Masa Depan IPK Bontot

Beberapa hari yang lalu saya dikirimin kabar hasil IPK adek saya yang kuliah arsitek. Nilainya bagus, rata-rata 3. Kepadanya saya bilang nilainya bagus. Saya yakin dia akan gampang dapet pekerjaan kalau sudah lulus nanti.

Jujur aja, saya cuman berusaha terdengar menyenangkan.
Anak-anak yang lagi belajar S1 seringkali mendedikasikan waktunya untuk ngejar-ngejar IPK bagus. Sepertinya mereka bangga sekali kalau bisa lulus cum laude.
Yang saya penasaran, mereka mau mengejar kebanggaan IPK itu buat siapa? Buat orang tua mereka? Atau buat diri mereka sendiri? Atau buat orang lain?
Kalau buat orang tua, sepertinya wajar, soalnya kan orang tuanya yang bayarin kuliahnya. Tapi kalau buat diri mereka sendiri? Mungkin kepuasan akan terbit, tapi saya nggak yakin rasa puas itu akan permanen. Ketika mereka sudah menginjak lapangan pekerjaan, dengan segera kepuasan itu akan hilang karena ternyata IPK tidak mampu membereskan masalah-masalah baru mereka, seperti katakanlah, menghadapi klien yang sulit, boss yang pemaksa, dan sejawat yang tukang nikam dari belakang.
Karena pada saat nanti berurusan dengan klien, dalam bidang pekerjaan apapun, nggak ada itu klien nanya, “Mas, dulu waktu kuliah IPK-nya berapa?”
Waktu melamar pekerjaan atau promosi, (calon) boss nanti nanyanya pasti, “Sebelum ini pengalaman kerja di mana?” Bukan tanya IPK berapa.
Apa lagi kalau mau ketemu calon suami/istri, nggak ada itu calon mertua nanya IPK berapa. Saya aja dulu waktu ditanyain calon mertua yang kini jadi mertua saya sekarang, yang pertama kali ditanyain adalah, “Bisa bahasa Jawa?”
Karena saya kelamaan tinggal di Bandung dan sepertinya mata saya sipit, wkwkwkwk..
Kalau menurut saya sih, mereka yang berhasil bertahan hidup adalah mereka yang selama ini berhasil menjual, terutama menjual kepintaran otak mereka. Kepintaran otak mereka itu yang bisa meliputi macam-macam, misalnya kepintaran memecahkan masalah berdasarkan rumus-rumus logika, kepintaran merayu orang, sampai kepintaran memanipulasi produk yang biasa-biasa aja menjadi produk yang nampak luar biasa. Peran IPK dalam kepintaran otak ini, terus terang aja, tidak seberapa besar. Bagaimanapun IPK itu hanya sederetan angka, apalagi kalau angka itu tidak mengandung pelajaran spiritual.
Jangan sedih, mahasiswa-mahasiswa IPK nasakom (nasib satu koma). Mungkin kalian tidak ditakdirkan untuk bekerja di perusahaan bagus. Tapi bisa jadi, kalian ditakdirkan untuk bikin usaha sendiri dan jadi boss untuk banyak orang.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

16 comments

  1. zach flazz says:

    sependapat Mbak. yang terpenting adalah marketing koq ya. kalo para generasi bisa mengemas jualannya dengan kualitas yang baik, saya yakin nasib yang ber-IPK 0,.. sekalipun, bakalan mampu survive, bahkan menggebrak.

  2. paulasuseno says:

    Bener banget tuh, IPK ada sih ngaruh dikit kalo untuk fresh graduate yang ngelamar kerja. Asal ga jeblok2 banget, itu IPK yang non cum laude bisa ditolerir kalo interviewnya bagus. Kalo udah kerja setaon dan bagus, nah itu IPK ga ngefek ke kerjaan selanjutnya hehehe

  3. IPK ngaruh kalo mau daftar beasiswa buat ngelanjutin pendidikan. kalo mau wirausaha trus ngelanjutin kuliah pake biaya sendiri mah ya IPK pas2an juga gapapa.

    dan yang agak aneh, pas kerja, temen2 saya yang IPK nya lebih kecil kadang malah lebih pinter dibanding yang IPK nya lebih gede.

    1. Hoo..terima kasih buat pandangannya.
      Menurut saya, teman-teman yang IPK-nya lebih kecil itu diimbangi oleh kemampuan menjual seperti yang saya tulis di atas. Makanya jatuhnya mereka lebih pinter.
      Dan kebetulan teman yang IPK-nya lebih gede belum punya kemampuan menjual itu. Moga-moga kemampuan menjual itu bisa dilatih ya.

  4. Menurut saya IPK itu cuma kebanggaan sesaat di masa kuliah bu Dokter. Mirip seperti NEM di masa SD/SMP/SMA. Eh, dan juga pendapatan/gaji di masa kerja nantinya.

    Kenapa ya? Mungkin karena di masa-masa tersebut kita berkompetisi dan menjadikan sesuatu sebagai tolak ukurnya, yakni IPK, NEM, atau pendapatan/gaji.

    Tapi ada baiknya juga mahasiswa itu terpacu untuk meningkatkan IPK. Setidaknya, mereka jadi tergugah untuk rajin belajar. Hehehe.

  5. Arman says:

    Yah selain buat kepuasan ortu dan diri sendiri, kalo pas nyari kerjaan yg emang requirement nya untuk fresh graduate, ipk pengaruh kok.

    Dulu gw kan kuliah accounting, kalo mau apply jd junior auditor, mereka liat ipk. Kalo ipk nya gak bagus, gak bakal dipanggil Test.

    Tp emang untuk kerjaan2 selanjutnya ya pengalaman yg diliat.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *