Rumah di Dekat Mall

Sewaktu kecil saya pernah kepingin tinggal di dekat mall. Ini terprovokasi gegara main ke rumah teman yang tinggal di Jalan Merdeka, Bandung, dan rumahnya persis di seberang Bandung Indah Plaza. BIP adalah mall yang paling keren waktu itu di Bandung (itu tahun 1997, kalian nggak usah nuduh saya jadul, hahaha!).

Saya adalah tipikal anak kota yang mindset rekreasi andalannya adalah ke mall, jadi waktu itu saya kirain tinggal di dekat mall itu keren. Sebagai tolok ukur, pada masa itu, kalau saya pingin ke mall, saya kudu naik mobil sejauh 20 menit dari rumah.
Saya akhirnya menikah dan tinggal di rumah mertua sekarang. Rumah mertua saya ternyata di belakang sebuah mall yang cukup keren di Surabaya. Semenjak saya tinggal di sini, kalau mau main ke mall itu cukup jalan kaki aja 10 menit.
Apa saya bahagia tinggal di dekat mall? Ternyata enggak.
Karena ternyata, semenjak saya tinggal di sini, kadang-kadang sinyal internet di modem saya jeblok. Lagi enak-enak surfing, tahu-tahu mati, gitu. Tadinya saya pikir salah operatornya yang dodol. Ternyata setelah saya ganti ke operator yang lebih mahal, hasilnya sami mawon.
Saya juga sering berantem sama bonyok kalau nelfon ke Bandung. Penyebabnya, saya lagi enak-enak ngomong, tahu-tahu bonyok bengong, nggak nimpal-nimpal. Ternyata sinyal telfonnya putus!
Saya sudah suruh bonyok saya ganti telfonnya yang sudah tua itu dan ganti dengan HP baru yang mutu batrenya jauh lebih bagus, tapi bonyok saya nggak mau. Kata bonyok saya, itu gara-gara saya tinggal di dekat mall yang gedungnya dibangun dari beton-beton tinggi sehingga merusak sinyal. Ya sinyal HP, ya sinyal internet.
Saya bilang, omong kosong. Kalau memang benar itu salah betonnya mall, pasti sudah dari dulu 200 kepala keluarga yang tinggal di kompleks ini angkat kaki dari sini.
Keluhan lainnya adalah masalah sinyal tivi. Penyebab saya jarang nonton tivi adalah karena saya masih pake antene simpel eksternal dan tivinya sering gambar semut. Untungnya saya nggak rewel dalam urusan tivi, karena saya tidak punya kecanduan terhadap tivi kabel. Plus acara yang saya tonton tiap hari cuman talk-talk show di Net TV dan stand-up comedy. Itu juga sebenarnya bukan nonton, tapi lebih tepat disebut mendengarkan tivi. Karena saya membiarkan tivi menyala, sedangkan mata saya tetap mantengin laptop ngurusin belajar. Tapi saya tetap ketawa dengerin Sarah Sechan, Andre Taulani, Danang yang tidak terkenal itu, dan Arie Untung. Dan comic favorit saya adalah Raditya Dika, Ernest Prakasa, dan Mongol Stres. Mereka orang-orang yang bisa kedengeran lucu tanpa harus kelihatan lucu. Jadi siapa yang butuh nonton tivi?
Gambar tivi saya jelek mungkin coz sinyalnya terhalang mall juga. Kalau dipikir-pikir tetangga-tetangga saya tajir semua, kebanyakan pakai antene parabola. Kiri-kanan saya orang-orang Tionghoa yang mungkin menurut saya nggak tertarik nonton siaran tivi Indonesia yang masih kurang keren itu, jadi mungkin mereka pakai tivi kabel yang nggak terganggu oleh beton mall.
Saya nulis ini karena ketawa baca tulisan seorang teman yang bilang anak-anaknya ingin tinggal dekat mall. Mungkin anak-anaknya ingin tukeran posisi sama saya sekarang. Memang, ukuran bahagia tiap orang itu beda-beda.
Kalau saya boleh milih, saya ingin tinggal di dekat supermarket yang jualan daging segar dengan harga murah, sekaligus di area yang sinyal internetnya kuat tahan beton, kenceng, dan tarifnya terjangkau 🙂

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

34 comments

  1. dewo says:

    Saya tinggal deket mall, tinggal jalan dan nyebrang 5 menit. Syukurlah ada repeater/BTS di gedung2 jadi sinyal full. Sayangnya saya malah jarang ke mall tsb, xixixi…

  2. masrafa.com says:

    Mertua ku juga tinggal di belakang sebuah mall di Surabaya. Anak2 seneng banget kalo mudik ke sana. Tinggal jalan kaki kalo mau ke mall.

    Enak cuma untuk liburan sih, kalo untuk tinggal ya gak enak juga. Karena macet dan terlalu ramai jalanan di depan rumah.

  3. Jurie Chan says:

    Hai kak vicky, salam kenal… baru sadar nih aku, jangan" sinyal inet modem yg katanya paling kenceng aja gak ad sinyal dirumahku gara" di belakang mall.. =.=… Tetapii klo jalan kaki ke mallnya agak gempor sih, gak persis di belakangnya…

  4. rumahku deket supermarket mbak 😀 dan lebih baik lagi, deket pasar 😀 ya kalau ada yang pengen tinggal deket mol ya bilang aja, rasain dulu tinggal sehari di rumahku baru bilang pengen 😀

  5. vic pindah citraland aja yuk, asri n enak buat jalan kaki. Ke mol ya ke supermol, 15 menit deh naik mobil. Supermarket ada superindo yang lumayan bagus. pasar tradisional jg bagus. yukkk.. jd tetanggaku! wkwkwk..
    #bukan_marketing_citraland_kok

    1. Wkwkwk..senengnya ada yang ngajakin aku tetanggaan!

      Aku seneng tuh sama lingkungannya Citraland. Tapi sayang banget ya kalau mau ke pusat perekonomian gitu kudu naik mobil. Coba kalau ada akses kendaraan umum yang masuk ke sana kan enak..

  6. Keke Naima says:

    hihihi tulisan saya tuh kayaknya yang dimaksud. Tapi, ya namanya juga anak2. Tentunya pikiran mereka belum sampe apakah punya rumah deket mall itu akan ada efek negatifnya. Karena buat mereka, kalau deket mall kan asik bisa jajan dan main terus.

    Padahal yang gak akan mungkin juga kalaupun sampe beneran punya rumah deket mall. Bisa jebol nanti dompet saya hahaha

  7. Ranger Kimi says:

    Rumahku gak dekat mall sih, Mbak. Tapi ya gak butuh juga dekat mall. Yang penting rumah itu letaknya strategis. Kemana-mana dekat, ke pasar, ke apotek, ke supermarket, ke rumah sakit, ke kantor pos, ke rumah makan, ke yang lain2. Nah, itu baru bikin bahagia. 😀

  8. Rumahku jauh vck dari mall. Kalau mau ke mall mesti jalan sekitar 1jam naik mobil. Dan tetep signal jelek. Nggak ngaruh bener. Untung papaku inisiatif pasang wifi yang pake kabel dari tv kabel ituh. Agak mendingan lah. Tapi ya tetep, tilpunan ya susah. makanya mungkin aku ini jomblo terus ya vick. *curhat8

    Salam rindu….
    Akhirnya kembali memposting di blogku.
    Main-main yoooo. Huehehehe….
    http://moody-ninneta.blogspot.com/2014/05/to-judge-or-not-to-judge.html

    -Ninneta-

    1. Jeanette kayaknya kudu cari pekerjaan yang bisa naikin tarif hidup deh. Minimal yang bisa tinggal di tempat bersinyal kuat dan banyak bujangan available-nya.. 😀

      Nanti aku main ke blognya ya, Nett..

  9. Rawins says:

    BIP 97..?
    Hihihi itu sih tempat main aku juga bu…
    Sekarang boro-boro pengen deket mall. Kalo bisa malah anak anak dibawa ke hutan sekalian biar ga ngemol mulu…
    *ibunya 😀

  10. zachflazz says:

    kalo sinyal Mbak keganggu sama mall, maka sinyal saya keganggu sama gedung di tempat saya bekerja. Lha terlalu tinggi koq dan nggak ada penguat sinyal. maka saat bertelepon, tau2 mati, hmm, baguss. tapi kalo rumah saya harus deket sama mall? nggak pengin ahh, wong deket sama indomaret aja bahaya, apalagi mall, hehe

  11. Rumah saya juga deket Mall, deket stasiun, deket Malioboro, deket hotel2 pula. Enaknya ya klo mau ke tempat2 macam itu tinggal jalan kaki, nggak perlu repot cari parkir, apalagi klo pas musim liburan. Tapi nggak enaknya ya… macet, hahaha. Jadi mending nggak keluar rumah dulu klo musim liburan. Selain macet, yang menganggu itu suara-suara bising. Saya nggak begtu perhatian sama kualitas sinyal tv karena saya tontonannya YouTube, hehehe.

    1. Ah, kalau ke sana kemari bisa jalan kaki sih siapa butuh kendaraan, Na? Macet itu hanya keluhan orang-orang yang pake kendaraan.

      Tapi suara bising itu kedengerannya penting untuk jadi masalah ya. Coba kalau tinggalnya di puncak gedung tinggi, mungkin nggak akan terganggu.. 😀

  12. mamipapa.me says:

    setuju Vic disini dari siaran TV berpasir2, signal HP ilang2 hahaha padahal tengah kota *_*

    solusi pasang modem wifi speedy abis layanan yg ada cm ini kl pk modem model usb semua kaya siput hihihi untuk TV terpaksa langganan tv kabel krn pk antena siaran lokal pun burem semua hahah dan gw tmsk gada tv gak pa2 selama bisa setel dvd korea ehhhhh…..

    kl gw malah pengen tinggal komplek cluster yg asri jd gampang mau bawa anak main (sepeda, lari2 di taman, berenang, dll) trus byk les2 yg bonafid, ada gereja, pasar, carrefour …. sama gramedia (berarti ada 1 mall aja yg dalam radius 20 menit naik mobil deh) sama sekolah bermutu (udah gerah sama muacettt kl hujan makin polllll macetnya)

    1. Ternyata tinggal di tengah kota besar nggak bikin kita bisa nonton tivi ya, Fel..

      Aje gile, Fel..mana bisa keinginan lu terpenuhi? Namanya aja cluster, nggak mungkin dalam radius cluster ada Carrefour-nya..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *