Promosi Orang Sakit

Andaikan saja Anda ini sakit dan harus diopname, apa yang Anda inginkan? Apakah Anda ingin dijenguk atau dibiarin aja?

Jujur aja, kalau saya sakit, saya berubah jadi godzilla yang bawaannya kepingin ngumpet. Maunya tinggal di kamar dan nggak mau diajak ngomong. Soalnya badan nggak enak banget, tampang jadi berantakan, dan saya jadi malu.

Tapi nggak semua orang kayak gitu kan. Saya pernah punya pasien yang kebetulan masih mertuanya temen saya sendiri. Saya bilang ke teman saya kalau mertuanya itu sudah nggak pa-pa dan nanti siang mau saya pulangin supaya dos-q bisa tidur di rumah yang tentu suasananya lebih nyaman. Tapi si teman malah memohon-mohon supaya saya tetap menginapkannya barang semalam lagi. Dos-q bisik-bisik ke saya, soalnya budenya yang berasal dari luar kota baru tiba nanti sore buat ngejenguk si mertua. Si mertua tetep kepingin dijenguk oleh si bude itu di rumah sakit supaya dos-q kelihatan “sakit”.. Kalo dijenguknya di rumah kan rasanya kurang gimanaaa gitu.. :p

Pernah saya punya pasien lain lagi. Pasien tajir, pejabat, nginep di kelas VIP gitu deh. Hari pertama bininya udah banyak bacot, “Suster, tolong pengunjungnya diatur ya supaya dibatasin. Suami saya mau istirahat.”
Perawatnya manggut-manggut aja. Terus di depan pintu kamarnya dipasangin label “Mohon pembesuk memberi tahu perawat dulu bila ingin berkunjung. Pasien sedang istirahat.”
Besok-besoknya saya tanya ke suster-susternya, apakah labelnya efektif untuk menghalau pembesuk yang berisik. Susternya jawab, “Ngga ada yang baca tulisannya kok, Dok. Yang njenguk juga ngga ada. Jangankan njenguk, yang ngirimin kembang atau makanan aja juga ngga ada..”
Saya sendiri suka salah tingkah kalau denger ada kerabat yang sakit. Saya harus jenguk, gitu? Lha saya sendiri dokter dan saya penganut setia paham istirahat-adalah-obat-terbaik-buat-orang-sakit, eksesnya adalah pembesuk yang over-acting justru memperlamban kesembuhan. Lha kalau saya mbesuk orang sakit, apakah bukan berarti saya saya malah gangguin dia?
Makanya kalau mau jenguk orang sakit, saya lebih seneng “cari bocoran” dulu dari keluarga terdekatnya.
“Sakit apa?” Kalau bau-baunya stadium-mau-mati, biasanya saya nggak ribut mau njenguk. Percuma, si sakit juga nggak akan mengenalin saya kok. Tapi saya tetep niat njenguk.
“Ditungguin siapa?” Kalau penunggunya saya kenal, saya lebih prefer ngunjungin penunggunya ketimbang mbesuk si sakit.
Tapi kalau orangnya masih belum terancam mau mati, saya biasanya mancing via sms atau messenger ke HP-nya langsung. “Kamu sakit apa?”
Kalau jawabannya gini, “Nggak kok, Vic. Kata dokternya gw cuman kena tipes lantaran kebanyakan makan cireng..” Biasanya saya akan datang (dan saya nggak pernah bilang-bilang sama orangnya kalau mau mbesuk. Saya adalah tipe orang yang senang datang tanpa diundang. Sambil bawa balon).
Tapi kalau jawabannya gini, “Aduh, Viic.. Kata dokternya, aku mau mati.. Umurku nggak berapa lama lagi..Kamu ke sini dong.. Aku dirawat di RS Santo Us-us-us.. Pavilyun Bougenville kamar nomer 1504 kelas VIP..” Biasanya saya manggut-manggut, dan langsung tekan End Chat..

www.laurentginekologi.wordpress.com

www.laurentina.wordpress.com

www.georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

17 comments

  1. Mel says:

    kalo pasiennya udah mau mati justru harus dijenguk. bukang ngejenguk pasiennya tapi lebih ke memberi dukungan moril kekeluarga yg ditinggalkan.
    kalo tipes2 doang malah males ramah tamahnya :p

    1. Kalau orang sampek kena tipes sungguhan, biasanya mereka nggak mau dijenguk, Mel. Soalnya tipes itu nggak enak badan banget, tidur nggak enak, bangun juga nggak enak.

      Kalau orang sampek berkoar-koar kena tipes sembari kirim status "minta dijenguk", biasanya itu tipes palsu..

  2. mikhael says:

    tentang kegiatan membesuk orang sakit, saya punya pengalaman melihat di rumah sakit kabupaten, pasien mondok sebentar di IGD, sakit nya "cuma" observasi febris. rupanya pasien ini cukup dikenal di lingkungannya, sehingga yg membesuk mulai dari saudara, tetangga, kelompok pengajian, bahkan mereka gelar tikar di IGD, bawa rantang dan termos kopi segala. sampai2 ditanya satpam mau besuk apa camping nih

    1. Bwahahaha, betul! Apalagi kalau dokternya saklek nggak tedeng aling-aling kayak saya gini. Periksa jebret jebret sana sini, terus setelah hasil lab keluar, saya tinggal bilang, "Bu, yang kayak gini bisa berobat jalan. Ibu boleh pulang ya, ini saya kasih resep buat diminum di rumah. Silakan diurus administrasinya ya Bu.."
      Padahal di saat yang bersamaan, di ruang tunggu sana sudah ada selusin pembesuk siap ngejenguk pasien yang satu ini. Berasa mau jenguk pasien mau mati di ICU aja..

  3. mak beL says:

    Sama Vick, tipe ga suka dijenguk – dan menjenguk. Saya bingung dengan esensi menjenguk, malah sering kelihatan jadi ajang formalitas pergaulan. Lebih baik didoakan kesembuhannya (dengan sungguh2) dari jauh daripada malah ganggu jam istirahat yg sakit.

  4. Ninda says:

    ya sih mbak orang beda-beda… tapi kalau saya senengnya ditemenin…. apalagi saya jauh dari keluarga maklum perantauan
    kalau ada teman yg jenguk seneng aja sih
    jadi lupa kalau sakit

    sakit itu nggak enak banget… nggk masuk kantor tp gak rasa liburan heheeee

    1. Iya, mungkin karena saya udah punya suami, jadi udah merasa cukup.
      Kalo saya jadi kamu, mungkin saya juga ingin dijenguk sebanyak-banyaknya. Saya ngerti sih, nggak enak juga kalau sendirian kayak kamu..

  5. Arman says:

    tergantung sikon sih ya… inget2 dulu pas esther hamil andrew masuk RS seminggu karena pendarahan, karena sebenernya intinya mesti bedrest, gak berasa sakit atau apa, jadi seneng2 aja kalo banyak yang jenguk. jadi bisa ngobrol2.

    nah pas si andrew nya udah lahir, rooming in pula, dan yang nengokin bener2 gak brenti dari pagi2 buta sampe midnight. seneng sih seneng ya karena berarti banyak yang care ama kita. tapi capenya minta ampuuunnnnn…. waktu itu nyesel sih gak dibatesin jam kunjungannya. hahaha.

    jadi intinya tergantung sikon nya sih. kalo emang perlu istirahat ya mendingan gak banyak yang jenguk. tapi kalo cukup istirahat, ya seneng banyak dijenguk. hahaha.

    1. Wah, plasenta previa ya? Itu sih memang harus bed rest total. Kalo aku punya pasien plasenta previa dan tukang pendarahan, kularang dia gerak-gerak. Kalo perlu pipis pun pake pispot.

      Tapi kan repot ya mengedukasi pembesuknya. Semisal aja, pembesuk ngajak salaman. Mosok pasiennya mau diem aja di tempat tidur dan nggak ngejulurin badannya untuk menyambut salaman. Apakah dia akan bilang, "Maap yah, gw nggak salaman. Soale kata dr Vicky gw nggak boleh gerak-gerak sedikitpun!" Hahahahah..

  6. Rawins says:

    aku malah males kalo banyak orang tau. ibue aja jarang aku kasih tau kecuali udah parah banget. takutnya jadi pikiran juga, tar malah ganggu aktifitas orang lain…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *