Suamiku Nggak Sexist

Dicatet sebagai memoar.. Siapa tahu 5-10 tahun lagi keadaan berubah.


Ada kebiasaan my hunk yang sebenernya saya anggep aneh. Kebiasaan dos-q adalah..cuci piring sesudah makan.

My hunk, Fahmi



Memang sih, itu kebiasaan wajar. Kan kalau habis makan di rumah ya dicuci piringnya toh? My hunk udah biasa cuci piring pasca makan, semenjak belom nikah sama saya. Tapi dos-q masih melakukannya, bahkan sesudah dos-q nikah sama saya.


Saya bingung. Soalnya di keluarga saya, bokap nggak nyuci piring. Yang nyuci piring selalu anak perempuan atau nyokap. Dan itu turun-temurun dari jaman kakek. Pokoknya kalau ada cewek, pria nggak nyuci piring deh.




Semula saya sih nggak biarkan my hunk nyuci piring saban kami habis makan. Tapi dos-q selalu melakukannya duluan. Lama-lama ya saya biarin. Sebagai gantinya, saya ngerapiin meja bekas makan, balikin alas piring, balikin kecap/saos botol, gitu deh.


Kebiasaan lainnya adalah merapikan tempat tidur. Kan habis bangun tidur pasti ranjang acak-acakan tuh. Biasanya saya bersihin sprei pake sapu lidi, terus bantal guling saya tata kembali. Nah, kalau saya lagi nata tempat tidur itu, my hunk selalu ikutan. Entah bantuin ngerapiin ujung sprei, ngelipet selimut, atau sekedar betulin posisi bantal. Dan itu bukan saya yang ngajakin.


Kalau saya habis nyuci baju di mesin cuci dan mau ngejemur, dos-q selalu ikutan ngejemurin. Kalau saya mau nyapu lantai, dos-q ikutan mungut barang-barang di lantai supaya gampang dipel.


Pendek kata, dos-q nggak pernah biarkan saya ngerjain kerjaan housekeeping sendirian.


Saya, yang besar di keluarga yang terbiasa menyerahkan semua urusan rumah tangga ke cewek, kadang-kadang merasa terharu. Bokap saya nggak pernah ngerjain pekerjaan itu. (Pernah suatu hari bokap saya nyapu teras. Itu sekali seumur hidup saya ngeliat bokap begitu. Dan itu sebetulnya sindiran, karena hari itu saya bolak-balik disuruh nyapu tapi saya nunda-nunda terus.)


Saya bukannya mau banding-bandingin my hunk dengan pria-pria di keluarga saya. Tapi saya cuman mau bilang, my hunk is not sexist. Dia percaya bahwa urusan rumah tangga bukan cuma beban istri, tapi juga beban suami. Jadi dia ikut membereskannya.


Cowok kayak gini, nggak menganggap suami lebih superior daripada istri, nggak menganggap pria lebih superior daripada wanita. Saya merasa dianggap setara.


(Meskipun tidak bisa disimpulkan juga bahwa suami yang tidak mencuci piring pasti adalah suami yang merendahkan wanita.)


Hal kecil gini, yang saya syukurin. Saya tahu ada banyak contoh di luar sana di mana suami masih sexist alias sok superior. Dengan berbagai alasan suami menghambat istri untuk berkembang luas, mulai dari alasan istrinya harus ngurus rumah lah, harus ngurus anak lah, sampai bilang istrinya underqualified lah.
Saya kenal seorang istri yang dilarang ngantor oleh suaminya, tapi suaminya selalu ngeluh ketika pulang kantor, karena daster yang dipake istrinya masih bau dapur bekas masak. Saya kenal istri yang nggak diajakin suaminya kalau kantor suaminya bikin acara outing, dengan alasan istrinya kurang qualified kalau mau gaul sama teman-teman kantornya. Itu baru yang level akar rumput. Di level yang lebih tinggi ternyata sama aja. Saya kenal istri yang nggak diijinin suaminya buat ngambil kedokteran spesialis penyakit dalam, dengan alasan suaminya udah sekolah spesialis kandungan, dan suaminya cuman ngijinin istrinya ambil sekolah spesialis mata.


Saya nggak tahu apakah 5-10 tahun lagi my hunk akan tetap begini atau suatu hari nanti berubah jadi sexist. Tapi sikapnya yang egaliter ini, adalah salah satu alasan kenapa saya mencintainya.

Blog ini diikutsertakan dalam Lomba Blog CIMONERS.

http://laurentina.wordpress.com
http://georgetterox.blogspot.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

29 comments

  1. daadaachan says:

    Ahhh so sweet banget dan dikao sungguh beruntung. 😀 Apalagi di jaman sekarang ini yang urusan rumah dan anak diserahin ke ceweq, padahal terkadang si istri juga kerja lho. Jarang banget, malah hampir punah, cowoq2 yang mau ikutan turun tangan buat membantu lho dan rasanya itu termasuk kebiasaan untuk membantu juga kali yah….

  2. julia says:

    berarti kebiasaannya sama ma aku cuci piring abis makan :p
    tapi jarang sih cowo2 begini yang aku tau ada nih pasangan suami istri tahan2an ga cuci piring seminggu cuma karena yg suami ngerasa itu kerjaan istri dan istrinya ngerasa bukan dia yg harus nyuci semua itu sebab itu yang pake teman-teman suaminya yang setiap hari datang untuk urusan kerjaan jadi si istri cuci gelas dan piring yang dia pake doank :))))

    semoga ya vick suamimu akan selalu seperti itu merasa perlu membantu istri untuk hal-hal yang dianggap pekerjaan wanita

    1. Hihihi..itu suami-istri yang lucu..

      Kalau aku sih berpikiran begini ya, mau itu teman-teman suami datang untuk urusan kerjaan kek, atau untuk urusan pesta-pestaan kek, tetep aja itu judulnya bertamu. Dan sebagai nyonya pemilik rumah, istri bertanggung jawab menjaga peralatan di rumahnya supaya tetap bersih, termasuk dari bekas makannya tamu. Jadi menurutku ya, mending istri tetap nyuci piring bekas tamu-tamu (suami)-nya.

      Tapi nggak berarti suami harus anggap bahwa cuci piring itu pasti kerjaan istri. Menurutku nggak ada salahnya kok suami ikutan nyuci piring juga, bahkan kalaupun yang dicuci itu adalah piring-piring tamu istrinya. Karena piring di rumah itu ya piring milik suaminya juga.

      Lagian nggak cuci piring sampek seminggu itu jorok banget deh ih. Jangankan seminggu, dibiarkan kotor seharian aja sudah sukses mengundang lalat plus bakteri masuk. Mana bisa rumah tangga sukses kalau dibangun di dalam rumah yang jorok?

  3. ordinary me says:

    Suamiku juga bantu2 tugas rumah setelah kami tinggal dirumah sendiri hehe..tugas dia tiap hari cuci baju (jemur doang sih, yg cuci mesin), dan ngepel, klo urusan dapur dan kebersihannya itu wewenang eike 🙂 , suka surprise juga klo aku pulang agak malem piring dan gelas sudah ersih 🙂

    1. Nah, kalo suamiku itu nggak suka ngepel. Kecuali kalo kakinya udah kerasa nempel sama debu baru dos-q mau ngepel. Siyalnya aku lebih jeli ngeliat debu, jadi pasti aku duluan yang ngepel.. 😀

  4. Mas Fahmi itu dulu mesti pernah jadi anak kos. Karena hanya anak kos yang terkenal gampang bikin berantakan dan terkenal membereskan yang berantakan itu dalam sekejap mata, hahaha.

    Soal nyuci piring itu juga saya lakukan pas saya hidup mandiri kayak sekarang kok. Malah biar irit kadang saya makan cuma pakai satu piring untuk sehari. Masalahnya, klo ditumpuk terus dan ga dicuci, ntar siapa yang nyuci? Klo rumah kotor siapa yang ngepel? Siapa yang nyuci pakaian? Siapa yang nyeterika?

    Mosok ya mesti kucing-kucing saya? Lagipula, daripada nyewa pembantu lebih baik uangnya ditabung untuk beli makan kucing. #eh?

    1. Mas Fahmi belum pernah jadi anak kost, Na. Seumur hidup dos-q tinggal sama nyokapnya.

      Eh eh, kamu kok pake piring sehari sekali sih? Jadi kalo habis sarapan terus piringnya nggak dicuci lagi dan dibiarin sampek dipake buat makan malem, gitu? Ya ampun..

      Terus, cewekmu oke-oke aja dengan piring makan kayak gitu..?

  5. Eka Soepadmo says:

    kalau memang betul kebiasaan suamai mba dikeluarganya seperti itu saya percaya selamanya seperti itu dan itu pasti didikan dari sang ibu bapaknya yang akan melekat pada pribadinya seumur hidup, saya sendiri biasa cuci piring, baju, nyapu, masak dari kecil sampai tua gini ngga ada masalah biasa saja karena dari dulu seperti itu, salam buat suami yang baik

    1. Terima kasih, Pak Eka. Nanti salamnya saya sampaikan.

      Iya sih, saya perhatiin juga bahwa ayahnya suami saya juga nyuci piring sendiri. Kalau saya sampai punya anak laki-laki nanti, mungkin kebiasaan itu juga akan saya turunkan ke dia.

  6. BabyBeluga says:

    Wah baik sekali misoa mu. Bokap di Indo, kalau gga ada pembantu, cuci2 piring, nyapu dan ngepel tuh. Kalau main kesini juga begitu (kesian kali liat anak perempuannya sehari2 jadi upik abu). Waktu pertama2 merit sih misoa selalu yg cuci piring, well not really sih, hy bilas2 then masukin ke mesin cuci piring. Untuk perabotan masak yg gga masuk ke mesin, doski yg cuciin dengan alasan gga mau lengan aku jadi kasar tapi setelah punya anak kayaknya doski jadi pelupa tuh….. Well, sebetulnya doski masih mau ngerjain cuman suka ditunda2 gitu lho, aku yg gga sabar udah deh langsung dikerjain sendiri.

    1. Yah, aku nggak ngerti juga apakah misoaku kayak gini coz kami masih belom punya anak atau default-nya dos-q kayak gini. Tapi seneng deh punya misoa yang nggak malu cuci piring sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *