Sewot Iklan Ndeso

Semenjak belajar permodalan, saya jadi ngeh kalau yang namanya lahan itu bisa jadi sumber duit. Termasuk lahan di dunia maya.

Terus saya inget blog saya sendiri, yang biarpun isinya suka seenak jidat saya sendiri, tapi alhamdulillah sampek sekarang pengunjungnya lumayan. Lumayan banyak, dan lumayan produktif dalam urusan komen. Mikirin bahwa pengunjung adalah aset, saya jadi tercetus ide, jangan-jangan ngeblog ini bisa jadi hobi yang menguntungkan? Gimana kalau saya pasang iklan aja di blog?

Meskipun saya tahu pengunjung blog saya rata-rata medit-medit dan nggak suka ngeklik iklan, tapi at least membiarkan seseorang menginfokan produknya di blog saya dan kasih saya imbalan untuk itu, seharusnya itu ide yang menarik untuk menjadikan ngeblog sebagai cara menghasilkan uang banyak..

Jadi..saya browsing-browsing dan cari-cari broker yang kira-kira nawarin jasa Paid-to-Click. Ya know lah, maksudnya sang broker pasang iklan di blog saya, terus kalau ada yang ngeklik tuh iklan, nanti broker-nya bayarin saya, gitu.

Terus saya dapet tuh dua-tiga broker PTC. Lalu saya cobain aja daftar ke masing-masing broker. Prosesnya simpel, hampir sama rata-rata, kita tinggal bilang kita mau pasang iklan dalam bentuk apa, nanti dikasih script Java HTML apa gitu deh buat dipasang di blog kita.
Nah, pas script-nya saya ambil, terus saya pasang.

Begitu saya cobain gladi resik buka blog saya, alamaaak..! Tahu-tahu di blog saya sudah ada dua iklan! Yang satu, iklan obat kuat bisa bikin Mr P cepat besar. Yang satu lagi, bikin Miss V makin rapet!

Hwarakadaah! Ngapain nih iklan ndeso gini malah nongkrong di blog saya?! Buru-buru saya hapus tuh script, maka rencana saya mendulang penghasilan tambahan dari PTC pun bubar.

Sambil menggerutu, kenapa broker-broker itu nggak kasih saya option buat milih iklan untuk tampil? Saya kan nggak suka iklan obat, entah itu obat kuat atau cuman sekedar obat sakit kepala. Saya juga nggak suka iklan jualan e-book yang ngiming-ngimingin cepet kaya. Lhoo..ini pemilik lahan investor dunia maya kok milih-milih?

Terus saya nelusurin temen-temen saya sesama blogger. Yang setia jadi kawan semenjak saya pertama kali mendirikan Georgetterox sampek sekarang. Eh ya, kalian kok nggak ada yang seneng pasang iklan PTC sih? Apa saya aja yang kurang gaul sama investor dunia maya ya?

Padahal saya udah sudi melebarkan sayap. Sebagai blogger saya mungkin bersedia jual lahan buat pasang iklan, atau ditanggap buat ngiklanin produk juga oke aja. Tapi saya nggak mau terlibat dengan iklan apapun untuk hal-hal berbau “produk untuk orang dewasa” biarpun mungkin bayaran mahal adalah untuk iklan-iklan gituan. Sombong? Biariin!

Bagi-bagi dong trik kalian, gimanaΒ cara membuat blog yang menghasilkan uang..? Kalau saya sih, baru bisa cara yang ini aja..

MatahariMall_300X250_BCA Disc 100k_Ends_31July

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

  1. pengalaman saya awal pasang PTC emang kayak yang mbak alami πŸ˜€
    ngelus dada rasanya blogku kug ditunggangi sama iklan2 selangkangan πŸ˜€
    ga sampe 1 jam, aku cabut, haha
    makanya aku sekarang pasang IdBlogNetwork, PTC ini bagus dan iklannya ga mode selangkangan
    cuma ya gitu … ga pernah payout sampe sekarang … jarang ada yang ngeklik. haha

  2. dewo says:

    Hehehe… memang itulah resikonya. Mungkin paling aman pakai google adsense, bisa pakai blogspot, tapi tidak bisa pakai wp.com (gratisan).

  3. Arman says:

    kalo di wordpress yang blog gratisan (pake wordpress.com) gak bisa pasang iklan sendiri vic. dipasangin ama wp dan kita gak dapet duit per click. sejak gua beli .com nya via wordpress, baru ntar dapet duit per click. karena baru masang seminggu, jadi so far belum tau nih ada yang ngeklik gak sebenernya. hahaha. anyway so far dari yang gua liat2 dan yang gua dikasih tau ama pembaca gua, iklan yang dari wp sih gak ada yang aneh2 ya vic. gua juga gak mau kalo iklannya aneh2 kayak pengalaman lu. πŸ˜›

    gua sendiri awalnya dulu berprinsip gak mau bikin blog jadi tempat iklan. intinya gak mau mengkomersilkan blog karena blog gua itu kan buat hobby, buat dokumentasi, jadi gak mau ada iklan2nya.

    tapi sejalan waktu, ternyata mulai ada yang minta diiklanin di postingan. dengan imbalan bayaran tentunya. secara mata duitan, kalo bayarannya gede ya prinsipnya langsung sirna. mau dah blog gua tercemar iklan, yang penting bayaran gede. huahahaha. πŸ˜› jadi so far pengalaman gua terima iklan ya dari endorsement aja. kalo yang pay per click belum ada pengalaman vic… ntar kalo udah jalan lebih dari sebulan kayaknya baru bisa tau pay per click nya dapet berapa. πŸ˜€

    1. Arman says:

      lu dapet income gak dari iklan yang dipasang ama CPA di blog lu ini?

      iya wordpress emang gitu dapet duitnya. dari masang iklan di blog2 gratisan wordpress.com. kalo kita beli .com sendiri baru dah kita ikutan dapet duit. hahaha.

    2. Thanks, Man, komentar ini menjawab rasa penasaran gw kenapa iklan yang gw pasang untuk A La Laurentina gagal generate. Lha A La Laurentina di WordPress masih pake gratisan! Jadi begitu ya caranya WordPress meraup untung, selain dari jualan dotcom, juga dengan jualan space iklan.

      Iklan PTC yang dipasangin oleh WordPress di blog lu, sama dengan iklan yang dipasangin oleh perusahaan CPA yang masang iklan di blog gw. Padahal gw nggak bayar ke perusahaan CPA-nya. Gw mulai mengerti bahwa iklan-iklan yang bolak-balik tayang ini adalah iklan generik πŸ˜€

  4. Hoeda Manis says:

    "Meskipun saya tahu pengunjung blog saya rata-rata medit-medit dan nggak suka ngeklik iklan…"

    *Ngakak*

    Aku sering nge-klik iklan di sini kok, Vicky. Sumpah! Malah yang udah pernah di-klik aja kadang tak klik lagi lain hari.

    Btw, kebetulan, tempo hari aku sama beberapa teman bikin riset soal ini, dan hasilnya (boleh percaya boleh nggak, sih) blog baru akan bisa menuai hasil secara komersial jika seenggaknya punya minimal 10.000 pengunjung per hari. Kalau jumlah pengunjung masih kurang dari itu, ya tetap bisa diharapkan mendatangkan hasil sih, cuma nggak bisa terlalu diharapkan, apalagi diharapkan memberi hasil besar.

    Jadi, pe-er kita, kayaknya, bukan memikirkan gimana mencari iklan, tapi memikirkan gimana cara agar blog kita dikunjungi 10.000 orang per hari. Kalau ada yang tahu gimana caranya, tolong kasih tahu. πŸ™‚

    1. ikut nyambung … boleh yah? πŸ˜€
      kalo menurutku sih blog Hoeda Manis ga perlu dibuka kolom komentarnya πŸ˜€ #soriKaloTerlihatProSamaHoeda
      tapi emang blog personal ga seberapa butuh kolom komentar, kalo blog tutorial baru butuh kolom komentar buat tanya2 yang ga paham
      kalo blog personal tanya2 ini itu nanti dikira kepo πŸ˜€

    2. Ranger Kimi says:

      Nah, soal kolom komentar itu aku rasa itu hal penting untuk menarik pengunjung buat datang. Karena pasti ada yang mau komen, mau bersilaturahmi, mau berkenalan, mau ngobrol sama empunya blog. Kalau gak ada kolom komentar, kok kesannya nih blogger sombong sekali. πŸ˜›

    3. Hoeda Manis says:

      Kalau kita masih menginduk ke Blogspot (yang milik Google), kita gak perlu risau soal server lah. Soal server, biar itu urusan Google, dan kita percaya Google gak akan kebobolan cuma gara-gara beberapa blog punya kunjungan sangat besar. Omong-omong, 10.000 pengunjung per hari itu bukan jumlah besar, lho. πŸ˜€

      Nah, soal jumlah 10.000 itu, kira-kira begini itungan kasarnya. Dalam periklanan, kita cenderung diminta untuk berhitung secara konservatif. Umpama kita punya 10.000 pengunjung per hari, kita cuma bisa mengandaikan 10% dari jumlah itu (1.000 orang) tertarik pada iklan yang kita pasang. Dari 1.000 orang yang tertarik meng-klik, kita juga hanya bisa mengharapkan 10% dari mereka (100 orang) yang menindaklanjuti klik tersebut.

      Artinya, kurang lebih, hanya ada 100 orang yang bisa kita harapkan dari total 10.000 orang yang mengunjungi blog kita. Itu pun kalo kita setuju jumlah 10% itu angka konservatif seperti yang diajarkan dalam ilmu periklanan. Berita buruknya, 10% kadang belum bisa dibilang konservatif. Piye coba?

      Soal kolom komentar di blog, emang sih, itu bisa jadi salah satu daya tarik pengunjung untuk datang. Tapi kadang emang ada orang gak waras yang gak mau buka kolom komentar di blognya. πŸ˜€

    4. *ngakak*

      Makasih udah ngeklik iklan di sini, Mas Hoeda. Situ kasih sedekah lho ke aku. Biarpun mungkin aku baru merasakan rejekinya entah tahun berapa πŸ˜€

      Soal pengunjung 10.000 itu gimana ya? Bisa untung bisa rugi. Bisa untung kalau memang dari 10.000 orang itu ada yang ngeklik iklan. Tapi ruginya? Server bisa jebol jika terlalu banyak orang mengunjungi blog itu pada saat bersamaan. Efeknya kan justru blognya jadi nggak bisa diakses πŸ˜€

      Aku harus tanya teman-teman gimana caranya punya pengunjung 10.000/hari. Mungkin aku harus tanya sama Arman Tjandrawidjaja, Devinardya, atau Mbak Ely Meyer. Meskipun mungkin aku sudah tahu jawabannya. Ya kekuatannya tetep di content blog lah πŸ˜€

      Tapi, Mas Hoeda, blog itu jarang dikunjungin kalau nggak ada kolom komentarnya πŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *