Bubarkan Sahur On The Road?

Sekarang sahur on the road lagi ngetrend. Orang-orang keliling-keliling di jalan menjelang subuh-subuh sambil bagi-bagiin nasi kotak.

Gerakan yang sebetulnya umurnya udah semenjak 15 tahun lalu ini saya ingetnya dirintis oleh stasiun radio. Penyiar-penyiar dan klub pendengarnya patroli di jalan raya bagiin nasi bungkus. Sasaran utamanya anak jalanan, gelandangan, tukang parkir, polisi, pokoknya orang-orang yang kesulitan untuk makan di rumah pada jam empat pagi. Intinya sih ibadah, berbagi dengan yang kurang mampu. Kurang mampu itu, baik yang kurang materi maupun kurang waktu.

(Kalo berbagi dengan yang jomblo, itu termasuk kurang mampu nggak ya? Termasuk kan ya? Iya aja deh..) *maksa*

Sekarang, gerakan sahur on the road mulai melenceng dari niat ibadahnya. Penggiat sahur on the road ini mulai bikin macet. Bawa-bawa makanan pakai sepeda motor, jalan beriringan, kadang-kadang bawa bendera entah apa, dengan suara knalpot digede-gedein. Kadang-kadang tampangnya lebih mirip mau tawuran ketimbang mau bagi-bagi nasi kotak.

Karena jalan beriringan, akhirnya pengguna jalan lainnya (yang kebetulan tidak dalam konteks sahur) nyaris nggak kebagian jalan. Maka terciptalah kemacetan baru. Ironisnya, kemacetan itu terjadi gara-gara ada orang mau bagi-bagi makanan sahur.

Perasaan Nabi Muhammad nggak pernah ngajarin berbagi makanan sambil bikin jalanan macet deh. Atau saya yang jarang baca berita, apa ada ceritanya dulu Nabi Muhammad ngajak sohib-sohibnya bagi-bagi korma dengan naik onta-onta yang memadatin pasar sampek kaum Yahudi dan kaum Quraisy nggak kebagian jalan?

Saya pikir, kemacetan oleh para pembagi sahur jaman sekarang itu, mungkin karena namanya sahur on the road. Sahur di jalan.

Coba kalau orang-orang yang bagi-bagi sahur itu rada minggir dikit, mungkin namanya ganti jadi sahur on the pedestrian. Sahur di trotoar.

Apa mending sahur on the road dibubarkan aja?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

26 comments

  1. Ini namanya niat yang baik tapi pelaksanaannya kurang baik. Kalau yang pelaksanaannya malah mendatangkan mudharat kaya gitu mah mending gak usah, cari jalan lain aja untuk sedekah 🙂

  2. Wisanggeni says:

    jangan dibubarkan, tapi diatur lah. kadang-kadang kita perlu memberikan pengertian, pendidikan, tetapi tidak langsung melarang. Biar ada proses diskusi disana.

  3. Zizy Damanik says:

    Waktu kemarin pagi2 buta mau ke bandara, di jalan raya dekat rumah itu mendadak lalin berhenti. Ternyata ada motor-motor dari abege-abege yang berkumpul banyak banget, dan memang tampang mereka sih tampang gak jelas hahah…
    Mau sahur ya mending langsung ke tempatnya saja, ke panti asuhan atau ke rumah singgah, gak perlu pamer di tengah jalan.

    1. Persoalannya, Mbak..bagi sebagian orang, kasih sahur ke panti asuhan atau rumah singgah itu terlalu mainstream.
      Pamer di tengah jalan, bagi mereka, jauh lebih sip.

  4. kl yg sekarang kayaknya lebih ke hura2nya doang ya 🙁 Sayang, padahal gerakan ini tujuannya bagus tapi jadi rusak niat tulus oleh orang2 yg gak peduli sm orang lain 🙁

  5. Hoeda Manis says:

    Sahur on the road yang sekarang bikin ribut tuh kayaknya udah melenceng jauh dibanding dulu. Kalo dulu orang murni berniat membantu, yang sekarang tuh kayaknya isinya cuma remaja-remaja pengangguran yang nyari eksistensi dengan cara seenaknya.

    Setuju aja sih, kalo acara kayak gitu dibubarin aja. Lagian jaman sekarang kan nyari makanan sahur udah nggak sesulit jaman dulu.

    1. Kadang-kadang aku bingung gimana cara membubarkannya, Mas. Siapa yang mau membubarkan? Polisi? Lha mereka kan juga lagi sahur..

      *itulah gunanya polisi yang tidak beragama Islam*

  6. Mila Said says:

    iya tuh, saur kog pada di jalanan ya? katanya malah sebelom jam saur, udah pada konvoi di jalanan nyetopin mobil2 yang lain. Jadi malah bikin orang laen yang sebenernya pulang lembur dari kantor ikut saur di jalan juga deh

  7. vany says:

    sebenarnya nggak cuma sahur aja sih, mbk. pas buka jg bnyk yg bagi2 makanan.memang lumayan bikin macet jalan sih, tapi cuma di jalan2 tertentu aja sih biasanya. kapan hari pas plg kntor, saya lewat jalan margorejo dapat gratisan takjil buat buka. lumayan sih. mungkin yg bikin macet jg soalnya biasanya gak cuma 1 org yg bagi2, ada bnyk org. kyk kmrin ada yg bagi2 minum, ada yg bagi2 kue, ada yg bagi2 nasi mcd. terserah kita maunya yg mana sama beruntung pas dikasih yg mana jg sih *ngarep mcd, tp dapetnya kue…hihihi*

    1. Kalo kuenya cheese cake saya juga mau kok, Van. Wkwkwkwk..

      Aduh, semoga suatu hari nanti saya bisa jadi orang beruntung yang bisa bagi-bagiin cheese cake tanpa bikin jalan Margorejo macet ya..

  8. Arman says:

    wah ya gak bener ya kalo sampe jadi bikin macet.. apalagi kalo pake bawa2 bendera, ini mau bagi2 nasi apa mau kampanye? 😛

    btw gua jadi inget pernah bagi2 nasi bungkus pas buka puasa. jalanan sih sepi dan gua gak bikin macet. tapi serem gile…. tadinya gua bagi2 ke anak2 kecil yang di pinggir jalan, eh tiba2 mereka manggil temen2nya termasuk ibu2nya, trus mobil gua langsung dirubungin banyak begitu. gile… mau niat baik jadi serem sendiri akhirnya 😛

    1. Kalo asumsi gw sih ya..anak-anak itu nampaknya udah mencium tanda-tanda bahwa lu mau bagi-bagi makanan gratis. Dan komplotan teman-temannya udah bersiaga untuk itu, tapi mereka ngumpet entah di mana. Jadi saat tanda-tanda itu terkonfirmasi, mereka langsung siap nyerbu sinterklas Ramadhan ini.. :p

      Mending sih kalau masalahnya cuman lu nggak punya cukup nasi bungkus untuk dibagi-bagiin ke mereka semua. Tapi kalau lu sudah mau pergi dan mereka berdiri bagaikan pager betis seolah siap ditabrak mobil lu, nah itu repot juga.. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *