Profile Picture Paksaan

Pagi-pagi sudah ketawa baca curhatan seorang teman.

Jadi gini, teman saya sudah mikir bahwa pada bulan Juli nanti dos-q nggak akan pilih capres X.

Persoalannya, dos-q ini kerja di sebuah perusahaan. Dan big boss-nya itu suruh semua anakbuahnya pasang gambar capres X di display picture BBM masing-masing. Teman saya meradang soalnya kalau dos-q pasang gambarnya capres X, itu nggak sesuai dengan hati nurani dos-q. Tapi kalau dos-q nggak pasang, dos-q takut dipecat.. =))

Lha apa pasalnya kok big boss-nya suruh semua anakbuahnya bikin kampanye psikologis atas capres X? Soalnya, si big boss adalah ketua tim sukses capres X. Bukan tim sukses simpatisan lho ya, ini tim sukses wilayah propinsi lho.. :p

Gara-gara soal paksa-paksaan display picture ini, saya jadi inget sekitar beberapa tahun lalu. Waktu itu boss saya mau bikin acara bazaar. Terus, supaya bazaar-nya laris, dos-q suruh semua bawahannya pasang gambar iklan bazaar itu di display picture BBM. Saya dengernya langsung mengerutkan kening. Soalnya, seumur hidup saya ini nggak pernah ganti display picture BBM. Dari awal saya beli juwet item, display picture saya ya gambar itu-itu aja dan nggak pernah ganti, kok sekarang disuruh ganti jadi gambar iklan bazaar?.. :p

Lagian, saya nggak pernah BBM-an. Isi kontak BBM saya kebanyakan orang-orang Bandung, orang Jakarta. Nggak ngefek tuh kalo saya pasang iklan bazaar di display picture BBM saya, lha bazaar-nya di Surabaya. (Malah yang ada pasti orang nyangka HP saya dicopet orang, terus diganti display picture-nya..)

Plus, lagian, jaman segitu market share BBM sudah turun. Orang kebanyakan pake Android. Dan teman-teman saya kebanyakan berkomunikasi pake Whatsapp, pake Twitter, pake Facebook. Yang masih pake BBM? Jauh lebih sedikit..!

*Ini kalo tulisan saya dibaca boss saya, pasti dos-q tersinggung. Eh, sekarang dos-q kan udah cabut, bukan boss saya lagi..*

Tapi karena saya kasihan jua sama boss saya waktu itu, saya mutusin buat bantu ngiklanin juga. Saya iklanin di Twitter. Saya kirim iklannya ke account Twitter-nya portal-portal event di Surabaya. Saya juga iklanin di blog saya. Jumlah follower Twitter/blog saya jauh lebih banyak daripada jumlah kontak BBM saya, dan persaudaraan saya dengan para follower jauh lebih erat ketimbang dengan kontak BBM saya, jadi ya saya merasa lebih nyaman.

Memang feodalisme itu nggak enak. Boss yang otoriter sampek menginvasi sisi-sisi pribadi anakbuahnya jelas nggak enak. Saya juga nggak yakin teman saya bisa nemu pekerjaan yang lebih enak daripada kerja sama bossnya sekarang yang pemaksa itu. Mungkin salah satu solusinya adalah..beli juwet item baru, terus pake display picture-nya yang sesuai hati nurani kita, terus invite kontak BBM yang lama ke juwet yang baru, dan boss yang pemaksa itu jangan diundang.

Ahahahaha..! *ketawa kayak nenek sihir*

http://laurentina.wordpress.com

http://georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

8 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *