Balada Cangkir Seng

Jadi weekend lalu saya dan nyokap pergi jalan-jalan ke sebuah restoran di Lembang. Restoran itu bertemakan kampung Sunda, dengan segala atribut yang mendukung. Mulai dari makan di saung, menunya juga menu Sunda, dan pelayannya pun pakai kain batik Sunda. Tempat itu menyasar konsumen dari luar Bandung yang tergila-gila pada suasana Bandung yang dingin dan hijau, sehingga kayaknya suasana Sunda-nya dibikin seotentik mungkin.

Tapi saya, yang udah pernah tinggal di Bandung selama 20 tahun, sudah kadung kebal dan nganggepnya ya biasa aja. Jadi ketika saya disodorin buku menu bersampul anyaman bambu dan membuka daftar minuman, saya milih capucino anget. Harganya Rp 16k.

Nyokap saya milih bandrek, coz di rumah nggak ada stok bandrek. Harganya Rp 11k.

Terus beberapa menit kemudian, pesenannya keluar. Capucino saya terhidang dalam sebuah cangkir porselen putih dengan tatakan. Saya nyesap kopi itu diam-diam. Wah. Enak.

Lalu tak lama kemudian, bandrek nyokap saya menyusul. Kami pun tertegun.

Bandrek itu dihidangkan dalam cangkir seng warna putih suram yang pucat. Nggak ada tatakannya.

Yaiks. Kayak ngehidangin minuman nggak niat.

Saya mbaca buku menu lagi. Saya tahu dari caranya bikin lay-out buku menu, bandrek itu dijadikan minuman andalan. Bandrek itu ditaruh dalem daftar spesial, daftar yang mereka tulis di situ sebagai “leueutan urang jaman baheula” (minuman orang jaman dulu). Minuman capucino malah ditaruh di daftar belakangan. Saya ngangguk-ngangguk. Orang Sunda jaman dulu pasti kalo minum nggak pake tatakan.

Mungkin..akan lebih enak kalau bandrek dan capucino diperlakukan setara. Sama-sama pake cangkir bagus.

Saya mau protes sama manajer restoran, tapi saya lagi males bikin ribut. Restoran itu menyediakan nomer hotline untuk pengaduan dan saran, tapi nomernya nggak ada Whatsapp-nya. Saya lagi males buang pulsa..

Tapi terus saya baca harganya lagi. Lha capucino-nya aja lebih mahal Rp 5k. Saya mbatin dalam hati, kamu kok sewot sih? Selisih Rp 5k itu buat nyewa tatakan cangkirnya, boo..!

Powered by Telkomsel BlackBerry®

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

5 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *