking saya sendiri juga masih suram nih membayangkan Google Reader gulung kasur *karena gulung tikar terlalu mainstream

  8. Kenapa ditutup ya, padahal Google Reader tuh berguna banget…sayang sekali…

    Tapi biasanya kalo sampe ditutup, itu karena kalah bersaing. Ayo kita cari saingannya apa sih, siapa tau di sini ada yg punya info, hehehe…

  9. -Indah- says:

    duhh, baca postingan ini bikin gua ngerasa kalau gua perlu untuk mulai menyimpan alamat2 blog yang memang gua suka isi postingannya, jadi bisa tetap gua kunjungi kalau update-an post udah ngga ada lagi 😀

    1. Dan itu malesin banget. Blog-blog yang gw suka jumlahnya ratusan, gw nggak suka ngapalin link sebanyak itu. Dan belum tentu juga mereka update setiap saat 😀

  10. ndutyke says:

    Aku ikutan pusing deh.
    Blom ada setahun make GR alias Google Reader lha kok udah mau gulung tiker?! Padahal untuk bs pd tahap dimana aku akhirnya mau untuk pake GR, it took more than a year.

    Ah ga tau ah…. Bingung…..

    #galaulevelkabupaten

    1. Dan aku nggak ngerti kenapa mereka harus gulung tiker. Ada apa? Banyak yang seneng Google Reader lho, sampek-sampek mereka bikin petisi segala supaya Google Reader nggak ditutup..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *