Kesan-kesan Bersama Android

Sudah dua bulan lebih ini saya pakai HP anyar, Android asal Korea. Sebelumnya Android cakep ini nongol, saya cuman pake juwet asal Kanada. Banyak hal baru yang saya pelajarin semenjak saya punya Android ini, dan saya masih bersemangat untuk eksplorasi lebih lanjut.

Hal pertama yang menyenangkan adalah di Android ini nggak ada jam pasir. Beda banget sama juwet Kanada saya yang dikit-dikit nge-hang kayak orang katalepsi. Menurut om saya, itu karena di HP Android saya ini ada aplikasi khusus yang akan bekerja otomatis menghapus memori file-file bekas nggak perlu. Juwet Kanada saya nggak bisa melakukan ini, padahal sudah bolak-balik saya pencet Alt LGLG.

Hal kedua adalah saya belajar pakai LINE. Iya sih, juwet Kanada bisa juga pakai LINE, tapi tampang display-nya LINE di Android jauh lebih keren. Makanya saya betah banget ngobrol-ngobrol pakai LINE.
Tapi nggak ada yang lebih mengasyikkan dari Android untuk saya selain main Instagram! Sehubungan Instagram nggak bisa dimainkan di juwet Kanada, terpaksalah saya lengket sama Android ini karena terus-menerus mantengin Instagram melulu. Dan gara-gara Instagram ini saya jadi jarang nge-tweet. Lebih parah lagi, Facebook hampir saya lupakan.

Namun banyak juga lemahnya Android baru saya ini. Android ini nggak banget buat ngedukung acara ngeblog saya. Tuts keyboard virtualnya kecil-kecil. Jangankan buat nulis posting, buat komentar di blog orang aja masih banyak typo-nya lantaran jari saya gemuk. Mau ngetik satu huruf aja masih sering nyenggol huruf yang lain. Pusing dah.

Alhasil saya kalau mau nulis blog masih lebih mantep pake juwet Kanada. Lebih cepet, anti typo dan saya bisa ngetik sambil merem.

Terus..Android ini sebetulnya asyik karena bisa saya pasangin Feedly untuk menggantikan Google Reader yang sudah pensiun. Jadi kalau mau blogwalking pun lincah lantaran pake Feedly. Tapi anehnya kalau mau komen di Blogspot pakai Android ini nggak bisa. Kotak komentarnya terbuka, tapi nggak bisa diisi. Giliran mau komen di WordPress kok bisa. Aneh. Berarti Blogspot dan Android nggak temenan dong? Padahal kan sesama gengnya Google ya?

Makanya kalau mau komentar di blog orang lain, saya lebih nyaman pakai juwet.
Twitter for Android itu juga nggak banget. Loading refresh-nya lama. Sudah coba Uber Twitter, Twitsnap, tapi tetep aja nggak enak karena loading refresh juga lama. Makanya saya kalo ngetweet enakan pakai juwet.

Kesimpulan: Jadi sekarang saya pakai dua HP. Juwetnya buat urusan serius, Android-nya buat urusan senang-senang. Dampaknya, juwetnya lebih sering saya pisuhin karena penuh dengan urusan yang menjengkelkan. Sementara Android-nya lebih sering saya cium-ciumin (fetish yang aneh!). Saya malah bercita-cita, begitu saya lulus dari sekolah spesialis ini, juwetnya mau saya jadikan ganjelan pintu.
P.S. Juwet bagi orang Jawa adalah buah yang bentuknya seperti berry dan berwarna hitam.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

23 comments

  1. Mila Said says:

    Aku hampir beli android tapi stlh coba2 punya org tnyt make nya ribet, maklum aku kan gaptek. Jd beli gadget buah kegigit itu, skrg segala e-mail, blogwalking, denger musik, main game udah pindah ke gadget baru itu. Juwet kanada pun mulai terlupakan, cuman buat bbm-an sama bapak2 urusan kerjaan hihihiii

  2. Cahya Legawa says:

    Saya pakai BB diisi kartu CDMA, buat email, masih enak BB :D.

    Tapi buat browsing, buat naruh ebook, buat rencana, buat nge-game, buat foto-foto, buat sms-an, chat, nelpon, enakan pakai Android. Tapi ya karena Android dan BB saya harganya beda 10x lipat, ya terasa banget dong bedanya 😆 #parah

    Android asal dipasang sama antivirus ndak pasang aplikasi aneh-aneh, biasanya cukup aman, karena basisnya Linux. Tapi orang yang sering pakai Linux pegang Android, biasanya kecewa, karena ibarat singa dikebiri, Android ndak bisa apa-apa dibandingkan induk asalnya.

    1. Cahya, Android saya kok sering protes ya? Katanya "insufficient storage unavailable". Padahal perasaan memorinya masih banyak yang kosong deh.. Saya juga bingung ngeceknya gimana.

  3. mazEKA says:

    Kok Juwet? Kalo bahasa Semarangan duwet, skrg dah langka banget tuh buah. Dulu pas SD masih banyak, kalo dimakan mulutnya bisa kayak makan tinta biru. Saya udah 2 taonan lepas sama sekali dari duwet, pindah ke robot ijo.

  4. Andhika Lady says:

    Yaampun Mbak, gara2 post ini aku sampai Googling "buah juwet" hihihi. Aku belum pernah pake juwet (lah jadi ikut2an pake juwet) jadi nggak ngerti betapa cocoknya benda itu jadi ganjel pintu masa depan. :p

  5. Rawins says:

    Aku ga betah mainan di hape yang sempit dan selalu kembali ke letop. Makanya fungsi hape tak pernah bisa bertambah dari sekedar nelpon dan sms…

    1. reni says:

      Hah? Bener bisa ngetik di juwet Kanada pake sepuluh jari? Gileee bener… hehehe
      Aku belum pernah tuh ngeblog pake si juwet itu, gak pernah berhasil mungkin gara2 aku yg gaptek ya? *buka aib sendiri*
      Duh, sayang bener jika nanti si juwet dipake untuk ganjel pintu….
      Eh, gara2 ngomongi juwet aku jadi pengen makan juwet beneran lo hahaha…

    2. Lho, saya udah ngeblog bertahun-tahun ini pake juwet Kanada lho. Lagian saya nggak pake jempol kiri-kanan. Saya ngetik di juwet Kanada ya pake sepuluh jari 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *