Move On

Comfort zone itu menyenangkan, tapi kalo dipikir-pikir, mengurangi peluang untuk rejeki di masa depan.Temen saya lagi kebingungan. Jadi selama ini kolom komentar di blog miliknya itu pake Disqus. Saya sendiri jarang komentar di sana soalnya ribet. Kudu login atau ngaku jadi guest aja. Kalau login, nggak akan mengarah ke website utama saya. Tapi kalau cuman jadi guest, nggak bisa ninggalin URL. Pokoknya kalau komentar di Disque itu nggak nguntungin komentatornya gitu deh. (Saya pakai prinsip bisnis a la Tionghoa).

Terus temen saya kepingin ganti, nggak mau pake Disqus lagi. Karena merasa traffic-nya jadi kurang lantaran blognya nggak comment-friendly. Tapi dos-q bingung, soalnya kalau Disqus-nya diilangin, nanti komentar-komentar lama jadi ilang..

Pernah lihat kasus kayak gini? Intinya susah move on untuk pindah ke hal yang mungkin lebih baik, karena takut rejeki yang udah ada sejak lama jadi ilang.

Saya pernah kayak gini lho.

Suatu hari, saya ngobrol sama Chichi Utami di Twitter. Saya lupa tadinya kami ngobrolin apa, tapi kemudian jadi bergeser ke isu “ngapalin link blog untuk keperluan blogwalking”. Yang kemudian jadi bikin kesimpulan bahwa link blog saya ini, Georgetterox, susah banget buat diapalin. Itu yang bikin saya susah untuk menjaring jemaah baru.

Memang sih, kalau yang sudah kenal teknologi feed, gampang, nggak usah susah-susah ngapalin link blog orang. Tapi kan saya juga kepingin merangkul kaum-kaum tertentu yang newbie dalam urusan blogwalking, atau lebih parah lagi, newbie dalam urusan main internet (contoh: orang lanjut usia, pensiunan PNS). Kalau saya suruh mereka buat ngapalin www.georgetterox.blogspot.com, belum tentu mereka bisa. Bisa ngeja nama Georgetterox aja udah hebat.

*membuat saya tepok jidat, kok bisa-bisanya saya mengarang nama itu?

 

Mau ganti username di Blogspot, kok males. Soalnya traffic-nya buat saya sudah cukup tinggi. Saya kuatir kalo ganti username, ya kudu ganti link lagi. Kalau ganti link, nanti jemaah-jemaah yang udah kadung pasang feed pake link-nya Georgetterox, kesasar dong?

Terus, karena tuntutan umur, gaya hidup, dan kreativitas, saya juga kepingin dapet penghasilan dari blog saya. Cuman masalahnya, perusahaan-perusahaan pencari internet marketer itu suka ogah pasang iklan di blog gratisan kayak Blogspot ini. Makanya saya kepingin pake dotcom sendiri. Berarti saya kudu ganti link dong..?

Memang mau move on dari Blogspot itu susah. Meskipun saya pikir masalahnya bukan Blogspot-nya, tapi masalahnya adalah saya yang susah move on. Ngeri traffic jadi hilang. Ngeri arsip blog diilangin sama server. Ngeri server-nya ternyata nggak profesional. Dan ratusan kengerian lainnya.

Padahal kalau udah punya dotcom sendiri, enak kali ya? Gengsinya jelas lebih gede. Biarpun saya juga nggak tahu bentuk gengsinya berupa apa. Soalnya kalau mau punya laurentina.com sudah nggak mungkin. Itu domain sudah ada yang punya, seorang cewek alay asal Spanyol yang nggak pernah ng-update website-nya. Membuat saya gusar. Itu nama gw juga punya, lu kalo gak mau ngurusin, sini gw yang ngurus!

Kata my hunk, nama Laurentina itu nama generik, makanya sudah ada yang make buat jadi dotcom. Dia ngomong gitu, saya mendelik. Lu bilang nama gw generik, maksud lu nama gw pasaran gitu ya?

Mungkin saya yang masih harus belajar lagi. Mau beli dotcom di perusahaan yang kerjanya profesional itu kira-kira di mana? Terus cara meliharanya gimana? Apa risikonya punya dotcom sendiri? Terus gimana kita tahu bahwa biayanya itu sepadan dengan apa yang kita dapatkan?

Balik ke kasus temen saya. Saya mencoba nimbang-nimbang baik-buruknya pindah dari Disqus:

Plus: Komentar jadi gampang. Banyak blogger sudah biasa ninggalin URL mereka. Dan komentator yang blogger lebih potensial untuk dateng lagi ke blog kita daripada mereka yang nggak biasa nulis URL pribadi.

Minus: Komentar lama mungkin hilang. Berarti mengurangi kecakepan dari posting yang lama. Meskipun mungkin posting yang baru tanpa kolom komentar Disqus akan lebih cakep daripada posting yang lama.
Lha kasus saya sendiri? Mau pake dotcom sendiri atau enggak?

Plus: Ngapalin URL-nya gampang. Nama dotcom yang dipilih bisa dibikin sependek mungkin supaya gampang diingat oleh orang-orang lansia.

Minus:
– Berjuang lagi membangun traffic dari nol. Seperti VOC yang dulu-dulu di Ambon terus pindah ke Batavia dan harus kirim telegram ke sana kemari bahwa kalau mau kirim proposal rempah-rempah ke kantor perusahaan mereka jangan pake alamat yang lama.
– Harus mbayar biaya tiap tahun. Meskipun mungkin biayanya lebih murah daripada beli parfum. Dotcom sendiri bisa dipamerin, lha parfum, emang bisa?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

12 comments

  1. Bisa kok mba, lagi pula tdl .co ini sekarang lagi populer-polpulernya. Mba bisa pake laurentina.co . Bagusan capat aja pesan sekarang sebelum disambar orang lagi mba.

    Mengenai rating, mba ga usah cemas, karena blog ini sudah terindeks search engine. Palingan sebulan paling lama, rating dan status blog mba bakalan udah normal lagi. Saya dulu sewaktu mau kostum domain cuman butuh 2 minggu untuk balikin ke rating awal.

    Lagi pula tulisan-tulisan di blog ini udah banyak, dan tulisannya juga original. Faktanya, buat index di search engine, umumnya mereka lebih senang dengan blog yang udah tdl atau kostum domain sendiri.

    Saran saya, kalau udah kostum domain, sebaiiknya mba ganti template blog ini, ganti ke template yang sudah valid html 5. Karena secara struktur template, masih banyak erornya.

    Mba bisa cek disini :

    http://www.google.com/webmasters/tools/richsnippets?q=http%3A%2F%2Fgeorgetterox.blogspot.com

    Mungkin segitu dulu masukan dari saya 🙂

  2. profijo says:

    Ngapain pindah dari zona nyaman? Mending ciptain zona nyaman ke 2 dan seterusnya dengan tetap memelihara zona nyaman pertama. Misal : aku jualan henpon, omzet 1 M/bulan. Nyaman kan? Aku pengin yg lebih, jadi buka usaha jualan mobil. Omzet berkali-kali lipat. Nyaman lagi kan? Tapi tidak berarti aku harus ninggalin usaha jualan henpon kan? Atau udah punya rumah di menteng, nyaman. pengen lebih nyaman apalagi pas liburan aku beli villa di bali. Bukan berarti rumah aku jual kan?

    Klo untuk BW aku ngandelin komentar di postingan lama, bagi yg ninggalin URL/profil blog. Atau mengandalkan ingatan browser di PC/gadget. Aku sangat jarang hapus browser history karena gak ada yg perlu disembunyikan dengan menghapus jejak penelusuran.

    Kalau mau pake domain sendiri, kan hosting masih bisa numpang di blogspot. URL blog lama juga bisa diarahkan ke domain baru. Traffic? Page Rank? Pengalaman temanku cuma butuh waktu sebentar untuk pulih.

  3. nyonyakecil says:

    gw juga sama. lagi mikir mau punya domain sendiri.. tapi kok males juga ya stat nya ngulang dari nol, dan blog gw uda gampang nemunya klo dicari di google dgn keyword2 tertentu hehehe..

    lagian gw mikir si bung arman itu juga masi di worpress juga, ha! padaal namanya panjang gitu tapi gw apal lho ngetiknya hihihi

  4. Hoeda Manis says:

    Sampe sekarang tetap belum paham dengan blogger yang pake Disqus. Itu manfaatnya apa ya? Kolom komentar bawaan Blogger/WP itu kan udah bagus dan mudah. Kenapa harus repot2 pake Disqus?

    Btw, barusan laurentina.com di-klik kok hasilnya move on ke sabmiller.com.

  5. mak beL says:

    Baru tau VOC pernah buka kantor di Ambon…hebat skali sejarahnya, belajar sejarah dimana si neng??!! #bukan di SMA lu kan??!! XD)) *asli melenceng dari isu*

  6. Latree says:

    awalnya aku susah ngapalin. tapi aku akhirnya neme. georgetterox itu maksudnya Georgette Rocks.

    you rock.

    aku juga males komen di disqus, atau yang pakai captcha….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *