Ngirit Dulu Sambil Awasi Harga Tiket

Di masa lalu saya sering menatap sebal pada kursi-kursi kosong di acara keluarga, merutuk kenapa beberapa orang yang diundang dari luar kota itu tidak datang. Padahal apa susahnya beli tiket pesawat, toh Air Asia waktu itu lagi doyan pasang harga tiket promo.

Setelah menikah, saya mulai ngerti pelan-pelan.

***

Teman saya menikah bulan ini di Jakarta. Saya dan my hunk udah berencana mau terbang dari Surabaya untuk datang. Kami ingin dateng coz dulu waktu kami menikah, sang teman itu juga dateng.
Kami udah jauh-jauh hari mengawasi grafik harga tiket pesawat. Kami langganan semua website yang jualan tiket promo. Jadi kalau kami dapet tanda bahwa harga lagi diskon, kami langsung sabet seperti elang. Sampek kemudian kami dapet harga pada tanggal incaran adalah sekian ratus ribu. Lalu kami mulai ngitung-ngitung isi celengan semar.

Lalu saya mulai ngitung urusan tetek bengek. Menghadiri pernikahan di Jakarta ternyata bukan urusan gampang. Apakah menuju venue itu naik taksi atau bis dari bandara? Berapa ongkosnya? Mau nginep di hotel atau nginep di rumah sodara supaya bisa tidur gratis? Tapi dari rumah sodara ke venue itu mau pake transportasi apa? Jangan bilang mau minta disupirin sodara, itu sungguh merepotkan.

harga tiket pesawat murah
Sehubungan harga tiket pesawat belum terjangkau, mari kita masukkan duit ke celengan dulu.

Lalu saya dapet angka ongkos semua itu. Terus bahu saya merosot. Pertanyaan yang sangat pedih adalah, kalau kami memutuskan untuk ke Jakarta demi menghadiri pernikahan, maka bisakah tahun ini kami mudik ke rumah orang tua?

Waktu nampaknya berlalu dengan cepat semenjak terakhir kali saya nodong orang tua untuk beliin tiket pesawat sampek saya diangkat oleh suami untuk jadi menteri keuangan. Lalu saya sedih..
Sedih kenapa saya baru cuman punya celengan semar. Bukan nabung dalam bentuk investasi properti yang keuntungannya jauh lebih banyak.
Kita harus ngirit ya?
Supaya 30 tahun lagi, saat sang teman ini mantu, kami sebagai sahabatnya ini bisa datang dan ikut berbahagia..
Jadi saya nulis pesan ke teman yang menikah itu, saya ingin kalau istri barunya itu hamil, saya diberi tahu. Supaya silaturahmi ini tidak berakhir cuman gara-gara kami tidak bisa datang ke pernikahannya karena kesulitan finansial.
Pada masa-masa sulit seperti ini, harta berharga yang harus kaupertahankan setengah mati adalah teman.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

11 comments

  1. pipit says:

    aku juga ngalamin mba,kadang buat teman, harus bisa mengencangkan ikat pinggang…tapi kadang kala, ya tetep harus mengalah karena keuangan yg sudah mepet pet pet pet -_-

  2. Arman says:

    yah emang gitu ya vic…
    waktu single ama waktu udah berkeluarga prioritas nya udah berubah. itung2annya lebih banyak dan lebih ketat juga… temen lu pasti ngerti lah… 🙂

  3. BabyBeluga says:

    Iya, andaikan dedaunan di luar sana adalah uang; betapa asyiknya. Memang sih kita kudu bisa buat priorities. Makanya terus terang kadang aku sebal liat orang2 yg gga mau kerja tp dapet segala santunan dari pemerintah, bisa dapet 2200 sebulan lho, sedangkan kita yg kerja banting tulang, untuk biayain mereka (dalam bentuk pajak). Kalau udah punya anak, list priorities kita makan panjang, Vick.

  4. Eka Soepadmo says:

    peristiwa semacam ini sering dialami oleh setiap orang termasuk saya juga, keuangan harus diatur benar, mikir dapur, sekolah/kuliah kontrkan anak. apa lagi kalau saudara jauh ada hajat pernikahan wah repot benar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *