Suplemen Bagus buat Anak

Jadi..saya sering dicurhatin temen bahwa anaknya sakit. Sakitnya macem-macem, mulai dari pilek, mencret-mencret, atau gatel-gatel. Saya, sebagai orang yang belom jadi ibu, cuman bisa dengerin curhat. Mau komentar juga nggak enak, toh saya belom pengalaman. Saya dokter, tapi saya juga tahan mulut, coz saya ngerti orang curhat bukan untuk minta diguruin, melainkan hanya butuh kuping (dan hati).Saya pernah main ke rumah sepupu yang punya anak dua dan di mejanya ada satu keranjang isi macem-macem obat. Saya takjub ngeliat isinya, di situ ada sedikitnya tiga merk sirup obat batuk, dua puyer antibiotik, dan minimal empat merk suplemen anak-anak. Saya bingung kok bisa sebanyak itu, terus sepupu saya jawab, "Iya, soalnya si Morgan cocoknya sama obat batuk X, tapi kalo Alexis cocoknya sama obat batuk Y.."
Membuat saya bengong karena saya tahu kedua merk obat itu isinya kan sama aja zat aktifnya, saking merknya aja yang beda.Terus, saya sendiri punya keponakan yang dikit-dikit sering sakit panas dan pilek. Setelah saya ngobrol sama emaknya saya, ternyata jendela rumahnya nggak pernah dibuka. Ya kira-kira lantainya jarang disapu, padahal ponakan saya itu kan sering jungkir balik di lantai.Hal yang paling bikin kepala saya pusing adalah kalau ditanyain sama teman, vitamin yang bagus buat anak enaknya apa ya? Waduh, saya sih nggak tahu, lha saya nggak pengalaman. Tapi kalau buat emak-emak sih saya tahu, vitamin yang bagus adalah vitamin D alias DUIT..Saya cuman mau curhat kalau waktu kecil saya jarang banget sakit. Ciyus. Pilek cuman setahun sekali. Demam hampir nggak pernah. Mencret apalagi. Bokap saya hampir-hampir nggak pernah beliin saya obat. Oh, kecuali kalo pileknya sudah lama banget, sampek seminggu misalnya. Tapi jarang banget itu.Baru setelah saya masuk SMP, saya mulai sering sakit pilek-demam-mencret itu. Kata nyokap saya, itu mungkin karena saya sering jajan di sekolah.Saya sendiri nggak yakin bahwa nyokap saya salah. Soalnya gini, selama fase TK atau SD, saya memang kuper, nggak pernah jajan. Anak lain jajan di kantin, saya nggak pernah. Saya memang nggak doyan makan, kalau jam istirahat saya lebih seneng duduk diam di pojokan nontonin orang main.Sewaktu masuk SMP, saya mulai punya keinginan diterima di kalangan teman, jadi saya pura-pura jajan untuk "bergaul" (ini kedengeran seperti motif ibu-ibu arisan :p). Alhasil saya lebih sedikit luwes, tapi saya juga lebih sering mencret dan pilek. Ya kira-kira begitulah.Ketika masuk kuliah, saya belajar bahwa vagina ibu adalah tempat perlindungan yang abadi buat anak-anak. Di vagina itu banyak senyawa-senyawa imunitas yang tokcer banget kalau diisap oleh bayi untuk bikin bayi itu jadi kekebalan tubuh. Makanya, tanpa mau mengecilkan hati anak-anak yang lahir dengan operasi Cesar, penelitian memang membuktikan bahwa sistem kekebalan anak yang lahir normal melalui vagina jauh lebih bagus ketimbang sistem kekebalan anak yang lahir Cesar.Jadi kalau ponakan saya sering pilek lantaran alergi, saya nggak heran. Lha dia kan memang lahir Cesar, memang dia nggak punya sel imunitas dari vagina ibunya..
Saya? Saya lahir normal. Untunglah. Soalnya di desa tempat saya lahir dulu, memang nggak ada rumah sakit buat bikin operasi Cesar..Jadi suplemen yang bagus buat anak-anak itu apa? Jawaban saya simpel, vitamin D alias Duit! Duitnya dipake buat beli sayur, buah, daging, dan susu. Jadi gizi anak terpenuhi semua dan anak pun makan dengan kenyang. Duitnya dipake buat beli buku resep masak, supaya anak nggak bosen maem hidangan yang itu-itu aja. Duitnya dipake buat menghias meja makan, supaya anak doyan makan di meja sama emak-bapaknya. Duitnya dipake buat beli vacuum cleaner, untuk ngisep debu di kamar anak-anak. Duitnya dipake buat beli Brasso, untuk ngolesin daun jendela kamar anak-anak supaya daun jendelanya nggak berkarat waktu dibuka. Dan vitaminnya juga harus dipake sama emaknya bahkan sebelum anak lahir. Buat bayarin motivator supaya emak nggak rewel waktu mau melahirkan sehingga malah merengek-rengek minta operasi Cesar yang nggak diperlukan. Dan buat bayarin motivator supaya emak mau sabar nyusuin anaknya sampek minimal enam bulan. Ah, mosok buat alasan ginian aja masih butuh vitamin D sih?Sudah, sudah, kita punya penghasilan itu mbok ya ditabung, buat bayar sekolah, buat naik haji, buat beli tiket pergi ke Disneyland.. Kok malah jadi dipake buat memperkaya tukang pabrik suplemen anak-anak.. Foto di atas: Ponakanku, Syakira, 2 tahun. Ada yang mau besanan?

Powered by Telkomsel BlackBerry®

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. BabyBeluga says:

    Iya bener tuh makanan sehat, buah2an dan sayuran segar. Anak ku (beruntung banget) jarang sakit2an. Jake gga sedemen Matt ama yg namanya sayuran sih. Matt tuh kayak aku banget, kampret deh bener2. Demen segala macem buah2an, Sering kali di lunch pailnya aku masukin baby carrots dan celery. Dia demen banget ama yg namanya seledri gede ini (kalau yg di Indo disebut seledri disini tuh namanya parsley).

  2. farizalfa says:

    ada ya Vitamin duit sekarang ya mbak.. hehehe
    tapi kata ortu kalo udah nikah nanti, jangan kasih anak itu suplemen yang macem-macem bisa rusak otak nya nanti. 😀

    mendingan dikasih hal yang alami, seperti dicukupkan kebutuhan buah dan sayur nya. 🙂

  3. ~ jessie ~ says:

    Anakku dua2nya cesar 🙁 bukan karena aku yg merengek-rengek minta cesar, tapi dokternya yg udh panik karena posisi baby di dalem perut. Tapi biarpun anakku dua2nya cesar kok kayaknya lebih sehat dari sepupunya yg lahir normal yah? Thank God for that. 🙂
    Syukurlah juga anakku dua2nya ASI. Yg kedua ini malah masih full ASI ngga kecampur sufor blass. Tapi aneh banget deh ibu2 jaman sekarang, aku bilang masih full ASI ada yg nyaranin suruh nambahin sufor takutnya kurang secara aku kerja. Nah lho..

    1. Metode persalinan (normal atau Cesar) bukan jaminan untuk menentukan anak sehat atau tidak. Faktor perawatan anak sepanjang masa tumbuh kembangnya jauh lebih menentukan.

      Bekerja tidak akan mengurangi produksi ASI. Makan sedikit akan mengurangi produksi ASI. Berhenti mendengarkan tahayul yang tidak ilmiah akan mengurangi kegelisahan pada diri sendiri 🙂

  4. Dee Ayu says:

    hihihi.. betul jugaa ya mba… aku salah satu emak2 yg suka nanyain dokter anakku, vitamin yang bagus buat anak apa sih dok?minta yg paling bagus dong dok. hahaha…

    Alhamdulillah anakku dua2nya normal, mudah2an ga gampang sakit..

  5. Rawins says:

    kayaknya udah jadi pemahaman umum saat ini kalo mau anak sehat musti pake macam macam suplemen. tetangga ada yang tiap bulan beli suplemen kaya borong toko, tapi tetep aja anaknya ringkih.

    masih mendingan si ncip. ga pake suplemen tapi ga pernah rewel biar tiap hari mainan lumpur di pinggir sawah. 😀

    1. Nggak apa-apa anak tetangganya ringkih. Yang penting dia udah punya banyak modal buat bikin toko suplemen :p
      Biarin aja Cip mainan lumpur di pinggir sawah, Mas. Asal kalau mau makan cuci tangan dulu.. Sehat ya Cip..

  6. limmyhl says:

    wah dapat pengetahuan baru nih.
    emang Allah Maha Besar ya vick.

    syukur alhamdulillah 2 anakku lahir normal dan ASIX sampe 2 tahun. moga2 sehat selalu. amin.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *