Tivi Kabel

Gegara nonton tivi di
rumah bokap, my hunk sekarang jadi keblinger kepingin pasang tivi kabel di
kamar kami. Saya ngeliat dos-q sembari mengerutkan kening, lha
lu-nggak-suka-nonton-tivi-kok-sekarang-jadi-kepingin-pasang-tivi-kabel?
Kilahnya dos-q, soalnya dos-q seneng banget nonton BBC di tivi kabel rumah
bokap saya, sedangkan selama ini kan dos-q kalo kepingin nonton Top Gear kudu
download dari YouTube. Batinnya, kalo download kan kudu korban pulsa,
ngabis-ngabisin space byte pula. Kalo nonton di tivi enak tinggal pencet remote
doang.
Persoalannya kan tarif
pasang tivi kabel buat saya masih kelewatan, apalagi kalo cuman dipake buat
nonton Top Gear doang. Emang sih, saya seneng nonton Star World juga, tapi ya
kayaknya harga segitu belom worth deh. Mending tuh duit dipake buat sewa kapal
buat nyelam, hahahah.. Kalo abis nyelam kan bisa cerita-cerita ke orang, eh ini
lho gw abis motret ikan ini, motret ikan itu. Lha nonton tivi kabel? Mau cerita
apa ke orang lain? Mosok mau cerita eh-tadi-malem-gw-abis-nonton-mobil-mahal-ditabrak-tabrakin?
My hunk nggak keabisan
akal. Minggu lalu dos-q kasih saya brosur sebuah provider tivi kabel. Katanya,
dengan pasang tivi kabel itu, harga Rp 185k/bulan, bisa dapet siaran tivi bonus
wifi di rumah. Kepala saya langsung beritung bak kalkulator, harga minum kopi
di kafe donat dikaliin frekuensi pergi keluar rumah cuman demi cari koneksi
gratis. Hasilnya nggak sampek Rp 185k. Tetot. Promosi my hunk gagal.

Dua hari lalu, setan tivi kabel
itu datang menggoda lagi. Pas lagi pameran di sebuah mal di Gubeng, seorang
sales ngerayu saya buat langganan provider tivi kabel dengan harga dibanderol Rp
89k/bulan, bisa dapet semua channel yang dia tunjuk.

“Channelnya apa aja, Mas?”
tanya sang emak-emak matre.
Sang sales dengan
bersemangat langsung nunjukin sebuah daftar. Sang emak-emak matre langsung
ngabsen, “BBC ada nggak?”
“Oh, ada, Bu!” jawab sang
sales antusias. “Ini kalo channel Bloomberg juga ada, Bu!”
Sang emak-emak pun
ke-ge-er-an lantaran disangka emak-emak penggemar berita saham.
Tapi satu detik kemudian
sang emak langsung menjatuhkan pamornya sendiri. “Ngg..kalo HBO?”
“Wah, itu harus nambah
lagi, Bu..”
Sang emak mengerutkan
kening. “Nambah? Berapa?”
“Ini,” sang sales
nunjukin kolom di pojok brosur. “Kalo nambah Rp 99k, bisa dapet HBO, Fox
Premium.. Soalnya kan stasiun-stasiun ini filmnya baru-baru, Bu..”
Maka sang emak matre pun
ngacir dengan penuh kekecewaan.
Film baru-baru, katamu? Sepanjang tahun lalu aja
gw cuman nonton Now You See Me..
Mengapa? Mengapa siaran
tivi lokal di rumah begitu jelek-jelek?  Kita
kan kepingin nonton siaran yang normal. Nonton Brad Pitt kejar-kejaran sama
Catherine Zeta Jones, nonton mobil mahal ditabrak-tabrakin, nonton wartawan NatGeo ngincipin moussaka di jalanan Syria, nonton kompetisi
model sembari dielem-elem sama Tyra Banks. Bukan cuman nonton siaran
joget-joget nggak jelas..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

10 comments

  1. di rmh jg pake tv kabel mbak, tp yg nonton jarang..
    bapak saya sukanya tv one..
    palingan saya dan adek saya yg nonton itu pun cm pas weekend aja..dipikir2 sih boros juga tp yaaa klo mau cri tontonan alternatif ya disana..
    klo mau nonton film2 sih skrg saya tinggal klik : http://www.bioskop25.blogspot.com aja mbaa
    banyak film baru dan subtillenya baguss..hahahaha
    jd udh jarang ke bioskop atau beli dvd bajakan lagi ;D

  2. Andhika Lady says:

    Untuk orang yang kalo sambil nonton tivi disambi main hape, ngetwit, mengecek-wikipedia-kalo-artisnya-ganteng, dan suka download torrent film-film baru. Rasanya langganan tivi kabel itu percuma sekali. Eh tapi ini pendapat orang single ya, nggak tau deh kalo udah punya rumah bersama pasangan… :p

  3. Ranger Kimi says:

    Pake tipi kabel emang mahal sih, Mbak. Aku pake Indovisi*n yg Rp 154rb tiap bulan. Mahal, tapi customer support-nya oke. Tapi demi nonton acara2 favorit semacam Law & Order, House, The Voice, NCIS, CSI, dan lain-lainnya aku bela-belain bayar sendiri meski aku sendiri masih pengangguran. Belum lagi kalau ada acara bagus di NatGeo atau BBC Knowledge, waaahh… itu nyenengin. Ketimbang aku nonton channel lokal yg gratisan. Duh. 🙁

    1. Ya, coz orientasi tujuan hidupmu baru nonton Law and Order ya, jadi belom ngutamain hal-hal lain yang kira-kira bisa nguras dompet lebih banyak ketimbang nonton The Voice 🙂

  4. Hahaha….

    Wah, sekarang aku juaaaraaang banget nonton tivi. Mungkin karena sudah terlalu kecewa dgn kebanyakan acara yg ada. Alhasil, tivi di kos lebih sering nganggur. Cuma sesekali aja nyala, buat nonton Mata Najwa, ILK, Kick Andy, dan stand up comedy, hehe….

  5. quinie says:

    kalo menurut saya sih, pas mau masang tipi kabel, pertama yang dipikirin adalah, seberapa banyak waktu kita di rumah untuk nonton chanel2 tipi kabel itu. Kalo misalnya rumah cuma untuk naro kepala tidur trus berangkat lagi, ya mendingan ga usah. Percuma toh, punya tipi kabel tapi cuma punya waktu sehari 2-3jam untuk nonton acaranya.

    Juga tentang channelnya. Ga usah yang mahal2 tergiur dengan banyaknya pilihan channel ini itu karena balik lagi ke waktu yang kita punya untuk mantengin semua channel di provider tipi kabel itu.

    bener banget, tanyain aja kalo kita butuh chanel favorit misalnya : starworld, hbo, bbc, fox movie premium, tipi lokal, itu kenanya berapa? trus baru diitung worthed gag sama waktu dan biaya yang kita keluarkan.

    aku pake telk*mvision aja udah mau kuberentiin, lantaran tiap bulan tagihannya beda2 karena mereka modif sendiri paket channelnya dan seenak2nya nagih ke kita tanpa pemberitahuan sebelumnya.

    1. Terima kasih buat testimoninya, Ratu. Sangat berguna buat pre-konsumen kayak aku. My hunk sangat jarang di rumah, kadang-kadang dia sampek rumah tinggal makan dan tidur doang. Aku ragu dos-q akan ngabisin lebih banyak waktu buat nonton tivi meskipun Top Gear diputar maraton sekali pun.

      T*lkomvision suka ganti-ganti paket channel ya? Wew..mereka nampaknya nggak ngerti kalo kita ini penggemar acara, bukan penggemar lifestyle..

  6. BabyBeluga says:

    Kita ada tv cable di rumah, gw sh jarang banget nonton krn acara2nya trash semua …. belagu banget deh. Gga ada waktu untuk nonton. Cuman anak2 aja tuh yg suka nonton. Gw kadang kalau ada waktu yah nonton. Kalau tau RS bakalan nongol di channel anu, baru deh bela2in nonton. Br bbrp thn yg lalu kita bundle up, cable, telp dan DSL (internet). Yg beneran kepake tuh internet, jadi kita bias online 24 jam sehari.

    1. Soale kebiasaan gw sekarang nggak kayak dulu, gw nemu tontonan menarik itu ya di YouTube dan di bioskop, bukan di tivi. Gw yang membentuk tontonan gw sendiri, bukan stasiun tivi mana pun yang membentuk tontonan gw. Makanya gw nganggep nggak guna juga kalo langganan tivi kabel. Kecuali kalau gw menganggep menonton siaran tivi adalah suatu kegiatan apresiasi seni.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *