Wajib (Baju) Pramuka

Pada suatu hari ketika umur saya sembilan tahun, wali kelas saya ngumumin di kelas bahwa mulai Sabtu depan semua anak harus pakai baju Pramuka. Bajunya silakan beli sendiri-sendiri.Saya ngomong begitu ke nyokap saya, terus nyokap saya langsung beli seragam Pramuka buat saya di pasar. Sabtu berikutnya saya pakai baju itu ke sekolah.

Ternyata saya malah dipersalahkan sama temen-temen. Alasannya, badge yang ada di bagian dada baju Pramuka saya itu warnanya cokelat. Itu mah buat Pramuka Penggalang, kata temen-temen saya. Kita kan waktu itu masih kelas empat, cocoknya ya bukan Penggalang, tapi Siaga. Dan Siaga itu badge-nya warna ijo, bukan cokelat.

Sumpah, saya nggak tahu apa itu Siaga, apa itu Penggalang.

Si nonik ini jelas nggak peduli apakah baju Pramuka yang dia pakai ini Penggalang atau Siaga. Gambar diambil dari sini
Si nonik ini jelas nggak peduli apakah baju Pramuka yang dia pakai ini Penggalang atau Siaga.

Tapi pokoknya saya adalah satu-satunya murid kelas empat yang badge Pramuka-nya warna cokelat. Dan itu bikin saya jadi nggak pede berat.

Pulang ke rumah, saya bilang ke nyokap bahwa nyokap saya telah membeli “baju yang salah”. Dan saya minta dibeliin baju Pramuka yang baru, yang warnanya ijo. Tentu saja nyokap saya menolak mentah-mentah, hahahahah..
Alasan nyokap saya adalah saya bukan anggota Pramuka sungguhan. Saya cuman murid sekolah yang disuruh pakai seragam Pramuka oleh kepala sekolah, dan pasti kepsek yang malang itu baru dititah oleh kepala dinas pendidikan dan kebudayaan yang terhormat.
Bertahun-tahun kemudian saya menyadari nyokap saya benar. Tapi kan masalahnya adalah waktu itu saya nggak pede pakai baju ber-badge cokelat siyalan itu setiap hari Sabtu sepanjang sisa kelas empat. Dan nunggu sampai naik kelas lima itu lama sekali, hahaha..
(Sekarang saya bingung kenapa waktu itu nyokap saya nggak beli badge ijo terus dijaitin aja di atas badge cokelatnya ya? Kan itu menyelesaikan persoalan)

Sebetulnya sebagai seorang murid, saya waktu itu berharap lebih. Mbok ya hari Sabtu ada pelajaran tambahan gitu, misalnya pelajaran tali-talian. Lumayan kan bisa buat modal cara naliin tali rafia di kardus. Atau pelajaran cara bikin api unggun. Lumayan lho itu buat ngirit tanpa harus beli kompor buat masak. Atau pelajaran sandi morse. Lumayan buat belajar nembak gebetan kalo kita masih malu-malu kucing. Pokoknya banyak banget deh manfaat latihan Pramuka itu.

Tapi ya karena sekolah saya nggak mewajibkan latihan Pramuka buat semua murid, kita nggak dapat pelajaran itu. Yang diwajibin cuman pake seragamnya doang dan hapal yel Pramuka. Yang sampek sekarang juga saya bingung apa manfaatnya pake baju cokelat-cokelat itu. Seragamnya mau dipamerin ke siapa? Ke Pak Presiden? Saya ketemu Soeharto aja nggak pernah..

Alhasil, saya nggak pernah berani nembak gebetan karena saya nggak ngerti sandi morse. Kalo urusan naliin kardus buat kirim paket, saya minta tolong suami aja. Dan saya barbeque-an ya pake alat panggangan hasil kado pernikahan kami, hahahahah..

Tapi kita harus bersyukur lho anak-anak SD diwajibin pake baju Pramuka. Karena yang jelas kena cipratan untungnya adalah para pengusaha toko seragam. Jualan baju Pramuka jelas lebih untung daripada jualan baju Paskibra. Karena anak-anak SD yang ditodong gurunya jadi anggota Paskibra cuman sedikit. Sedangkan anak yang diwajibin pake baju Pramuka? Semuanya.

Apalagi sekarang banyak ibu nggak bisa ngejait. Jadi kalo anaknya naik kelas dan jadi selevel Penggalang dan terpaksa beli badge yang baru, mungkin si ibu lebih milih beli seragam baru. Tinggal pengusaha toko seragamnya yang kipas-kipas.

Kok saya jadi pingin bisnis baju Pramuka yah? Hihihi..

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

6 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *