Surat-surat Sumpek

Saya ketawa ngakak waktu nonton sitkom Keluarga Masa Kini di Net TV.
Ceritanya Farhan kedatangan ayah mertuanya dan ayah mertuanya pidato panjang
lebar tentang pentingnya menantu berbakti kepada ayah mertua.
Saya ngitung
kurang lebih ada dua menit si mertua ngoceh panjang lebar, sementara sang
menantu eneg dengernya. Ketika sang mertua berhenti berpidato, dos-q tercengang
coz ternyata yang berada di sebelahnya bukan sang mantu lagi, melainkan
pembokat di rumah itu, sementara sang mantu sudah ngacir entah ke mana. Jadi
pembokatnya yang disuruh dengerin pidato sang mertua.

Saya ketawa terbahak-bahak coz merasa mendapat ide baru untuk saya
praktekin sehari-hari. :-p

Let’s say, anggap aja sebetulnya sang mantu bukan eneg denger isi pidatonya
sang mertua yang penuh dengan ucapan menggurui itu. Tapi sang mantu eneg karena
sang mertua sibuk ngoceh sendirian tanpa membiarkan sang mantu mengungkapkan
pendapatnya meskipun cuman satu dua patah kata. Seolah-olah di dunia ini yang
penting cuman dirinya, dirinya, dan dirinya aja, orang lain cuman numpang
duduk. Dalam sehari-hari kita sering banget ngeliat yang kayak gini, misalnya
lagi ketemuan sama siapa gitu, terus sang lawan bicara itu sibuk ngoceh dan
nggak tanya pendapat kita. Kesel nggak sih?


Enggak lah. Kan
kita sibuk makan, bukan dengerin dia.
*sambil ngunyah cheese cake*

Dewasa ini nggak cuman komunikasi lisan yang bisa bikin eneg, bahkan
komunikasi tulisan ternyata bisa bikin eneg. Pernah terima BBM atau Whatsapp
yang sekali nulis itu panjang banget sampek lebih panjang daripada layar LCD HP-nya
sendiri? Wah, saya sering banget nerima itu. Bawaannya males banget scroll
scroll ke bawah karena sepertinya isi message itu nggak abis-abis!
Gambar diambil dari sini

Contohnya kayak gini nih:

“Ky, aQ pusing
bgt sm perutQ ini,,sdh berhr2 saban x sahur aQ kayakX mules2 trs,,padahal aQ udh
ganti menuQ dgn yg ga byk sayurX spt yg qmu blg,,gmn y apa baikX aq px lab aja
gtu,,tp aQ binun mau px apa, ato jgn2 aQ perlu USG? Tp kl mo di-USG aQ jg binun
ngomongX gmn sm2 Mbak2-X di lab itu,,lgan si Alexis lg sumpek soalX semenjak bln
puasa bisnis swike panggangX jd rada2 seret,,aQ suruh dia alih usaha sementara
dl jd jualan kolak pisang tp dia ngga mau,,alesannya dia ga bs bikin kolak
pisang,,padahal kan buku2 resep kolak pisang kan byk di Gramedia,,lgan di koran
Nova or Sedap Sekejap jg kayakX byk,,kok dia ga mau usaha sih,,oh iya, kamu jgn
lupa banyak2 ngaji n sedekah,,mumpung ini lagi bulan puasa jd bulan penuh
rahmat,,kataX Nabi kan klo lg bln puasa setan2 pd dibelenggu di neraka,,trs
dengerin itu siaran ustadz di tivi2,,jgn dengerin quickcount pilpres
melulu,,itu aQ liat avamu di Twitter br ganti ya,,koq kamu jd agak mirip Bond
Girl,,sayang lho kok diganti,,padahal biasaX kan qmu mirip Ashanti n Syahrini
ditumpuk jd 1,,”

Saya nyahut dalam hati, Situ pusing
sama perut, aku pusing beneran baca message-mu.
*matiin HP*

Oke, nggak usah dicerna isi message di atas, coz bikin mata jadi siwer. Tapi
ada beberapa trik yang bisa dilakukan supaya orang betah baca tulisan di
messenger kita.

Sekali nulis di BBM/Whatsapp/Line, coba nulis paling
banyak tiga baris aja. Tekan Send/Kirim, lalu tunggu reaksi orang di seberang
sana. Tunggu sampek ada tanda Read, dan biarkan orang di seberang membalasnya.

 Jika jawaban orang di sebelah sana “Oh iya, ada apa?”
atau “Baik-baik, kenapa gitu?” Maka itu adalah sinyal bahwa dia siap diajak
ngobrol. Baru kita nulis message lagi. Message berikutnya jangan
panjang-panjang, paling banter tiga baris. Atau pokoknya jangan melebihi layar
LCD HP Anda.

 Jika orang di sana tidak menjawab padahal sudah Read,
berarti dia lagi nggak siap diajak ngobrol. Penyebabnya mungkin: a) dia lagi
asyik sama kegiatannya sendiri, b) dia ogah ngobrol.

 Nggak usah ngeyel kalau orang di sana nggak bales Anda.
Percaya deh, Anda nggak akan dapet balasan yang menyenangkan kalau Anda
mengajak ngobrol pada timing yang tidak tepat. Kerugiannya dobel: a) apa yang
Anda informasikan itu tidak sampek ke orangnya coz orangnya nggak dengerin, b)
Anda dicap sebagai annoying person, alias pengganggu.


Dengerin rumpian yang cuman dimonopoli satu orang, sudah nggak jaman. Sekarang
jamannya ngadepin orang-orang yang cuman memonopoli pembicaraan di BBM
sendirian. Ih, Anda bukan salah satu dari orang-orang ini kan? J

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

4 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *