Terlalu Bersemangat

Nggak sabar rasanya
kepingin masak kembang kol. Pasalnya kembang kol itu bikin hati jadi gondok
setengah mati soalnya beli di supermarket. Supermarket itu ya bikin kecele
berat, soalnya dipajangnya di rak yang nggak ada harganya gitu, di sebelah
sayuran bayam, tetanggaan sama terong. Tanya sama pramuniaganya sambil
ngelambaiin terong berapaan, jawabnya goceng doang. Mau nanya kalo harga
kembang kol ini berapa, tapi gengsi. Ntar dipikirnya sang pramuniaga, nih ibu
cerewet banget sih, mosok sayuran cuman goceng aja masih juga ditanyain
harganya berapa. Lantaran gengsi ya saya jejalin aja tuh kembang kol ke dalam
keranjang belanja, terus saya bawa ke kasir. Tinggal bayar, selesai.
Pulang ke rumah, rada
ngedumel dalam hati kok jumlah total yang ditagih sama kasir lebih gede
ketimbang estimasi awal yah. Terus baca lagi bon belanjaannya dan langsung
gondok berat. Ediyaan. Kembang kolnya 20k! Bukan goceng! Demiiit!

Salah sendiri kok beli
kembang kol di supermarket, bukan pergi ke pasar. Lha mau ke pasar males banget
soalnya pasarnya jauh, kudu nyetir mobil dulu. Dari dulu nungguin pangkalan
becak buka di deket rumah kok ya nggak jadi-jadi. Lagian ke pasar kan tujuannya
cuman mau beli kembang kol, sedangkan ke supermarket kan tujuannya mau
macem-macem, beli obat nyamuk lah, beli susu lah, beli deterjen lah, pokoknya
beli apapun yang kira-kira kalo beli di pasar malah jatuhnya lebih mahal.
Maksudnya biar one stop shopping gitu..
Akhirnya ketimbang
ngedumel terus, mending dimasak aja itu kembang kolnya. Resepnya malem ini saya
judulin Wortel Chronicles, kalo bahasa awam kira-kira itu artinya wortel
ditumis-tumis aja sambil dicampur ini-itu. Jam lima sore, menjelang my hunk
pulang kantor, wortelnya saya potong-potong. Terus kembang kolnya juga saya
petikin dari tangkainya, terus dibelah-belah gitu supaya jadi kesannya banyak.
Terus ambil sosis di kulkas, sosisnya saya angin-angin dulu supaya esnya cair.
Ambil tepung maizena sedikit, larutin dalam air sedikit di gelas. Ambil bawang
putih, geprek sampek lumat. Ambil bawang bombay, potong seperempat ajah. Iris
sampek halus. Huwaaa..nangis dah. Tahu gitu tadi sebelom ngiris bawang pake
helm dulu biar nggak nangis. Padahal ini belom ngiris lombok kok udah nangis
gini. Tahu gitu tadi ngiris lombok dulu, baru ngiris bawang bombay yah..
Oke, setelah lombok dan
sosisnya dipotong-potong, ambil minyak goreng sedikit bekas kemaren, terus
tuangin ke teflon. Bawang-bawang nista pembikin kesedihan itu diceprokin ke
teflon, terus panasin. Apinya dikit aja, supaya nggak cepet gosong, lagian buat
ngirit gas juga. Udah harum, masukin sosisnya dulu. Baru wortel dan kembang kol
belakangan, soalnya kalo dimasukin duluan bisa kepanasan di teflon dan
vitaminnya raib semua. Tepung maizena yang udah dilarutin tadi disiramin ke
seluruh sayur. Bubuhin merica sedikit ke sela-sela kuahnya, jangan dibubuhin di
sayurnya, ntar sayurnya terlalu gurih. Aduk-aduk sayurnya sekarang, niscaya tuh
bumbu meresap semua ke sayuran.
Adzan Maghrib pun
bergema, paling menit-menit bentar lagi my hunk pulang. Wortel campur nggak
karuan tadi udah jadi, siap dituangin ke piring saji dan ditaruh di meja. Ambil
piring plus meal mat, tata meja supaya meja makan agak mirip kayak di restoran
fancy. Oh I wish I had flower supaya tuh meja makan rada manis dikit. Apa yang
kurang yah? Duh..kok nggak sabar nungguin my hunk dateng n siapin makan malam
yang udah rapi jali..
Mendadak saya ngelirik
rice cooker. Tepok jidat. Rapi jali mbahmu! .. Nasinya dari tadi belom ditanak,
dodooll!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

8 comments

  1. profijo says:

    Huahahahaha :))))

    Yang beginian ini bikin dongkol biyanget! Tapi bingung mau dongkol sama siapa, terlalu gengsi untuk mengakui kalau biang kedongkolan adalah diri sendiri! :))))))

  2. tapi jempol untuk semangatnya Vicky…aku juga pernah kejadian begini beras udah dimasukin ricecooker tp tombol cook ngga dipencet…buka tutup beberapa saat kemudian kirain nasi taunya masih beras 🙂

  3. REYGHA's mum says:

    Hahahaha….pernah kejadian pada diriku …bahkan lebih parah kejadian pagi hari menjelang anak2 dan suami berangkat. rice cooker tidak ter 'jeklek" kan. akhirnya beli nasi di warteg….hihihi.
    btw trims ya cara memasak sehat yang tersirat postingan ini.

    1. Wah, kalau terjadinya pagi hari sih fatal. Soalnya pagi hari kan hectic banget. Aku sebetulnya lebih seneng nancepin rice cooker malam sebelom tidur, supaya waktu bangun tinggal makan doang. Tapi mertuaku nggak suka kalo dinyalain sebelom tidur coz dianggapnya pemborosan listrik 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *