Diskriminasi Juwet

Juwet Kanada saya polos-polos aja dan belom sempat saya kasih casing. Niat saya mau saya kasih casing artifisial supaya casing aslinya nggak sampek baret-baret. Cuman udah keliling-keliling toko di Surabaya kok nggak nemu casing yang pas. Maklum saya orangnya rada perfeksionis kalau urusan casing, nggak mau casing yang unyu-unyu. Ntar dikira handphone-nya cabe-cabean pula, bisa-bisa rusak pamor saya.

Pas lagi main ke Bandung, saya pergi ke mall. Di mall saya nemu tenant-tenant buka lapak kecil-kecil yang jualan casing telfon. Saya mbatin ngiri, ih cuman modal lapak kecil tapi berani jualan casing telfon yang cakep-cakep. Padahal saya yakin tuh casing yang dijual juga pasti mahal, soalnya desainnya aja cakep-cakep binti ciamik. Ada yang gambarnya Paris lah, ada yang gambarnya Minion lah, cem macem deh.

Dan lapaknya bukan lapak yang segede-gede gaban gitu. Ada yang cuman berupa stand segede 2 x 1 meter di tengah koridor. Ada juga yang cuman nempel ke tembok.

Penjaganya cuman duduk di dingklik sembari main henpon.

Kalo saya deket-deket ke lapaknya, mereka langsung sok ramah gitu. “Cari casing apa, Kak?”

Kak, kak. Emangnya gw kakakmu, apaa?

“Err..saya nyari yang buat BB,” saya yakin orang-orang Bandung ini nggak tahu apa itu juwet.

“Oh, di sini adanya cuman buat iPhone atau Samsung..” Mereka tersenyum.

Saya menghela nafas kecewa, bilang trims, lalu pindah ke lapak sebelahnya.

Eh eh, lapak sebelahnya ternyata juga cuman melayani penggemar Android Korea atau para Apple fanboys.
Selo saya mulai kumat, dan saya mulai nyisirin mall. Mosok nggak ada yang jual casing buat juwet?

“Ada yang buat BB?” Akhirnya saya nemu toko yang lumayan gedean.

“Oh, BB apa, Kak?” Mereka langsung ready.

Saya antusias. “BB Samoa.”

“Sa..mo..a?” Mereka mengernyit. “Nggak ada,” lalu mereka melengos. Seolah-olah Samoa itu BB jaman kapaan gitu.

Saya langsung sebel dan banting stir ke toko sendal Korea. Toko-toko casing belagu!

Iya, henpon gw murah! Bukan Z10 yang keren itu. Tapi biarpun HP gw dibanderol nggak nyampek Rp 5 juta, nih Samoa bisa dipake ngeblog sampek berposting-posting! Notepad-nya bisa nulis panjang-panjang, nggak pake typo! Kameranya bisa pake mode sport, bisa mode landscape, bisa mode face detect! OS-nya udah 7.0, nggak lelet! Gw bahkan lebih suka pake ini daripada pake Android Korea yang tukang typo! Semenjak gw beli dia, gw berhenti ngolok-ngolok juwet Kanada sebagai alas ganjelan pintu! Dan kalian nggak punya casing yang bisa mrotect henpon gw?!

http://laurentina.wordpress.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

4 comments

  1. okky says:

    Hahahaha sampai hari ini aku juga belum dapat casing hp jambonku itu, padahal usianya sudah 3 tahun lebih. Tapi di kota manapun aku blm menemukan casingnya, kecuali casing bawaan dikerdus waktu beli dulu 🙁

  2. A.S. Dewi says:

    Belum masuk aja mungkin casing samoa di sana. Pan suka telat gitu kalo casing merk yg kurang bunyi di sini.

    Gw mah gak ngerti kenapa pada suka jelek2in BB sekarang. Padahal gw sih lebih suka itu drpd Andro ( dan komen itu diketik dari hp andro) x)

    Btw juwat itu turunan katanya gimana sih?

    1. Terima kasih, Dew, lu sangat menghibur hati gw. Sebenernya ini ceruk pasar yang lumayan sedusif buat para online shop yang jualan casing. Coz keliatannya jarang yang bikinin casing customized buat pengguna juwet, padahal pengguna juwet murah di Indonesia masih banyak, jadi mestinya ini bisa dimanfaatkan.

      Juwet -> buah kecil item asal Jawa -> tampangnya mirip buah berry warna item. Gitu dah.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *