Kutukan Ibu Rumah Tangga

Untuk orang yang nggak ngerti, saya nampak lumayan boros pada hal-hal tertentu. Maksudnya saya rela bayar mahal buat spa. Rela merogoh saku dalem-dalem buat beli minyak wangi. Lebih seneng makan bikinan chef hotel ketimbang makan di restoran franchise.

Kedengerannya boros, padahal buat saya sih enggak. Karena orientasi saya ialah saya senang belajar. Saya nggak merasa harus cerita kepada siapa-siapa bahwa saya nggak pernah pesen paket spa yang sama di salon yang sama. Saya ganti merk minyak wangi dan kalau pun saya masih pake merk itu, saya pasti ganti varian. Dan alasan saya seneng ma’em di hotel, adalah karena saya mau bedakan menu hotel yang satu dengan menu yang lain. Setiap yang saya lakukan adalah ritual menambah wawasan. Bahwa hobi nambah wawasan ini lumayan menyita banyak uang, yah, itu urusan lain.


Tapi semenjak saya mutusin buat jadi ibu rumah tangga sungguhan, saya mulai punya hobi baru. Dan objeknya beda dengan kesukaan saya yang dulu-dulu. Yang tadinya saya seneng nyoba macem-macem minyak wangi, sekarang ganti. Masih seneng nyoba macem-macem minyak, cuman yang ini dicoba adalah..minyak goreng.
Bukan, saya bukan mau bedain rasanya pake Filma dengan pake Sania. Saya lagi seneng bedain rasanya pake minyak goreng dari kelapa sawit dengan minyak zaitun.

Beberapa minggu terakhir, saya sibuk mikir, apakah makaroni yang saya bikin akan lebih sip kalau saya pake keju mozarella aja ketimbang marut keju cheddar biasa.

Dan saya juga lebih perhitungan sekarang terhadap duit belanja. Kalo dulu saya sibuk nyisihin uang buat beli krim anti-aging, sekarang kalo ada duit lebih, saya menggalau antara milih mau bikin steak salmon atau mau bikin pasta paprika.

Dulu saya sering iri lihat teman-teman yang bisa pake SK-II setiap malam. Sekarang saya malah nyembah teman-teman yang bisa masak foie gras di rumah. Dulu penasaran gimana caranya bisa pasang foundation tanpa muka keliatan kayak topeng. Sekarang lebih penasaran kapan indikasinya pasang daun thyme dan kapan cocoknya naburin daun basil di atas makaroni. Daun yang sungguhan, bukan yang dalam bentuk bubuk botolan liliput seharga 14k itu.

Sebab meskipun saya ngeri membayangkan 10 tahun lagi saya nggak secantik yang dulu, tetapi saya selalu lebih senang lihat tampang suami saya yang teler kekenyangan di meja makan setiap kali habis makan masakan saya. Dan balasannya di kamar sungguh menyenangkan, hahahah.

Mereka sebut itu kutukan ibu rumah tangga.
Saya sebut itu, bahagia.

http://laurentina.wordpress.com

http://georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

13 comments

  1. nyonyakecil says:

    wohoo balasan apa di kamar? #salahfokus

    ntar klo dah punya anak2 lbih semanget lagi masaknya, soalnya tamba banyak yang teler kekenyangan di meja makan hehehe. Basa jawa ne : "cucuk" susa2 masak, soalnya yg makan banyak

  2. BabyBeluga says:

    Namanya ibu RT pasti bisa deh ngatur2 uang belanja, emang kudu ada yg disacrifice. Kalau gw sih masih mending sacrifice dalam barang2 bermerek, spy jatahnya bisa dipakai biayain akomodasi dan transportasi serta ticket konsert,…boahahahaha

  3. PRofijo says:

    Saat ini saya dan istri sedang lomba bikin bakmi jawa. buatan siapa yang lebih enak akan jadi salah satu menu saat arisan keluarga hari minggu tgl 9 Maret nanti. #justinpoh

    1. profijo says:

      Aku yakin menang dong….

      Kami berdua maniak bakmi jawa, dan sepakat bahwa bakmi jawa terenak yg pernah kami nikmati adalah bakmi jawa piyaman. Rasa Bakmi jawaku sudah mendekati itu. *testimoniistri.

      Sekarang istri ngrayu2 resep rahasianya apa. Tapi masih kurahasiakan sampai perlombaan selesai :))))

  4. Asep Haryono says:

    Wah wah seru juga nih kalau KUTUKAN seperti ini. Hiheihee. Maunya sih experimen sama belanjaan ternyata sudah punya fokus yang lebih personal karena diri sendiir memutuskan untuk tepat menjalankan aktifita sesuai kata hati. Itu bagus. Hati tidak pernah bohong

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *