Gotong Semuanya!

Semua baju udah siap dan tinggal dimasukin ke koper. My hunk tidur-tiduran di sofa lagi nabung energi buat besok. Besok pagi kita berdua akan nyetir ke arah selatan dan lari ninggalin Surabaya. Kita akan minggat ke rumah kakak saya di Malang dan selama 24 jam kita akan melepaskan diri dari urusan sekolah dan kantor yang melelahkan. Cukup satu hari aja coz hari Minggunya saya udah kudu di Surabaya lagi sebab dipanggil kuliah Pak Guru. Yap, Pak Guru yang udah punya istri dan cucu mau bikin sekolah di hari Minggu. Macem gereja aja punya sekolah Minggu.Saya lagi nyetrika baju yang mau dipake buat jalan-jalan besok, ketika HP saya bunyi. Ternyata pesan singkat dari boss. Feeling saya langsung nggak enak. Macam apa boss ngontak saya malem-malem begini kalo bukan urusan penting?Begitu saya baca isinya, perut saya langsung mules. Dengan sedih saya nyabut setrikaan dan bangunin my hunk. "Mas.. Mas.. Besok nggak jadi ke Malang. Aku disuruh masuk sekolah.."My hunk nampak tenang dengan berita ini, tapi saya jelas jauh lebih sedih. Saya yang udah merencanakan liburan ini jauh-jauh hari dan terpaksa saya juga yang batalin. Dengan males-malesan saya kirim pesan ke Kakak, bilang saya nggak jadi ke rumahnya. Padahal Kakak udah bela-belain nata kasur tambahan buat saya nginep.***Kamar bersalin di rumah sakit tempat saya bersekolah mau direnovasi habis-habisan besok. Akibat renovasi itu seluruh perabotan di dalem kamar bersalin kudu dievakuasi ke kamar bersalin darurat di sayap gedung. Kalo cuman mindahin meja kursi sih cemen, tapi yang repot itu mindahin tempat tidur ginekologi yang seberat-berat anak gajah. Belum lagi lemari yang isinya peralatan medis pecah-belah plus cairan-cairan kimiawi mengandung zat potensial menular. Kalo nyewa kuli jelas berat di ongkos, tapi yang serem adalah karena orang-orang awam bisa megang perabotan dan alat-alat itu sembarangan dan potensial merusak barang.Mau nggak mau dokter harus angkat perabot-perabotan itu sendiri. Crew dokter kamar bersalin sehari-harinya cuman dikit, sedangkan mereka sudah dipatok buat tetap melayanin pasien yang mau melahirkan. Mau nggak mau butuh memobilisasi sejumlah crew dokter tambahan untuk acara boyongan perabotan itu. Persoalannya untuk acara boyongan ini ya tetap harus ada dokter yang mengomando semua crew, dan terpaksa saya yang ditodong jadi kordinator karena saya yang paling available dan sedikit lebih senior. Bahh..Jadi saya, yang udah kadung batalin acara liburan, mutusin malem-malem itu nelfon dokter yang paling muda untuk memobilisasi kawan-kawannya buat pura-pura jadi kuli untuk besok. "Kita kosongkan kamar bersalin. Semua tempat tidur pasien, lemari obat, kulkas isi darah, harus diungsikan. Panggil semua temanmu. Pake kostum yang style buat angkat-angkat barang. Kalo semua orang bisa bekerja mulai pagi besok, kita bisa selesai pada waktu adzan Dzuhur dan bisa pulang untuk ber-weekend."Maka hari ini, saya dan kolega-kolega yang lebih muda kerja bakti gotong-gotong perabot. Pasien-pasien yang masih di dalem dievakuasi ke sayap gedung, bikin kamar darurat di sana. Satu tempat tidur ginekologi harus diangkat oleh kurang lebih lima orang. Ada kesulitan tempat tidur itu untuk melewati pintu karena beberapa komponen tempat tidur sulit dicopot lantaran udah berkarat. Kulkas harus hati-hati untuk dievakuasi, coz isinya kantong-kantong isi darah, dan kalo listriknya dilepas terlalu lama, darahnya bisa rusak karena berada di suhu ruangan yang panas. Lemari sebetulnya lebih aman karena nggak berisi barang rapuh yang gampang pecah, tapi material lemari berupa kayu yang cukup berat bikin kita keringetan juga.Kolega-kolega muda saya bekerja dengan riang dan ketawa sepanjang kerja. Yang laki-laki saya konsentrasikan buat angkat-angkat barang. Yang cewek saya alokasikan buat kerja organisasi file-file dokumen dan nata meja kantor darurat. Saya merasa bersalah karena merampok hari weekend mereka. Satu orang dari mereka nggak dateng, kirim SMS minta maaf, alasannya nggak enak badan. Saya bales SMS-nya, bilang bahwa saya mau dia tetep datang. Kalau dia nggak bisa ikut kerja bakti di rumah sakit, saya janji mau memobilisasi teman-teman saya buat nginfus dia. Bocah ini nampaknya nggak ngerti artinya kata "setia kawan" dan "alasan-nggak-enak-badan-adalah-alasan-ala-orang-amatiran".Acara gotong-gotong perabot ini ternyata bisa bikin ricuh juga. Di bagian bawah laci meja saya nemu fosil-fosil purba berupa laporan-laporan kerja yang ditulis tiga-empat tahun lalu dan udah layak masuk mesin penghancur kertas. Katalog barang diskonan. Sepatu. Padahal dokter yang sekolah di sini tiga-empat lalu udah lulus dan udah melanglang buana.Dan perkiraan saya pun tepat. Karena yang kerja itu banyak, persis pas adzan Dzuhur pun kerjaan itu selesai. Kamar bersalin pun kosong blong sekarang. Sayap gedung telah berubah menjadi kamar bersalin darurat a la pengungsian Palestina. Bidan-bidan berterima kasih, mereka nggak ngira dokternya bakalan turun gotong-royong dan bala tentaranya akan turun dalam jumlah segini banyak. Sebagai apresiasi pun mereka masakin kita nasi goreng dan beliin teh kotak dingin, hahahahah.. Kami makan dengan lahap, dan seusai adzan Dzuhur, saya suruh kolega-kolega muda saya pulang dan berhari libur bersama anak dan pacar masing-masing.Saya pulang dan hari masih terang. My hunk menunggu di rumah dan kami menikmati sisa hari libur sambil hang out dan nge-date seperti suami-istri normal.Sekolah dokter spesialis nggak cuman belajar tentang cara ngobatin orang sakit. Kami belajar tentang manajemen kantor, gotong-royong dengan kaum non-dokter, dan kerja sama dengan rekan sejawat. Beberapa hal harus dikorbankan, seperti uang untuk acara makan bareng-bareng, tenaga untuk kerja bakti, dan kadang-kadang waktu untuk ekstra lembur ngerjain hal non-medis. Tapi itu semua adalah investasi untuk bahagia di masa depan bersama cita-cita yang sudah dirintis sejak sekarang.Mereka yang tidak pernah bersekolah dokter, tidak akan pernah membayangkan hal ini.

Powered by Telkomsel BlackBerry®

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

5 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *