Khotib Kuta Gondok Dicuekin

Lebaran tahun ini berkesan banget buat saya, coz untuk pertama kalinya keluarga saya mutusin buat merayakan Lebaran di luar kampung halaman kami. Soalnya secara tradisional kami selalu berlebaran gantian di Tangerang atau di Kreyongan. Sehubungan Grandma dan Grandpa di Tangerang udah meninggal, dan tahun ini sebetulnya kita sudah ke Kreyongan, dan karena tahun ini kita belom ambil jatah liburan bersama, makanya kita mutusin buat ngerayain lebaran di Bali.

Lho, kenapa Bali, yang nggak ada sesepuhnya kami sama sekali di sana? Yah karena kami ngejar konteks liburan barengnya. Mumpung sempat. Siapa tahu besok umur nggak dapet, kan sayang kalau belom liburan. Mumpung keluarga kami masih berenam aja. Nanti kalau saya atau adek saya sudah hamil, pasti makin susah buat ngumpul bareng. Coz sekarang keluarga kami terpisah-pisah, bonyok saya di Bandung, saya di Surabaya, dan adek saya di Bogor.

Kami sholat Ied di Kuta. Ada mesjid kecil di sana yang kebetulan ngadain sholat Ied, tapi ternyata penuh juga sama jemaah yang rerata juga turis. Ngeliat jemaah sholat ini lucu juga. Karena bau-baunya turis, maka mukena yang dipake pun macem-macem, warna-warni. Sekarang mukena Bali lagi nge-booming ya, dengan warna dasar yang nggak melulu putih, dan dikasih aksen lukisan kembang segede-gede gaban. Jemaah yang bukan penduduk asli pun bisa dikenalin dari model mukena Bali-nya, warnanya ngejreng, dan kayaknya sih belom dicuci, hahaha..

Sebetulnya di awal sebelum sholat Ied, khotib-nya udah ingetin, nanti habis sholat jangan langsung capcus dulu, tapi dengerin khotbahnya dulu. Dan jemaahnya sih awal-awalnya nurut. Tapi isi khotbahnya memang kayaknya nggak membumi, isu yang diomongin udah basi gitu deh (tahu kan, soal anak yang melawan ortu yang fasis, orang rejeki cukup yang ogah sedekah ke orang miskin, dan beberapa hal lain). Akibatnya jemaahnya pun gelisah, celingak-celinguk kiri-kanan, dan akhirnya nekat cabut dari mesjid. Sang khotib gondok, coz jemaah bubar sampek separuhnya padahal khotbah baru jalan 10 menit. Maka khotib pun menghentikan khotbahnya, sembari nyindir jemaah-jemaah yang capcus duluan dalam doanya, “Ya Allah, semoga jemaah yang pulang duluan diampuni dosanya..”

Jemaah yang tersisa di mesjid pun malah terkikik geli.

Saya dan keluarga pulang ke hotel, lalu sungkem sama bonyok di kamar. Terus kami sarapan di restorannya hotel dan kabur ke Amlapura buat liatin istananya raja Bali di sana.

Selamat Lebaran, jemaah Georgetterox semuanya. Mohon maaf lahir batin ya 🙂

http://georgetterox.blogspot.com

http://laurentina.wordpress.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

6 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *