Debu Pasti Berlalu

Hujan debu yang rame banget di sekujur Jawa gara-gara Kelud meletus ini
lumayan mempengaruhi banyak orang di Surabaya tempat saya tinggal. (Eh, udah
liat foto-foto jepretan saya tentang efek hujan debu di Surabaya di sini
kan?) Salah satu yang jadi trending topic di sini adalah masker yang cepet abis
meskipun baru Jumat pagi, padahal gunungnya baru meletus malam Jumat. Mertua
saya terpaksa keliling kota gegara nyari masker, sedangkan apotek-apotek
mengklaim masker yang mereka jual udah pada abis. Mertua saya akhirnya nemu
masker, dijualnya Rp 5k dapet tiga lembar. Saya mbatin, ih, padahal kalo
kondisi normal tuh masker dijual Rp 5k dapet lima lembar. Tapi ini masih
lumayan sih. Saya baca di Twitter kalo di tengah-tengah bencana gini ada yang
jual Rp 5k cuman dapet satu lembar. Langsung seluruh timeline ngedoain
penjualnya supaya tuh duit berubah jadi abu. Dan saya langsung berdoa semoga
malaikat baca tweet itu dan bilang amin.

Syukurlah saya lagi nggak perlu keluar rumah, jadi cukup my hunk aja yang
keluar rumah coz dos-q sendiri masih harus kerja demi memenuhi kebutuhan
bininya yang kepingin pergi liburan ke Afrika
. Saya maksa dos-q pake
masker, padahal saya cuman punya satu masker di rumah. Saya rada parno
sisa-sisa abu vulkanik Kelud masih belom selesai terbang ke Surabaya, sehingga
lingkungan luar nampaknya terkontaminasi penuh, jadi saya pentingkan tuh masker
dipakai begitu keluar dari pintu rumah sampek my hunk masuk mobil. Hal
menjengkelkan dari pakai masker ini adalah dos-q nggak bisa nyium saya sebelum
ngantor, hahahah.. Sedang maskernya sendiri nggak bisa dicopot. Tahu kan,
masker yang salah satu sisi warnanya ijo dan sisi lainnya warnanya putih itu
lho.
Nah, terus setelah dos-q udah cabut, saya di rumah baca Twitter dan di
Twitter ada panduan cara pakai masker yang baik dan benar. Barulah saya ngeh
kalau ternyata saya ini nyuruh my hunk pakai maskernya kebalik! Di petunjuk itu
dikasih tahu bahwa kalau kita lagi kena flu, sisi yang putih harus di dalem
supaya partikel mikro di ingus kita dari idung kita nggak nyempil keluar. Tapi
kalau kita nggak sakit, justru sisi yang putih harus ngadep luar supaya sisi
yang putih bisa menyaring debu yang menabrak masker. (Itu menjelaskan kenapa
sisi yang putih lebih tebal ketimbang yang ijo.)
Lhaa..saya dokter tapi nggak ada yang ngasih tau ginian. Selama
bertahun-tahun di kamar operasi saya ngeliatin senior-senior saya ya pakai
maskernya sisi ijo ngadep luar gitu. Dan alasannya? Selama ini saya selalu
ngira karena warna ijo lebih menarik ketimbang warna putih jadi lebih layak
dipamerkan.. *ditoyor desainer masker*
Saya lagi menderita soalnya baju kotor hampir sepekan numpuk di kamar.
Nggak berani nyuci soalnya nggak berani ngejemur. Nggak berani ngejemur soalnya
tiang jemuran di luar kena abu jadi masih banyak debu gitu. Mau nyiramin tiang
jemuran pake gayung takut dikira orang gila hujan abunya belum selesai.
Mau bawa ke laundry kiloan tapi kok males bayarnya mahal. Ini sebenarnya takut
atau kikir sih? Ini seharian nggak hujan nih, mudah-mudahan besok udah berani
nyuci lagi.
Sebagai warga Surabaya yang kesumukan kronis, saya sangat bersuka ria
dengan adanya hujan. Tapi pleaase..jangan pakai abu dong. Setidaknya, jangan
pas tumpukan laundry lagi menggunung gini..
*balada emak sibuk housekeeping*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

4 comments

  1. Wah tapi teh ada temen saya mahasiswa (calon penerus mbaknya) bilang katanya yg putih itu hypoallergic, yg hijau untuk nyaring partikel, jadi pakai nya tetep hijau di luar mau gimana2 juga. Katanya belum ada EBM (apa itu??) buat makai masker kebalik saat ada debu.

    Kemarin himpunan saya ngadain acara, kami nurut2 aja sama cara itu (dibalik) kecuali oratornya yang ga pakai masker (di bandung pun debunya lumayan bikin gatal dan sesak) hehehehe. Jadi bingung mana yg benar nih, bukan dari FK jadi ga ngerti apa2 hehehe

    1. EBM adalah singkatan dari Evidence Based Medicine. Yaitu metode kedokteran yang bertugas menyatakan suatu tindakan medis itu benar atau tidak. Tindakan ini dapat berupa pengobatan, kegiatan bedah, atau hal-hal sepele seperti mencuci tangan atau memakai masker. Dasar untuk menyatakan kebenaran ialah dari hasil penelitian yang terukur secara ilmiah (bukan semata-mata hanya karena kebiasaan). Jadi kalau ada EBM yang menyatakan bahwa suatu cara memakai masker itu benar, berarti sudah dibuktikan bahwa dengan cara tersebut efektif untuk menghindarkan pemakainya dari kuman/debu sebanyak sekian persen, begitu.

      Kebetulan sampai sekarang saya belum menemukan hasil EBM yang menyatakan bahwa cara memakai masker itu harus seperti gambar di atas. Saya masih menunggu bantuan dari para kolega ahli pulmonologi/rinologi untuk memberi data EBM tersebut. Jadi bukan wewenang saya untuk menyatakan bahwa cara memakai masker itu memang harus seperti itu.

      Tapi karena saya tidak melihat cara tersebut salah, sepertinya untuk sementara saya akan meniru cara tersebut 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *