Preman Bersasak Tinggi

Sepanjang siang kemaren di rumah adalah Hari Jidat Berkerut. Adek saya lagi tekun sama game yang baru dos-q install, judulnya mendesain rumah. Persoalannya game itu diinstalasi di iPad, sedangkan dos-q kudu rebutan sama nyokap saya yang lagi rajin latihan Candy Crush.

Saya lagi survey di internet buat cari rumah yang kira-kira terjangkau di Surabaya. Gampang-gampang susah, soalnya rumah yang murah-murah kebanyakan masih di daerah yang terisolir dari angkutan umum. Padahal saya kepingin punya rumah itu yang lokasinya terjangkau dengan jalan kaki sedikit aja atau naik bemo, supaya nggak ada ketergantungan terhadap mobil pribadi. Percuma kan punya rumah murah tapi kalau mau keluar aja boros bensin?

Menjelang waktunya tidur siang, nyokap saya mulai kriyep-kriyep dan akhirnya kepingin tidur. Spontan iPad-nya dikuasain adek saya yang udah nggak sabar kepingin bikin ayunan di rumahnya yang masih versi grafis itu. Kontras banget sama saya yang masih mengkhayal buat punya properti sendiri dan masih itung-itungan soal lokasi. Saya dan adek saya emang beda. Adek saya masih sibuk dengan dunia impian, sementara saya lebih mirip jutawan gadungan.

Di tengah-tengahnya saya lagi puyeng itu, tiba-tiba HP saya bunyi. Sebaris nomer nongol di layar, nomernya nggak saya kenal.
Saya: “Halo?”
Terdengar suara laki-laki. Suaranya keresek-keresek nggak jelas. Saya mengerutkan kening. Dalma hati saya mbatin, elu nelpon di bunker mana sih?

Lalu tiba-tiba ada suara anak cewek, “Mamah..?”
Saya melongo. Wow, ternyata saya pernah punya anak ya? Dari mantan pacar saya yang mana?

Sedetik saya berusaha mengingat-ingat kapan kira-kira saya pernah hamil, kemudian di kepala saya mendadak muncul tanduk. Mendadak air muka saya berubah jadi kayak ibu-ibu bersasak tinggi yang suka ada di sinetron-sinetron. “Oh, ada apa, Nak?” tanya saya sok prihatin.

Tahu-tahu anak cewek itu nangis-nangis. “Mamah..aku di kantor pulisi..”

Sontak si ibu bersasak tinggi yang megang HP saya itu langsung ngamuk-ngamuk a la maminya Lupus. “Apaa..?! Kamu ditangkep pulisi lagi?! Pasti kamu ngegodain om-om pulisi lagi ya?! Sudah berapa kali sih Mama bilang, jangan kamu godain om-om senang! Kamu ini sudah bolak-balik dikasih tahu kok nggak nurut sama Mama sih?! Tuh, lihat akibatnya, rasain kamu masuk kantor pulisi lagi! Mama malu punya anak kayak kamu, udah dikasih tau nggak mau nurut, sekarang ditangkep pulisi pula? Harusnya Mama nggak biarkan dulu kamu lahir, biar aja kamu mati masuk neraka biar jadi tokai dimakan burung-burung bangkai! Biar nyaho kamu!”

Si anak penipu: “…”

Saya (heran, kok dia nggak nutup telfonnya sih?) (Lanjut mengamuk): “Apa?! Kamu mau nipu ya? Heh?! Ayo ngomong! Kenapa lu diem, hah?! Speechless lu ya?? Lu nipu kok amatiran banget sih, metode lama masih dipake! Jadul, tau!! Dasar amatiran masih pake gaya nelfon nangis-nangis India! Lu kalo nipu rada profesional dikit, napa, pake cara baru! Gak kreatip!”

Langsung telfonnya saya tutup. Di layar tertera, percakapan gelo itu rupanya berlangsung 42 detik.

Usai ngamuk-ngamuk, napas saya ngos-ngosan. Nyokap dan adek saya dateng terbirit-birit, kayaknya suara saya tinggi banget melebihi emak-emak bersasak tinggi di sinetron sungguhan.
“Siapa, Ky?”

Saya nyengir bitchy. “Penipu.”
“Dia nggak nutup teleponnya? Dia dengerin kowe marah-marah?” tanya nyokap saya takjub.

“Yeah,” saya manggut-manggut. Sambil tercengang membayangkan si penipu yang terpesona dengerin saya. Harusnya saya jadi aktris sandiwara radio aja ya. Lumayan lebih menyeramkan daripada Nini Pelet.

Nyokap saya dan adek saya pun balik ke peraduan masing-masing, masih sembari terbengong-bengong.

Mendadak adek saya protes, “Kyyy! Gara-gara kamu teriak-teriak, Mom yang tadinya ngantuk, jadi nggak ngantuk lagi! Sekarang game-nya diambiill!”

P.S. Nomer telfon geng penipu yang gagal menipu saya +6281223941333. Kita kerjain yuuk..! *ketawa nyinyir*

http://laurentina.wordpress.com

http://georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

9 comments

  1. Momzhak says:

    Mbak vicky aku padamu… Haha. Aku soalnya pernah juga ngerjain balik penipuan yg nelpon ke telepon rumah… XD Kalau sales tipu-tipu yg sering dateng ke rumah apalagi, akhirnnya mereka suka pada gondok hati pulangnya (mudah2n gw gak kena teror macem2 :P)

  2. PRofijo says:

    Kenapa penipuan dengan modus yang sama selalu terjadi dan terjadi lagi….Karena probabilitas berhasil nya masih ada.

    Lebih hati-hati….

    Aku males mau ngerjain ntu nomer telp. sayang pulsa.

    1. Lebih hati-hati lagi kalo penipunya berusaha nipu aku, Mas. Bukannya berhasil, malah kuping rontok gegara dicaci-maki.

      Lagian ngerjain mah nggak usah pake pulsa, kali. Misalnya taruh nomernya di duit kertas, tambahin tulisan "Cakep, ganteng, bisa sama cowok, bisa sama cewek.." Sebarin duitnya ke orang lain..

  3. Snoopy Green says:

    hahhaha, nini pelet, gw dulu demen loh dengerin di radio tiap kamis malem apa jumat malem gitu *salah fokus*

    btw itu game adenya namanya apa ya? jadi pengen nyoba maen *salah fokus lagi*

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *