Efek Mantra Gratisan

Saya masih bingung apa hubungannya kopi gratis dengan nyoblos Pemilu.

Parade Gratisan

Barista kerja bakti di Starbucks,
kasih kopi susu gratisan ke customer yang habis nyoblos.
Paris van Java, Bandung.

Semenjak S*bux ngeluarin pengumuman bahwa pada hari ini mereka akan kasih gratis kepada pengunjung yang jarinya ungu, maka hampir semua kedai kopi di Surabaya rame-rame ngediskon minuman mereka juga. Ada yang cuman kasih 10% tapi dapet esgrim, ada juga yang kasih diskon sampek 50% untuk kopi Toraja. Lumayan buat saya yang belom pernah ngincipin kopi Toraja apalagi pergi ke Toraja-nya langsung.

Persoalannya saya ini nyoblos di Bandung. Bukan di Surabaya. Dan saya nggak punya teman nongkrong buat minum kopi di Bandung, coz temen-temen saya itu udah pada married dan bikinin kopi untuk suami mereka di rumah masing-masing. Plus sebetulnya saya ini lebih seneng esgrim ketimbang kopi. Jadi S*bux gratis itu nggak ngefek buat saya.

Tapi saya udah berubah. Saya ini ibu rumah tangga, bukan lagi gadis lajang yang demen ngopi-ngopi cantik. Dan saya mbatin kenapa cuman Starbucks yang kasih gratis kepada orang-orang yang baru nyoblos pemilu. Kenapa bukan L’occitane? Bukan Zara? Bukan Mango?!


Parade Gagap Pemilu
Selain isu diskon Pemilu, ada hal lain yang lebih menarik perhatian saya. Tadi saya dateng ke TPS, terus saya sendiri tersepona. Saya ketemu tetangga. Menjadi momen istimewa coz selama ini saya nggak pernah sapa-sapaan sama tetangga. Tetangga saya ternyata macem-macem, ada yang perempuan single umurnya hampir 50 tahun, ada yang perwira tapi anaknya punya bayi tanpa suami, dan ketua RT di tempat saya ternyata udah ganti. Saya mikir kalo saya nggak dateng nyoblos, kayaknya saya nggak akan ketemu sama tetangga. Ih, kalau saya kena musibah di rumah, saya nggak akan tahu mesti ngadu ke mana ya?

Tetangga saya ngobrol sama saya. Katanya, terakhir kali Pemilu itu nggak serame ini. Sekarang pengunjung TPS jauh lebih banyak, soalnya orang-orang yang golput udah cenderung insyaf. Meskipun saya mbatin kalau mereka yang eks golput itu sebenarnya nggak tahu juga mau milih siapa, mereka cuman dateng ke TPS karena berharap kopi gratis dari Starbucks.

 

Ada juga yang nunjuk-nunjuk nama seorang.
Katanya caleg itu sodaranya besannya bapak anu yang tinggal di gang anu.
Wah, genealoginya kok rumit bener.

Di TPS itu, pager didaulat buat jadi tempat majang nama-nama caleg yang ikutan Pemilu. Pajangannya berupa poster berisi nama-nama plus foto-foto orangnya. Orang-orang berebutan kepingin baca daftar caleg itu. Sebagian manggut-manggut. Ada yang menggerutu, “Ih..calegnya nggak ada yang (saya) kenal..”

Seorang penduduk dipanggil masuk ke bilik suara. Keluar dari bilik suara, mukanya kusut bener. Katanya gini, “Haiah, yang dipilih kok sampek empat? Banyak amat..?!”

 

Belakangan, ternyata banyak penduduk yang nggak tahu kalau mereka harus milih untuk empat caleg sekaligus.
Ya caleg DPR, caleg DPD, caleg DPRD I, caleg DPRD II.
Malah mereka nggak tahu bedanya DPRD Provinsi Jawa Barat atau DPRD Kota Bandung.
Lha gedung DPR yang di deket Balai Kota itu DPRD-nya provinsi atau DPRD-nya kota Bandung?
Haiah, mampus.

Ada juga yang tergagap-gagap begitu buka surat suara. Bayangin, sudah susah-susah ngapalin muka seorang caleg yang diincar buat dicoblos, begitu buka surat suara kebingungan karena nggak tahu si caleg idaman itu nyalegnya buat DPRD yang mana. Jangan-jangan malah nyalegnya di DPD atau bahkan DPR?

Seorang tetangga lain yang gagap, nggak tahu persis mau milih caleg mana. Lha calegnya nggak ada yang kenal. Setelah baca poster di ruang tunggu TPS, diputuskan mau pilih caleg anu soalnya mukanya nampaknya soleh. Begitu masuk bilik suara dan surat suara dibuka, kaget sendiri. Lho, ini surat suara kok isinya cuman deretan nama doang, nggak ada fotonya? Siapa nama caleg yang pake kopiah tadi??

Alhasil, terjadilah kontes memilih “Siapa yang namanya paling bagus” atau “Yang paling panjang gelarnya”..

Beberapa tetangga nggak ngerti, kenapa kop suratnya ada yang warna merah, ada yang kuning, ijo, biru. Dikiranya, surat kop warna merah itu artinya “Pilihlah petinggi partai PDIP favorit Anda” dan surat kop warna kuning itu artinya “Pilihlah petinggi Golkar favorit Anda”. Lha kalo surat kop warna biru itu milih partai yang mana, Demokrat atau Nasdem? Atau PAN? Lha kalo surat kopnya warna ijo??

Tapi yang paling parah memang saya. Begitu saya masuk, saya celingak-celinguk. Mana..katanya kalo dateng ke TPS bakalan dikasih amplop..? *siap ditoyor*

Parade Golput
Temen-temen yang golput ialah golongan perantauan. Tinggal di kota besar, aslinya dari daerah antah-berantah, nggak nyoblos karena e-KTP hasil proyek abal-abal itu nggak bisa dipake buat nyoblos. Yang sebenernya masih bisa dipake asalkan ada embel-embel bernama Surat Pengantar A5. Nah, surat A5 inilah yang rata-rata orang perantau nggak punya, coz untuk punya surat inikudu ngadep Pak RT. Orang Pak RT-nya siapa juga nggak tahu.

Sebagai perantauan Surabaya asal Bandung, saya ngerti rasanya ogah ngurusin surat-surat pengantar itu. Berbelit-belit, rasanya selo banget deh cuman demi nyoblos aja. Lagian siapa yang mau dicoblos juga nggak tau. Seumur-umur saya nggak tahu siapa kenalan saya yang jadi caleg. (Belakangan baru tadi siang saya tahu kalau sesama pembaca blog ada yang nyaleg, yaitu Mbak Ani Berta dan Mas Willy Aditya. Tapi kok mereka nggak kampanye ke saya yah..? :D) Plus kepercayaan saya terhadap legislatif sudah merosot drastis semenjak boss Komisi Sembilan mendukung dr Ayu SpOG tetap dibui gegara dituduh malpraktek. Saya sampek nyumpah-nyumpah bakal boikot moncong putih kalau tuh orang sampek diangkat jadi menkes.

Tapi gegara saya ikut lomba blog ini, mau nggak mau saya terpaksa bela-belain riset coz saya nggak mau nulis blog asal-asalan. Bukan pekerjaan gampang, karena rasanya seperti nulis nggak sesuai dengan hati nurani. Bayangin, yang skeptis sama perpolitikan disuruh nulis blog tentang politik. Tapi demi iming-iming hadiah, saya bela-belain. Yang kemudian menggiring saya jadi terpaksa nelaah caleg-caleg itu satu per satu. Mau nggak mau saya nemu ada beberapa caleg yang memang prestasinya bagus. Misalnya pernah bikin penelitian skala internasional. Pernah membina kewirausahaan. Pernah mimpin rumah sakit. Macem-macemlah prestasinya, yang kira-kira sesuai selera saya ya.

Terus saya mikirin sudut pandang temen-temen golput itu. Kenapa ya mereka segitu skeptisnya, sampek-sampek diperbolehin milih pun, mereka tetep nggak mau milih?

Ada perbedaan antara golput nggak bisa milih dan golput nggak mau milih. Nggak bisa milih karena terhambat urusan administrasi. Tapi nggak mau milih? Udah dikasih jalan lho buat tahu caleg-calegnya siapa aja, kok ya jalannya nggak diambil?

Saya nggak tahu apakah caleg-caleg yang saya coblos kemaren itu orangnya sebaik yang saya sangka atau enggak. Bisa jadi lima tahun lagi saya akan baca di koran bahwa mereka ternyata bajingan dan dipanggil KPK. Tapi saya nggak akan menyesal karena saya sudah pernah milih. Dan saya milih itu bukan pilih siapa yang namanya paling bagus, siapa yang mukanya paling cakep. Tapi karena saya udah riset orangnya satu-satu.

Hasil perburuan kopi susu gratis di Starbucks.
😀

Makasih buat JariUngu.com, yang udah kasih akses lebar-lebar buat semua penduduk Indonesia untuk tahu nama caleg-caleg yang ikutan Pemilu. Makasih buat lembaga @PerempuanCaleg, yang udah bikin lomba blog sehingga pesertanya terangsang buat nyari-nyari aktivitas masing-masing caleg. Memang ternyata untuk merubah perilaku itu harus dimulai dengan mengubah mindset dulu. Dan gegara dua lembaga itu, saya merasa teredukasi, tercerahkan, dan terstimulasi untuk menggunakan hak pilih.

Moga-moga Pilpres nanti, golputnya lebih dikit. Eniwei, saya bangga kemaren ng-upload foto saya berjari ungu berkali-kali ke kontes-kontes selfinger. Lepas dari urusan kejar-kejaran hadiah, saya menikmati ikutan ngantre ngejar kopi susu gratis di Starbucks dan meraup diskon 34% di Body Shop. Hey, Mango dan Zara, kalian kapan mau kasih diskon Pemilu juga? 😉

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

13 comments

  1. Aku jarang banget kumpul-kumpul sama warga. Tapi kemarin pas ke TPS, lumayan bisa sempet ngobrol-ngobrol sama mereka, hehe….

    Aku rasa para caleg (dan tim sukses mereka) rata-rata jago bikin program. Tapi caleg yg karakter pribadinya bagus belum tentu ada banyak.

    Tugas kita-kita ini untuk cari tahu mana caleg yg punya karakter bagus. Salah satunya bisa dengan menelusuri background mereka, dan aktivitas beberapa tahun terakhir ini 😀

  2. Unik jg pengalaman nyoblosnya mba.. Kalo saya ga pilih orang. saya pilih partai aj. Lagian kl liat di jari ungu, bingung juga..Ga jelas banget informasi visi misi dan program.. Ya udah, kl pilih partai kayanya lebih bijak deh. Biar partai yang tentuin siapa..

    1. Wah, bagus ya Raaifa masih percaya sama partai. Saya udah nggak percaya lagi sama partai. Semua partainya nampak sama.

      Saya nggak nelusurin visi misi program masing-masing caleg. Coz saya yakin mereka semua pasti punya visi misi sama, kepingin Indonesia lebih baik. Percuma nanyain program, coz akhirnya nanti caleg itu nggak mungkin menjalankan program sendiri, tapi harus menjalankan dengan persetujuan kolektif. Artinya, merencanakan program dari sekarang sih mubazir.

      Tapi ada yang membedakan caleg satu dengan yang lain. Biarpun visi misinya sama, tapi pasti latar belakangnya beda-beda. Background pendidikan, pengalaman pekerjaan, akan berpengaruh pada cara dia menjalankan tugas sebagai pengatur undang-undang. Nah, background pendidikan dan pengalaman pekerjaan itulah yang akan nampak kalau kita browsing jejak mereka di internet.

  3. Ninda says:

    aihhh dapet mbak kopinya? kopi toraja bukan? bedanya apa sama yang espresso? 😀

    saya kemarin jadi nyoblos akhirnya, TPS deket kos adalah termasuk TPS langka yang ngebolehin perantau nyoblos modal fotokopi KTP. Tapi saya nggak jadi nerus ngemol habisan jkt panas bingit. mending saya ngadem dikamar 😛

  4. galihsatria says:

    Aku cuma bisa riset caleg sebatas DPR dan DPD doang. DPRD-nya buanyak banget, itupun DKI udah dikasih bonus ga usah ada DPRD I dan II. Akhirnya buat yang DPRD pilih caleg yang gelarnya panjang huaeahueauehe….

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *