Yang Pertama, Berikutnya, Satu-satunya

Lagi baca ulang undangan pernikahan yang saya datengin malam ini, tahu-tahu mata saya tertumbuk oleh tulisan ini: “Married Jose Fernando, the only son of Mr and Mrs X.. With Christina Gonzalez, the eldest daughter of Mr and Mrs Y..” (Nama aslinya saya samarkan, coz mereka belom bayar premi)

Pertanyaan saya: Only son. Eldest daughter. Kenapa isu itu begitu penting ditulisin di kartu undangan?
Kan semua orang juga tau kalau Jose itu anaknya si X dan Christina itu anaknya si Y?

Saya sendiri nggak ngerti penyebabnya. Tapi saya inget suatu hari nyokap saya pernah minta bokap saya untuk bela-belain terbang keluar kota cuman demi dateng ke sebuah pernikahan yang dihelat oleh sebut aja namanya Mrs Wilson. “Ayo kita dateng dong ah..” kata nyokap saya waktu itu. “Soalnya waktu dia mantu pertama kali, kita nggak dateng..”

Saya mikir, jadi alasan seseorang nulis di undangan “Ini pernikahan anak kedua kami” itu untuk kasih motivasi ke tamunya bahwa “Ini kedua kalinya kesempatan kami ngundang kalian makan-makan (dan mungkin ini yang terakhir soalnya anak kami yang belom married tinggal ini doang..)”

Lha yang menikahkan anak pertama gimana? Entahlah, tapi saya pernah lihat sodara saya bela-belain acara pernikahan anak pertamanya dibikin segede-gede gaban, mulai dari nelfonin tamunya di seluruh Nusantara buat dateng, sampek bayarin hotel buat semua tamunya. Tapi pas dia bikin hajatan nikah untuk anak yang berikutnya, usahanya buat ngundang tamu..yah, nggak segede yang pertama. Padahal sama-sama anak cewek lho. (Saya yakin cintanya kepada kedua anaknya sama-sama besar. Moga-moga perbedaan ukuran usaha itu cuman semata-mata karena masalah keuangan.)

Jadi saya mikir, mungkin alasan orang nulis “Ini pernikahan anak pertama kami” adalah “Ayo dateng, mumpung kami lagi punya rejeki. Belom tentu lain kali kami bisa ngundang situ lagi..”

Gimana dengan yang nulis “Ini pernikahan anak kami satu-satunya”? Ooh..itu jelas alasannya adalah “Ini satu-satunya kesempatan kami ngundang kalian makan-makan! Datanglah, it’s now or never!”

http://laurentina.wordpress.com

http://georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. ordinary me says:

    "ini pernikahan anak kami satu-satunya, jadi ini kesempatan buat sodara2, yeman2 semua buat nymbang balik ke saya" hehe..
    PS: salam kenal bu dokter, saya sukaa tulisan kamu..lucu2 gimana…dan kadang nampoll..

  2. Mel says:

    iya ya, saya jg pake gituan tp gak pernah kepikiran buat apaan. Dan kalo dpt undangan juga gak pernah perhatiin perintilan bgituannya. Yg diliat cuman tempat n waktunya aja.

  3. Brillie says:

    setelah baca postingan ini aku bersyukur jadi anak perempuan, dan pertama.. hikss.. terharu. minta simple wedding party dikasi sampe pesta 2 hari.

    tapi sayangnya kebanyakan tamunya adalah undangan papaku. hahaha.. sama aja bohong. aku cm kebagian bbrp undangan, jadi ga semua temenku bisa diundang 🙁

  4. Ninda says:

    kesempatan intuk ngamplopnya cuma sekali 😉
    oh ya mbak aku nggaktau link blogku kok banyak yg nampak tidak update ya… disini post terakhir katanya 3bulan lalu :O

  5. quinie says:

    kalo gua waktu bikin undangan juga gitu, tujuannya sih supaya orang tau aja ini pernikahan anaknya yang mana/keberapa, berarti masih berapa lagi yang belum nikah? kok belum nikah?
    saya baru kepikiran ternyata salah satu alasan kenapa mencantumkan anak keberapa menunjukkan yang paling awal, paling akhir dan anak satu2nya bakalan lebih wah dibanding yang lain. haha.

    1. Lha terus apa pentingnya ngasih tau "Gw masih punya satu/dua/lima anak lagi yang belum nikah"?
      Apakah itu maksudnya "Harap siap-siap nabung saweran-saweran Anda sejak sekarang"?

  6. Arman says:

    hahahaha iya emang kayaknya begitu maksudnya vic… 😛
    dulu nenek gua yang pernah cerita ke gua, kalo ada orang yang anaknya banyak ngundang, mereka paling dateng ke kawinan anaknya yang terakhir aja. 😛

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *