Emak Ingin Main Game

Nyokap minta dikasih game. Semula saya terheran-heran. Tidak cukupkah gadget itu dipakai buat ngobrol aja, masih harus dipakai main game pula? Tetapi nyokap terus-menerus minta. Saya, yang merasa belum bisa berbakti dengan membelikannya rumah di Bunaken atau di Mentawai, akhirnya mutusin berbakti kecil-kecilan. Oke, saya akan pasangkan game di talenan kecil itu!

Semula Mom minta dipasangin Tetris. Kenapa Tetris? Soalnya cuman itu game yang pernah dimainkannya. Selain bola bekel, voli, dan galah asin. Saya berusaha nyariin tetris di App Store, tetapi loading-nya lama. Lagian tetris sudah ketinggalan jaman.

Saya mencoba buka menu Top Free, nyari-nyari yang mirip tetris, mungkin dengan nama lain. Sambil terus menganalisis kenapa Mom suka tetris. Ternyata Mom senang menghancurkan sekumpulan blok sambil digencet waktu. Semakin cepat, semakin keren. Dan harus warna-warni.

Akhirnya saya tawarin, saya mau instalin Candy Crush. Ini bukan menghancurkan blok, tapi menghancurkan sederetan permen. Mom ragu-ragu apakah ini asyik. Tanyanya, warna-warni nggak?
Saya jawab, ya iyalah, Moom! Emangnya hari gini masih ada game item putih? Dikate tipi B n W apaaa?

Jadi Mom mulai main. Baru saya instalin sekitar empat hari, Mom sudah merangsek ke level 12. Oh, syukurlah Mom senang.

Cuman ada beberapa hal menjengkelkan.
Kadang-kadang dos-q kalah. Definisi kalah adalah beberapa permen target nggak terhancurkan. Untuk mulai main game baru, harus nunggu sesuatu yang bernama “life”. Dan untuk dapet “life” itu harus nunggu sekitar 20 menit. Dan Mom nggak sabar. Itu lamaa!

Temen saya Risdania bilang, connect aja game itu ke Facebook, nanti dapet “life” sendiri dari temen sesama pemaen. Oh oh. Itu masalah baru lagi. Mom nggak yakin apakah Mom mau mendeklarasikan di Facebook bahwa ia sekarang bermain Candy Crush. Ini urusan pencitraan!

Masalah lainnya adalah, Pops nggak suka musiknya Candy Crush itu. Saya ngerti. Musik yang dimainkan berulang-ulang lama-lama membosankan. Sedang Mom main game itu di sebelah Pops. Mom nggak mau matiin musiknya. Nggak rame main game kalau nggak pakai musik.

Masalah yang lebih parah. Mom masih main game itu dengan Facebook tersambung ke account-nya Pops. Akibatnya sekarang di jagat dunia maya semua teman Pops mengira Pops main Candy Crush dan berlomba-lomba kasih “life” ke Pops. Dan Pops sama sekali nggak tahu kalau account Facebook-nya udah ada Candy Crush-nya.

Masalah yang lebih pelik lagi. Mom main game itu di talenannya Pops. Kadang-kadang Pops pergi ngantor dan talenannya dibawa sama Pops. Mom mau pinjem talenannya selama Pops pergi, tapi nggak tega. Lha Pops kan pengen pake talenan itu untuk nulis e-mail, untuk baca berita. Mosok Mom mau pinjem talenan itu cuman buat main Candy Crush?!

Saya harusnya berbakti lebih, membelikan Mom talenan baru supaya Mom nggak terus-menerus ngerecokin talenan Pops demi main game. Tapi saya belom kerja dan masih nganggur. Oh Tuhan, tolong berilah saya pekerjaan. Supaya saya bisa menyenangkan hati orang tua saya, ya Tuhan..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

10 comments

  1. nyonyakecil says:

    lho kan ada cara curangnya vick, ubah dulu setting time nya majuin 2 jam kedepan gitu, langsung dpt 5 life. ntar kalo lagi ga maen game nya (misal pas jam malem sebelom bobok) dimundurin lagi setting ke jam yang bener, gituu 😀

  2. risdania syf says:

    hahaahahahah lucu bgd mamanya mb vick..aku jg baru kepikiran instalin candy vrush ke hp mama ah,, soalnya dari kemaren ngeluh mulu zuma di laptop mulai eror ga muncul bola nya,,heheheh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *