Pasar for Dummies

Kemaren saya pergi ke pasar. Setelah mutusin bahwa di kulkas udah nggak ada lauk lagi, kecuali sarden kaleng, korned kaleng dan apapun yang pake pengawet dan cuman bisa ngisi perut selama dua hari.

Sebelum ke pasar saya bikin menu makan selama seminggu dulu, supaya saya bisa tahu mau beli apa di pasarnya. Saya ini belom cukup kreatif kalau memadu-madankan masakan, jadi untuk menentukan menu makan saya masih bermodal googling resep. Itu jadi masalah lagi karena kadang-kadang bunyi resep itu terdengar gampang, tapi prakteknya susah dibayangkan. Semisal, di resep bilangnya untuk menu X butuh wortel 1 batang. Saya mau nyiapin uang untuk beli wortel, tapi nggak tahu harga wortel berapa. Buka website-nya Dinas Perdagangan, dikasih tau harga wortel itu sekian per kilo. Lha satu kilo itu dapet berapa batang wortel??


Masalah lain terjadi ketika resep bilang butuh dua batang wortel. Maka saya tiru resep itu mentah-mentah dan masakan pun jadilah. Tiba di meja makan, my hunk cuman berkomentar, “Wortelnya kebanyakan..” Iya sih, saya pikir makanan itu jadi lebih dominan warna oranyenya ketimbang warna cokelatnya, jadi rada kurang cakep kalau difoto. Mungkin yang dimaksud si resep itu milih wortelnya yang batang kecil-kecil aja kali ya, jangan yang segede-gede badak.

Pernah suatu ketika saya beli ayam satu ekor di tukang sayur. Di dapur, saya langsung nyesel coz saya nggak tahu caranya motong ayam. Yang dada itu motong di sendi sebelah mana, yang paha itu motong sebelah mana (saya taunya anatomi tubuh manusia, bukan anatomi tubuh ayam..). Karena saya motongnya cuman sesuai feeling anatomi manusia, jadinya potongan sayapnya kekecilan, dan dadanya gede banget kayak punya Marilyn Monroe.

Saya pergi ke pasar dan minta ayam fillet. Bilang ke tukang daging kalau saya mau ayam fillet empat ons. Soalnya setelah membuat menu makanan dari kulakan resep internet dan menjumlahkan bahan baku, ternyata didapatkan bahwa berat ayam fillet yang saya perlukan untuk menu selama seminggu adalah empat ons (beginilah jadinya kalau yang bikin menu terlalu pinter statistik). Si tukang daging iya-iya aja kasih saya daging ayam sesuai pesanan. Tiba di rumah saya potong-potong dagingnya sesuai bayangan mau masak gimana. Lalu saya itung hasil akhirnya dan merepet. Alamak. Empat ons fillet ini sih banyak banget, bisa sampek 10 hari, bukan seminggu.

Saya yakin yang gagap dapur kayak saya ini nggak cuman saya, pasti banyak. Gadis-gadis yang kelamaan sekolah, kelamaan ngejar karier, tapi nggak bisa masak. Bisa masak itu definisinya luas, bukan cuman nyalain kompor dan memastikan makanan nggak gosong. Tapi juga harus bisa ngitung bahan, belanja bahan, menjaga stok sayur di kulkas itu nggak busuk, membebaskan meja dapur dari serangan kecoa dan lain-lain. Semua ujung-ujungnya sama, supaya duit yang disedot untuk keperluan dapur, bisa diputer ke urusan lain, misalnya beli apartemen di Karimun Jawa, bayar si kecil les main harpa, atau minimal jalan-jalan ke Kilimanjaro.

Kepingin bikin Panduan Pergi ke Pasar for Dummies, kira-kira ada yang mau beli nggak ya? Saya takut bukunya belom beli, tapi udah keburu diketawain sama editornya..

Foto dijepret oleh my hunk..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

12 comments

  1. Andhika Lady says:

    Abis baca ini jadi mikir, betapa hebatnya para Ibu-Ibu yang sudah bertahun-tahun menguasai dapur. Saya sering dimarahin kalau ngiris bawang, tetapi bawangnya milih dari bawang yang masih baru-baru. Kata Ibu saya "itu pilih bawangnya yang bagian bawah yang kira-kira udah lama dibeli, supaya giliran". Abis gitu, beliau ngajarin cara ngehemat bahan-bahan makanan supaya efisien. Hehe, akhirnya saya bisa paham kenapa. :p

    1. Aku kalo ngambil bawang dari stok logistiknya mertua juga cenderung ngambil yang seger-seger, Lad. Yang udah nampak item-item gitu nggak ta' ambil, aku kirain busuk itu. Aku baca di internet kalo bawang merah itu bisa bertahan enam bulan asalkan nggak disimpen di kulkas. Kadang-kadang kita nggak tau bawang merah yang ada di dapur orang tua kita itu dibeli tahun berapa 😀

      Persoalannya adalah yang muda cenderung membela kesehatan, dampaknya adalah mereka maunya beli bahan baru dan mengabaikan bahan yang (mereka sangka) sudah kadaluwarsa. Kalau yang tua cenderung mengirit karena mikirin pensiun, dampaknya adalah yang sudah kadaluwarsa pun tetap mereka makan 😀

  2. brillie says:

    Sama mbak.. awal2 jd istri dan merantau jauh dr keluarga aku jg shock bgt, ga bisa masak. Alhasil ngelist resep utk seminggu mau makan apa. Trus resepnya cr di google, baru deh belanja ke pasar seminggu sekali bwt beli semua bahan itu. Biar ga busuk aku masukin plastik kedap udara, gmn crnya biar awet seminggu.

    Yg sering busuk itu cabe, tomat, dan sayur2an. Kyknya emg perlu deh mbk buat buku belanja ke pasar for dummies..

    1. Kalo aku beda dikit, Brill. Aku nge-list dulu menu apa aja yang bisa aku masak. (Dan itu pekerjaan yang sangat gampang karena daftarnya cukup pendek :p)

      Untuk menghindari kebusukan, aku beli bahannya sedikit-sedikit aja. Beruntung my hunk mau nganterin aku belanja setiap minggu, coz dos-q sendiri juga keberatan kalo kulkasnya terlalu penuh bila baru pulang belanja.

      Lama-lama aku belajar dari Google, cara ngawetin sayuran. Aku belajar cari resep-resep simpel juga, misalnya dengan tempe satu kotak bisa bikin menu aja, supaya nggak cuman digoreng pake garem doang. Lumayan sih hasilnya, sekarang daftar menu yang aku bisa jadi rada panjang dikit :p

  3. BabyBeluga says:

    Wah nyerah deh kalau harus ke pasar tradisional dan pakai acara tawar menawar. Untungnya disini kita tinggal ke supermarket atau farmer's market. Kalau ke farmer's market yg beneran, harganya malah lebih tinggi. Di tempat gw ada supermarket baru, they call themselves as farmer's market tp yah bentuknya persis grocery store cuman lebih banyak jualan fresh veggies dan fruits. Harganya lebih murah disbanding ama WholeFood. Gw demen banget belanja disana, cuman yah krn terlalu kalap, bbrp buah2an yg gw beli busuk dan juga bbrp selada malah frozen, kulkas gw kedinginan kali. Kadang emang sik kita stock banyak at the end malah buang2 bahan makanan.

    1. Wah, pasti di Texas sono kualitas bahan-bahan makanan betul-betul dihargain, sampek-sampek yang masih seger di farmer's market dihargain lebih murah ketimbang yang udah di-packed masuk supermarket.

      Sayang ya, Mbak, kalau jadi buang-buang makanan lantaran banyak yang busuk. Gw punya catetan inventaris yang diisi tiap kali baru belanja, bahan mana yang kadaluwarsa dalam tiga hari, mana yang expired-nya seminggu, dan mana yang bisa gw simpan selama sebulan bahkan setahun. Terus kalau gw mau bikin menu mingguan, gw liatin dulu catetan itu, mana bahan yang harus gw habiskan duluan. Kadang-kadang gw merasa lebih mirip pustakawan atau petugas stock supermarket ketimbang jadi ibu rumah tangga..

  4. quinie says:

    ga papa bu dok, emang ada prosesnya. saya juga gitu, waktu pertama2 ke tukang sayur. mau beli 'paket' sayur asem, tapi masih bingung juga nakarnya harga seberapa untuk berapa porsi. kalo sebelum saya hamil, paket sayur asem mentah 5rb tuh bisa untuk 6-7porsi. ya kalo 3rb cukup lah untuk 4porsi (2org makan 2x), berhubung 2rb ga dapet paket tsb.
    belom lagi yang dedaunan. daun sereh, daun jeruk, daun salam, gimana bedainnya?
    boleh juga tuh bikin buku panduan berbelanja sayur.

    sekarang sih yang ada di pikiran saya, bawang putih, bawang merah, cabe itu adalah bumbu dasar sebelum memasak. hihihi. ayo tukeran resep nyoooo.

    1. Tambahin, Rat.. Setelah saya pikir-pikir, nggak cuman bawang merah + bawang putih + cabe yang kudu ada di dapur. Gula + garam + merica juga. Kecap manis buat saya cukup menolong, tapi suami saya lebih seneng sedia saos tomat. Kalo mati gaya, telur harus ada di kulkas. Hayu hayu, tukeran resep yuuk..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *