Anti Gerebek Satpol PP

Saya kirain resepsionis kantor kecamatan itu mirip teller bank, tapi ternyata yang saya temuin di ruang depan kantor kecamatan itu adalah meja kantoran bentuk huruf L, dan sebuah meja kecil yang di sebelahnya ada kameranya. Nampaknya servis “andalan” yang lagi ngetrend adalah bikin KTP sampek-sampek mereka mengusung meja kamera di ruang utamanya.

Dan permohonan saya buat bikin e-KTP disambut dengan pertanyaan “Ada surat pengantar dari RT RW-nya?”
Oh how much I hate this question. Jelas-jelas saya sudah bawa kartu keluarga dan KTP saya yang asli gitu lho.

Saya bilang saya nggak ada waktu buat ketemu Pak RT apalagi Pak RW. Soalnya saya selama ini pergi dinas keliling Indonesia dan cuman pulang ke Bandung setahun dua hari doang. Saya dateng ke kantor kecamatan hari ini dengan itikad mau bikin e-KTP coz KTP saya masih kartu yang lama.

Akhirnya si petugas bersedia motretin saya buat bikin e-KTP. Cuman nggak janji bakalan cepet selesai e-KTP-nya. Soalnya ya itu tadi, saya nggak bawa surat pengantar dari RT dan RW.
Ntar surat pengantarnya nyusul aja. Terserah mau disusulin sama siapa.

Lalu saya kasih tahu urusan yang sangat penting ini: Saya sudah menikah sekarang. Tolong status di KTP itu diganti.

Saya diminta nyusulin fotokopi surat nikah juga. Saya ngangguk aja. Sambil mbatin dalam hati, ini situ yang nggak update atau saya yang maladministrasi? Saya nggak punya surat nikah, saya cuman punya buku nikah. Warna merah dan ijo.

Sewaktu pulang dari kantor kecamatan, saya nanya sama nyokap, Pak RT kita namanya siapa? Pak RW kita namanya siapa? Rumahnya di mana? Saya mau kok nyamperin ke rumahnya buat minta surat. Cuman masalahnya, orangnya ada di rumah, nggak?

Terus nyokap jawab, nyokap juga nggak tahu. Salah kita juga nggak pernah silaturahmi. Padahal kayaknya waktu itu udah ada orang dateng ke rumah memperkenalkan diri, tapi kita yang nggak nyatet nomer telfonnya.
Masalah orang yang tinggal di lingkungan super-individualistis. (Mungkin akan lebih menarik kalau Pak RT sudi memperkenalkan diri sambil memberi kartu nama yang keren. Kartu nama dirinya sebagai Pak RT. Baca artikel saya: Mengapa Orang Segan Membuat Kartu Nama)

Saya jadi mikir, kalau teman-teman saya yang tinggal di pusat kota di gedung-gedung apartemen itu, mereka kalau mau ke Pak RT dateng ke mana? Mosok ada Pak RT tinggal di apartemen juga? Bayangan saya, Pak RT adalah orang yang berpenampilan sederhana, cuman pakai baju kaos dan celana kain biasa, pake kopiah dan suka ngajak kerja bakti bersihin selokan..

Lha saya tahu cepat atau lambat ini pasti akan terjadi. Karena saya kepingin status saya dibikin jelas. Saya kepingin ditulisin “married” di KTP saya. Supaya kalau saya lagi kencan sama suami saya di manaa gitu, misalnya, kami nggak digerebek Satpol PP cuman gara-gara KTP saya belum ada tulisan “sudah menikah”-nya. Atau kalau pas saya dikaruniai anak dan saya melahirkan, anak saya di kamar bersalin ditulisin sebagai “bayi Ny Vicky” bukan “bayi Nn Vicky” (karena saya tahu bagaimana perlakuan orang-orang di kamar bersalin itu terhadap seorang nona).

Bikin e-KTP seharusnya sama gampangnya dengan bikin kartu anggota The Body Shop.
Tapi yang juga jadi hikmah hari ini, saya mestinya tahu siapa nama Pak RT yang mengayomi saya.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

10 comments

  1. budiono says:

    di suroboyo ndak usah KK malah, cukup bawa KTP asli, langsung dipotrek. eh masalahnya dari setahun lalu sampe detik ini belum dipanggil juga buat ambil ektp nya. maklum juga, ini kan proyek abal-abal buat modal pemilu aja ;d

  2. quinie says:

    itulah birokrasi kita.
    kalo gua waktu bikin e ktp cuma bawa FC KK, trus lingkarin nama yang mau bikin e ktp. Pas itu ditanyain gua udah nikah atau belum *ngapain kita laporan ke kelurahan ya kalo nyatanya mereka ga update juga siapa2 aja warganya yang udah nikah?!*

    owww gitu pandangan orang di kamar bersalin? masa sih? saya kira mereka netral2 aja alias gag mau tau

    1. Padahal gw nikahnya udah pake penghulu KUA. Lha gw kirain KUA itu utusannya Kecamatan. Terus kalo Kecamatan nggak tau gw nikah, untuk apa kalo gitu gw panggil-panggil orang dari KUA? Apakah karena waktu nikah gw nggak ngundang Pak Camat, makanya Kecamatan nggak tahu kalo gw udah nikah? Lha gimana gw mau ngundang Pak Camat, Pak Camat nggak pernah follow Twitter gw apalagi nge-add Facebook gw?

      *kok gw jadi galau sendiri yak?*

      I tell you what, orang bersalin nggak netral terhadap nona. Kalo pas ngedhen-nya si nona nggak mau nurut, pasti ada bidan ngomong di belakang punggungnya, "Pantesan. Lha suami pun nggak punya."
      Kalo lama menikah lebih singkat daripada lama kehamilan dan si ibu nampak galau, pasti ada yang ngomong di belakang punggungnya, "Ini pasti kehamilan nggak diinginkan. Coba dicek ada riwayat minum jamu-jamuan waktu awal-awal kehamilan nggak?"

      Crap.

  3. Jarwadi MJ says:

    hehe, makanya silaturahmi kenalan sama pak RT, mungkin petugas KTP ada benernya meminta surat pengantar dari RT, untuk mastiin kamu masih tinggal di alamat sesuai KTP lama, coba bila ada orang ngaku-aku saja 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *