Maghrib yang Brutal

Cewek-cewek berbaris ngantre seperti uler ngantre beras. Antrean yang mestinya menuju lorong kecil itu meluber sampek koridor di depan toko-toko aksesoris. Saya yang cuman mau sembahyang aja bingung, ini mau masuk toilet aja kok antreannya panjang begini? Apakah di mall sini telah terjadi wabah kebelet pipis?

Weekend ini Paris van Java Mall lagi ngegelar sale gede-gedean. Beberapa tenant mendiskon beberapa produknya, jadi kunjungan ke mall pun memadat. Sebenernya pemandangan gini sih biasa. Setiap weekend mall ini pasti penuh. Dan penuhnya adalah eksodus besar-besaran seperempat warga Jakarta yang liburan ke Bandung. Kenapa cuman seperempat? Karena seperempat lainnya menyebar ke Ciwalk, seperempat lainnya ada di jalan-jalan kota Bandung, dan seperempat lagi terdiam di Jakarta karena nggak bisa masuk ke Bandung yang sempit.

Saya ada di sini coz mau manfaatin sale. Meskipun pada akhirnya saya kecewa juga coz toko yang saya incer bukannya ngadain sale, malah tutup! Eh, ada yang tahu nggak toko Kami Memang Beda pindah ke mana?

Ketika sudah waktunya sholat Maghrib pun saya turun ke basement tempat musholla mall itu masih berada. Saya bilang masih berada, coz semenjak jaman mall ini baru buka sampek sekarang pun posisi mall nggak berubah. Lokasinya sama, dan siyalnya, ukuran ruang juga masih tetep sama.

Biar saya ceritain aja, musholla khusus cewek ini ukurannya kecil banget, mungkin kira-kira cuman muat sekitar 20 orang. Di dalemnya pun masih kudu berbagi dengan sekitar dua orang yang wudhu coz kran wudhunya juga ada di situ. Saking sempitnya, saya yakin sholat di situ pasti khusyu, soalnya setan juga nggak akan ganggu. Lha gimana mau ganggu, setan nggak akan bisa nyempil di antara jemaah yang sholat saking sempitnya tempat itu!

Saya cuman heran aja, kok Paris van Java yang sibuk bikin gedung parkir tambahan dan gesit membangun lantai-lantai anyar itu lemot banget kalau mau bikin musholla yang lebih luas. Kenapa nggak bisa mencontoh Trans Studio Mall di Buahbatu yang musholla-nya segede-gede ballroom? Toh pengunjungnya juga sama bejibunnya. Padahal musholla itu signifikan banget buat cari rejeki untuk ribuan karyawan yang kerja di mall itu, karena nggak ada doa = nggak ada rejeki yang berkah. Dan pengunjung itu pasti lebih betah di mall kalau ada mushollanya.

Alhasil menjelang Maghrib situasi musholla pun jadi nyaris brutal. Pintu yang sempit bikin jemaah yang mau sholat jadi waspada nyari-nyari tempat buat di-tag pake mata. Giling, nge-tag sajadah aja pake mata. Siapa cepat, dia bisa sholat duluan. Ya ampun.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

11 comments

  1. zachflazz says:

    tunggu Mbak, kalo mushalla yang di Trans itu yang di tempat parkir buat jumatan di mall bukan ya? nah iya, kalo itu memang besarnya ampun.

  2. Ranger Kimi says:

    Musholla di mall-mall setahuku memang begitu, Mbak. Gak beradab. Musholla di salah satu mall di Bandar Lampung ada yang lebih parah, ditaruh di dekat parkiran, tempatnya pengap, mukenanya juga gak bersih, duh komplit pokoknya. Dari sekian banyak mall yang sudah kukunjungi, menurutku musholla yang paling beradab itu di Plaza Senayan. Tempatnya masih di parkiran juga sih, tapi seenggaknya agak gede dan tempatnya bersih dan wangi.

    1. A.S. Dewi says:

      Daerah kelapa gading emang musholla mallnya enak2, vick (dikata kue!).

      Mall Kelapa Gading juga mushollanya asik. Emang gak segede MOI sih, tapi tiap lantai punya minimal 2 musholla. Jadi gak usah khawatir desak2anlah.

      Musholla BIP gimana? Masih di parkiran dan sumpek gak?

    2. Sebenernya aku ngerti kenapa di mall itu jarang ada musholla yang memuaskan. Mall rata-rata dikelola oleh pengusaha keturunan Tionghoa, dan secara pribadi mereka belum ngerti tentang besarnya makna musholla buat pengunjung. Harus ada yang memberi masukan mengenai itu, dan ini baru dialami oleh mall-mall beruntung seperti yang disebutkan oleh aku dan maminya Zhak di atas. Maka pentingnya masyarakat Islam kalau mau punya mall yang ada musholla-nya, harus bisa menempatkan dirinya di bisnis manajemen properti secara aktif dan terkemuka. Supaya bisa memberikan advokasi untuk menyediakan fasilitas musholla yang memuaskan.

    3. Momzhak says:

      Iya gak semua. Mall2 di Jakarta udah buanyak yang mushollanya enak2 n keren. Udah blacklist deh mall yang mushollanya sempit, kotor, sumpek n bauk. Kesannya, musholla yg ada di mall macem itu cuma buat musholla pegawai aja. Lagian, meski cuma musholla pegawai, yg namanya tempat ibadah minimal harus bersih.

      Tapi, ada sih 2 Mall yang saya maklumi kalau mushollanya kecil (untungnya cukup bersih). Mall itu emang terletak di daerah Pluit yang mayoritas chinese. Saya aja kalau ke Mall itu cuma satu2nya kali yg kerudungan XD, jarang sekali non-chinesenya. Pribumi yang saya lihat cuma pegawainya aja.

    4. Musholla yang pernah aku lihat di Mall of Indonesia – Kelapa Gading itu bagus banget desainnya. Di Bandung, aku paling suka musholla di Trans Studio karena luas, lega, dan ada penitipan sepatu yang aman. Mall-mall di Surabaya punya musholla yang cukup luas dan bersih, antara lain di Tunjungan Plaza atau di Galaxy Mall. Tapi aku paling suka sholat di Ciputra World dan Grand City coz mushollanya keren.

  3. Arman says:

    Wah iya kecil bgt mushola nya ya vic… Sampe gak napping gt. Padahal kalo begitu malah bisa bikin pengunjung jd cabut dari mal itu karena gak kebagian tempat. Pdhl kalo tempatnya gede kan mereka bakal stay dan bs shopping lagi afterwards ya…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *