Tindak Pidana Korupsi Money Laundry yang Sip

Di tivi akhir-akhir ini berkeliaran berita artis-artis diinterogasi KPK gegara nerima hadiah (entah itu berupa mobil, rumah, dan entah apa lagi) dari (suami/istrinya) pejabat. Kasihan banget itu hadiah mobilnya kudu dibalikin ke KPK gegara tuh mobil ternyata hasil cuci uang. Membuat saya ngeri sekarang. Gelo ya hukum sekarang, saking parnonya sama tindak pidan korupsi, jadi cuman nerima gratifikasi aja bisa dianggap contoh kasus korupsi. Mana yang ngasih gratifikasinya itu bukan pejabat yang korupnya pula, tapi cuman suami/istrinya si koruptor doang.

Saya jadi rada parno kalo mau temenan sama orang. Sepertinya saya harus ati-ati kalau punya teman. Misalnya si temen ternyata kawin sama walikota. Terus si temen itu kebetulan ulang tahun dan bagi-bagi rejeki dengan cara nyawer. Kebetulan saya ikutan kecipratan saweran. Terus ternyata si walikota itu dinyatakan melakukan tindak pidana korupsi. Lha kalo saya dipanggil sama KPK cuman gegara nerima saweran temen, gimana? Terus saya kudu tampil di infotainment gitu dan ditanya-tanya sama wartawan karbitan yang pernah sekolah jurnalistik pun enggak? Kalo mereka nyorot muka saya pas saya lagi nggak dandan dengan rambut lupa sisiran, gimana? Kan malu saya ditonton rakyat se-Indonesia, terus tahu-tahu ada yang nyeletuk di Twitter, “Eh, itu kan Vicky Laurentina yang blogger cablak ituh..?”

Makanya saya nggak terlalu suka kalo dikasih sawerannya berupa duit mentahan atau berupa mobil atau rumah. Saya maunya kalo disawerin ya berupa ditraktir makan-makan, ditraktir jalan-jalan travelling, nginep di hotel yang ada spa pijet plus plus-nya, atau ditraktir nonton konser Java Jazz juga boleh. Yaa pokoknya yang kalo dipake langsung abis gitu lah. Jadi kalo nanti saya ditanyain sama KPK, apakah saya pernah nerima hadiah dari tersangka cuci uang, saya tinggal bilang, “Mmm..iya, saya pernah nerima hadiah. Hadiahnya adalah ditraktir pijet plus plus..” Mosok hadiah kayak gitu mau disuruh balikin lagi ke KPK..?

Saya cuman simpati aja kalo harus jadi artis-artis yang dipanggil itu. Lepas dari itu urusan money laundry atau enggak, saya cuman mikir bahwa nggak seorang pun dari awal yang bisa ngira bahwa tuh hadiah mobil merupakan hasil tindak pidana korupsi. Orang yang nggak pernah suka dihadiahin mobil, pasti hanya dua macam: Orang yang sama sekali nggak pernah ikutan undian sabun, atau tuh orang memang nggak bisa nyetir.

Tapi seperti Tuhan bilang di kitab suci agama gw, kadang-kadang apa yang kita terima dan kita sangka sebagai rejeki kita, sebenarnya itu bukan sah milik kita. Jadi Tuhan akan ambil, dan kadang-kadang Dia ambil dengan cara yang nggak kita sukai. Misalnya, hilang, dicuri, dirusakin, atau dipaksa kasih ke pihak lain.

Mungkin mobil itu memang bukan rejekinya si artis. Barangkali si artis lebih baik naik bemo aja..

-__-”

Eh ya, saya nulis ini setelah tadi saya nyetrika. Jadi di tengah-tengahnya saya nyetrika baju daster saya, tahu-tahu di sakunya saya nemu duit Rp 15k. Ya ampun! Pantesan saya ngerasa kok duit sisa belanjaan saya nyusut. Ternyata duitnya ada di daster yang saya cuci seminggu yang lalu! Hihihi.. kalo duit yang ini baru rejeki saya..

Nah..ini baru money laundry yang sip… *kedip-kedip sawan*

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

8 comments

  1. Tweety says:

    hahaha, lucu bgt mba.. aku juga sering nemu duit di saku celana suami, hoki pernah dapet 100rb.. ngomongnya pas duitnya udh kepake #digeplaksuami

  2. Arman says:

    kalo dikasih duit, trus pas kpk dateng, tinggal bilang duitnya udah gak ada. udah abis. gampang kan vic? hahaha 😛

  3. Asep Haryono says:

    Hahhahaah Bloger Cablak ya, Hiehiheiee. Saya sudah pernah dengar sebutan :CABLAK ini. Bukankah itu salah satu kosa bahasa Sunda atau Jawa ya. Artinya kira kira BAWEL gitu hehiehiehiehiehiehe, Hiehiehiee Iduo Cablak hiehiehiehiehiheiheiheiheiee

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *