Kapan = Pertanyaan yang Tidak Sopan

Yupz, setiap orang paling nggak seneng kalo ditanya “kapan kawin”. Apalagi saya. Lha saya udah kawin kok masih ditanya-tanya juga “kapan kawin”? Suruh siapa saya udah kirim undangan ke e-mail situ tapi situ lupa dateng?

-__-”

Jadi seorang kolega posting di socmed-nya hari ini, “Ga usah keseringan nanya kapan nikah. Nanti kalo saya beneran nikah, kayak situ yang bakal ngamplop banyak aja.”


Saya ketawa baca sindiran itu sekaligus simpati. Kolega saya seumuran saya, masih jomblo juga. Eh iya, melalui blog ini, saya mau promosiin dos-q. Kolega saya ini berumur 32, sudah punya tabungan pensiun yang jumlah setorannya tetap, punya ijazah dokter, dan bila Anda tidak keberatan dengan logat Sunda yang kental, dan bersedia tinggal di Bandung, bolehlah minta dikenalin ya. Hubungi saya via jaringan pribadi. Oke? *kedip-kedip sawan*

Setiap orang jomblo pasti nggak seneng ditanyain kapan married. Itu pertanyaan yang sangat nggak sopan. Pacar aja nggak punya, kok disuruh married. Mending kalo yang nanya itu mau nyodorin solusi berupa prospek, lha ini kalo yang nanya hanya semata-mata nanya alias cuman basa-basi alias nggak tahu apa lagi yang mau diomongin selain cuaca yang mendung terus.

(Surabaya sekarang mendung melulu. Saya mau jemur pakaian aja jadi galau sendiri. Lho kok malah jadi laporan cuaca?)

Saya punya cerita, dulu waktu saya masih jomblo saya juga sewot kalau ditanyain kapan nikah. Saya ngerti sih, nikah itu urusan stage of life, tapi pada masa-masa itu bukanlah waktu yang pas untuk ngajak saya basa-basi soal kapan nikah (coz waktu itu saya baru putus dari pacar saya karena dia peselingkuh berat, hiks).

Nah, ada seorang famili (bukan keluarga saya sih, cuman besannya tante saya) yang kalau ketemu saya itu senengnya nanya “kapan nikah”. Saya, si nonik sewot, mendadak jadi jutek banget kalau ditanya itu dan bawaannya kepingin ngelumat mulut si famili pake lumut. (Hahahah..kejam banget ya? Tapi begitulah, kalau orang baru mergokin pacarnya selingkuh pasti mendadak bisa jadi lebih barbar ketimbang Hitler).

Dan sudah bisa ditebak, orang kalau bawaannya jutek sama orang lain, pasti sengaja nggak sengaja bisa jadi bikin korban jutekannya itu tersinggung, ya kan? Dan saya rasa saya pasti sudah pernah bikin si famili itu tersinggung dengan omongan saya entah apa (yang jelas bukan oh-em-gee-aku-ingin-melumat-mulutmu-dengan-lumut. Hey, it’s a rhyme!).

Tahun-tahun pun berlalu, Sodara-sodara. Lalu saya menikah sungguhan. Dan si famili yang dulu hobi nanyain saya kapan nikah itu pun juga datang. Nah, sebelom menikah itu, dos-q mampir ke kamar penganten tempat saya dipingit, lalu dos-q kasih kado ke saya. Tahukah kadonya apa, Sodara-sodara? It’s a ring. A precious gold ring.

Lalu saya pun tertegun. Merasa dikeplak.

Waktu itu saya kepikir di kepala saya, I have been cynical to you and you give me a gold?

Err..bukan masalah bahwa cincin itu terbuat dari emas berapa karat. Tapi masalahnya adalah..kok ada yang segitunya sayang sama saya?

Lalu saya jadi kepikir. Mungkin..mungkin dulu si famili itu nanya ke saya kapan saya mau nikah, soalnya.. dos-q mau kasih saya kado.

Jadi..teman-teman yang jenuh dengan pertanyaan “kapan?”, nggak usahlah sewot menuduh itu cuman pertanyaan basa-basi busuk. Lebih baik kalian nanya, “Kalau gw kawin, situ mau ngamplopin saya berapa..?”

(Dan kalau si penanya basa-basi busuk bilang nggak mau ngado, teteep.. lumatlah mulutnya dengan lumut..)

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

15 comments

  1. AyumYk says:

    saya juga kalau lagi jutek, njawabnya juga gitu: mau ngamplop berapa? sini, sekarang aja. tapi kalau lagi kalem, cukup nyengir yang lebar, ^____________^, lalu mlipir

  2. Tweety says:

    Wahh bener bgt ya mba, jangan mikir jelek dulu kalau org nanya-nanya gitu..
    Soalnya saya pengalaman juga, dulu sebelum nikah sllu ditanyain kapan nikahnya n trnyata temen saya itu gak sabar mau kasi kado dan skrg udah hamil dia udah nanya-nanya kpn lahiran, dia udah gak sabar jg ngasi kadonya.. Heheh
    Salam kenal ya mba Vicky..

  3. Asep Haryono says:

    Menarik juga nih, Doski nanyain kapan nikah diawal tampak seperti lip service alias basa basi. Namun dikemudian hari sungguhan memberi Kado cincin emas. Ini memang diluar perkiraan ya Dianggapnya basa basi ternyata sungguhan, Pribadi orang lain memang tidak bisa kita tebak dalam perkiraan kita. Padahal kenyataannya bisa terbalik Orang kita anggap main main namun ternyata dikemudian hari ternyata sungguhan. Kadang kita tidak seharusnya menganggap remeh pertanyaan orang lain karena bisa jadi dia benar benar bertanya.

    Soal pertanyaan "Kapan" juga sering dialamatkan ke saya jaman saya masih Jomblo. Walau akhirnya sya menikah dan Alhamdulillah sudah dikarunia sepasang, namun masa masa sering ditanyain :orang "Kapan" juga pernah saya alami. Saya kadang cengar cengir juga ditanyan gitu. Mungkin karena saya COWOK alias laki laki. Saya tidak ada perasaan marah atau kesal dengan pertanyaan "Kapan: itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *