Masih Kuat Puasa? Maksud Elo?

“Apa kabar? Masih kuat puasa?”

Pertanyaan itu sering banget saya denger
akhir-akhir ini. Di tivi, di koran, di blog, di sapaan-sapaan sok akrabnya
tweet-administrator produk.
Tadinya saya kirain cuman basa-basi.
Tapi karena itu diucapkan terlalu sering, saya jadi terusik. Pertanyaan saya
balik, “Emangnya kenapa lu tanya-tanya? Lu nggak kuat?”
Saya yakin kita semua bisa menyelesaikan
puasa kita dari sejak adzan subuh sampek adzan magrib. Tapi saya jadi
penasaran, berapa banyak dari kita yang dikit-dikit ngeliat jam tangan karena
rindu pada adzan magrib?
Karena kalau nggak ada pertanyaan itu,
maka nggak ada orang-orang sok-sok basa-basi nanya-nanyain pertanyaan super
basi, “Masih kuat puasa?” Seolah-olah puasa itu menguras energi lahir batin
aja.
Gambar diambil dari sini.

Atau mungkin saya yang kurang takwa aja.
Karena buat saya, bulan puasa cuman bulan di mana anggaran makan bisa diirit
karena saya nggak perlu makan siang. Saya sendiri juga lupa kapan terakhir
rasanya kelaparan cuman gara-gara nggak makan siang. Justru kalau lagi nggak
bulan puasa, saya malah jadi gampang emosian kalau bolos makan siang.
Puasa itu kewajiban rutin tahunan.
Seperti kerjaan rutin bayar pajak tahunan. Seperti kerjaan rutin bayar tagihan
kartu kredit bulanan. Nggak usah dianggap hal yang memberatkan. Biasa aja dong
ah.
Kecuali mungkin buat orang yang nggak
punya kerjaan. Puasa bisa jadi memberatkan. Soalnya yang tadinya ngisi waktu
dengan ngerebus indomi dan merokok, bulan segini jadi nggak bisa ngemil deh..

Kalau nggak punya kerjaan selama bulan puasa selain melototin jam tangan, mendingan baca yang ini aja deh..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

4 comments

  1. Rie Rie says:

    Saya tergerak ngeblog lagi karena blog ini selalu muncul di reading saat saya buka dashboard, hehe….

    *sauuurrrr….sauuurrrrr….
    Besuk masihkah kuat puasa mbak? Hehe…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *