Perantau Juga Bisa Nyoblos

Sebetulnya saya nggak peduli-peduli amat dengan urusan pemilu presiden ini. Penyebab utamanya adalah karena untuk nyoblos saya terdaftar sesuai KTP saya di Bandung, sedangkan saat ini saya tinggal nemenin suami di Surabaya. Kalau saya pulang ke Bandung bela-belain cuman buat nyoblos, kok rasanya kemahalan. Soalnya kalau pun #1 atau #2 yang kepilih pun, nggak ada bedanya buat saya, karena menurut saya, program-program yang mereka tawarkan itu nggak ada yang bisa meningkatkan kualitas dokter. Di Twitter saya sengaja pakai avatar nomer 2 karena memang saya berharap #2 yang menang. Soalnya saya baca di sini bahwa kalau #1 yang menang, investor asing bakalan jual sahamnya di Indonesia. Padahal bisnis saya sangat bergantung kepada keberadaan investor asing. Alhasil saya pasang avanya #2 supaya alam bawah sadar follower Twitter saya pada tergerak buat pilih #2 semua, supaya #1-nya batal jadi RI-1 -> investor asing tetap tinggal -> bisnis saya lancar, hihihihi.. 

 

Sampek kemaren saya baca ini, dan tercengang lihat 200-an buruh migran di Victoria Park pada gondok gegara nggak bisa nyoblos lantaran dateng kesorean. Yah, tanpa menyingkirkan kemungkinan bahwa sodara-sodara kita di Hongkong sana mungkin kesulitan dateng tepat waktu karena terhalang pekerjaan, saya bisa merasakan gondoknya. Rasanya seperti dateng ke hipermarket lantaran denger minyak goreng premium didiskon 50%, tapi begitu dateng ke sana, ternyata..minyaknya udah abis. Gondok itu, sakitnya di sini.. *sambil nunjuk dada sebelah atas*
Saya mikir, yang di luar negeri, segitu gondoknya nggak bisa nyoblos. Kok saya yang masih berada di Indonesia, males nyoblos cuman gegara pelit beli tiket Surabaya-Bandung. Maka saya tergerak pergi ke KPUD di kawasan deket Joyoboyo di Surabaya, nodong minta formulir A5.
Di sana, saya disambut mbak-mbak ini. Mereka malah suruh saya baca surat yang sudah mereka tempel pake lem di atas meja. Surat itu bilang, yang kepingin formulir A5, disuruh dateng ke KPUD, paling lambat H-10.
Please dong ah..ini sudah H-2.
Saya yang gondok, manyun berat. Sambil melototin KTP elektronik saya. Yang katanya berlaku di seluruh Indonesia itu. Huh, saya mbatin. KTP ini tidak mempermudah hidup saya. Di dunia ini yang mempermudah hidup saya hanya kartu anggota The Body Shop, bisa dipake belanja di gerai mereka di mana aja..
Di KPUD itu, nggak cuman saya yang gondok. Ada perantau-perantau lain yang dateng ke sana, sama tujuannya, mau minta formulir A5 itu. Ada yang udah dua tahun tinggal di Surabaya. Ada yang udah tiga tahun. Semua punya masalah yang sama, nggak punya KTP Surabaya, tapi kepingin nyoblos di sini.
Pagi ini, suami saya berangkat ke TPS, sementara saya ditinggal di rumah coz saya nggak bisa nyoblos kan. Saya lagi scroll Facebook, tahu-tahu temen saya nge-posting. Dia bagi-bagiin formulir A5 di Google Drive. Bisa dipake buat nyoblos, asalkan saya bawa KTP. Whoaa! Ini lebih baik daripada pengumuman Body Shop discount 30%!
Buru-buru saya download tuh formulir A5, terus saya isi. Suami saya pulang dari TPS, lalu jemput saya dan anterin saya ke TPS. Dan saya nyoblos!
Dipersulit? Enggak tuh. Panitianya baek-baek, begitu saya ngelambaiin formulir A5, mereka langsung suruh saya masuk ke bangku antrian. Dan saya pun nyoblos capres favorit rakyat dong.. :)Eh iya, cawapres #1 juga nyoblos pake formulir A5 lhoo..

Terima kasih, Pak Beye. Ternyata di bawah pemerintahan Anda, semua orang sekarang bisa milih presiden, di manapun dia berada. Semoga Anda sehat wal afiat dan menikmati enaknya menimang Almira.Dan kepada sesama perantau yang masih males nyoblos juga, saya cuman mau bilang,

“Ah, Anda memang nggak doyan kopi gratisannya Starbucks.”

Oh ya, buat teman-teman yang lagi berburu tempat-tempat diskon Pemilu, lihat di sini ya… Sudah dulu ah. Saya mau cari kontes foto jari ungu berhadiah dulu.. :))

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

15 comments

  1. puji syukur, prosesnya tidak dipersulit yah, Mbak. resiko dari perantauan yah, harus lebih berusaha. timbang PP sekedar nyoblos. mudah-mudahan siapapun yang terpilih, bisa membawa Indonesia lebih baik 🙂

  2. felicity says:

    Gara2x no 2 nih saya jadi nyoblos…for the first time in my life…. Nggak ikhlas kalau mantan jendral dengan catatan HAM yang buruk jadi presiden. Ngeri banget. Di sini baik2x aja…kita nyoblos tanggal 5 Juli kemarin…buat WNI di Iceland, Norway, Finland…. ada yang datang langsung dan ada yang pake pos…. Mungkin juga warganya nggak banyak….jadi nggak terlalu ribet….

    Iya, baca berita pemilih di Hongkong itu bikin saya kesel….padahal memilih itu kan hak politik warga negara…ini orang KJRI bukannya ngebantuin tapi malah menyalahkan gitu dan mencari kambing hitam…ckckck…. Harusnya sudah diantisipasi ya.

    1. Kalo menurut saya, kalo memang niat nyoblos ya mending dateng sepagi mungkin, Mbak. Jangankan kesorean dateng jam 5 di Hongkong, di Indo dateng lebih dari jam 1 aja nggak akan boleh nyoblos.

      Tapi mungkin mereka dateng telat karena harus kerja dulu ya. Mungkin nggak dikasih ijin absen oleh majikannya.

  3. Dee Ayu says:

    hahaha… mba vicky… selamat yaa akhirnya bisa nyoblos. makan-makan dong.. :))) ya siapa pun presidennya kita berharap bisa menjalankan amanah dengan baik dan indonesia jadi lebih baik lagi ya mba tentunya.. selamat berburu kontes jari mba… ^ ^

  4. Arman says:

    koordinasi pemilu buat wisatawan di luar negeri emang kacau balau. untuk perantau yang udah lapor diri sih gak masalah ya, kayak gua sih dikirimin per pos dan tinggal nyoblos di rumah trus dikirim lagi (udah disediain amplop balasan lengkap ama perangkonya).

    nah yang kacau itu buat para turis. kebetulan temen gua lagi liburan kesini dari indo. udah nanya ke KJRI katanya bisa dateng aja tgl 5 kemaren (hari pemilu disini) bawa passport. pemilunya buka seharian dari pagi sampe malem. gak perlu A5.

    sebenernya udah aneh ya kok bisa turis dateng cuma bawa passport buat nyoblos tanpa A5? lha berarti kalo dia pulang Indo sebelum tgl 9 bisa nyoblos lagi dong di Indo? trus kalo mereka gak pulang sebelum tgl 9, surat suara mereka yang di Indo (secara mereka juga terdaftar di Indo dan gak ngisi A5) berarti bakalan gak kepake kan? bisa dijual dong? kaco kan…

    tgl 5 pagi temen gua udah ke KJRI. dan beneran lho gak usah A5 gak apa. tapi ternyata… surat suara abis! lha kok bisa surat suara abis itu pegimana ceritanya? baik yang bawa A5 maupun gak, semua surat suara abis! harus waiting list dan suruh balik lagi jam 6 sore. gile bener. lha kalo turis kan biasa pasti jadwalnya padet ya secara lagi liburan. apa iya pada bisa balik lagi jam 6? trus kalo mereka gak balik, sisa surat suaranya gimana? dijual? kaco lagi kan…

    temen gua sampe marah2 (masuk metro TV tuh huahaha). tapi ya intinya mereka harus balik lagi jam 6 sore. dikasih nomor dapet nomor 63.

    dipikir2 kan aneh ya kok pagi surat suaranya abis, sore bisa ada lagi. suratnya disimpen dimana sebenernya? kenapa gak disimpen di KJRI aja? aneh bin ajaib dah…

    untung temen gua emang keukeuh mau milih. dia bela2in hari itu tuh pokoknya ngosongin jadwal supaya jam 6 bisa bailk ke KJRI. dia ngantri lagi di antrian khusus yang udah punya nomor dari pagi. dia nomor 63, ngobrol2 ama orang yang dapet nomor 180-an (udah ngambil dari pagi juga).

    trus ada artis dateng (olivia zalianti sama anaknya ghea panggabean). belum punya nomor, jadi ngantri di antrian sebelahnya yang buat ngambil nomor baru. tau gak olivia nya dapet nomor berapa? 33 aja dong!

    yang ngantri dari pagi udah dapet nomor 60 dan 180-an. yang baru dateng sore dapet nomor 33? ternyata katnaya olivia nya kenal ama petugasnya jadi dapet nomor early. nah lho…

    well, pada akhirnya yang penting temen gua berhasil nyoblos. tapi perjuangannya itu lho… gile bener ya!!! bener2 payah nih KPU di luar negeri. koordinasinya hancur minah!

    1. Dan lu menulis sepanjang ini nggak di blog lu sendiri, Man?

      *janggal*

      Memang yang ditakutkan KPU sebetulnya adalah suara-suara ganda. Misalnya seseorang nyoblos di kota X, lalu besoknya tahu-tahu nyoblos lagi di kota Y. Akan mengacaukan hasil penghitungan suara. Dan dengan kebijaksanaan yang membuat warga negara Indonesia di luar negeri nyoblos sebelum tanggal 9, ini sangat mungkin terjadi.

      Gw sendiri heran kenapa luar negeri harus nyoblos sebelum tanggal 9. Memangnya tanggal 9 kalian mau ngapain sih? Arisan?

      Coba kalau pemilunya pake online ya. Pasti nggak usah kuatir suara ganda coz setiap orang cuman boleh ngeklik di komputer masing-masing satu kali. Apa daya sebagian besar masyarakat Indonesia masih buta internet. Huuh..gara-gara kemkominfonya nggak bener nih..

      Lho, kok malah nyalahin orang?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *