Digondokin Test Pack

Komplen pasien itu sama aja biarpun orangnya beda-beda. Bingung apakah mereka hamil atau enggak, coz mereka ngakunya telat mens. Biasanya untuk meredakan kebingungan, saya suruh test pack ulang. Kalo disuruh gitu, mereka selalu protes karena toh merk test pack yang mereka pakai itu sama. Mereka ke dokter berharap diperiksain yang lebih canggih, minimal pakai test pack yang lebih mahal. Saya sendiri heran, memangnya saya ini pengusaha supermarket alat test pack?

Sampai kemudian tiba saatnya saya telat mens. Mulailah saya masuk ke fase itu, fase galau antara bingung apakah saya hamil atau enggak. Saya nggak merasa siap jadi ibu, tapi saya menginginkannya. Sementara itu saya takut kalau alat test pack-nya kebetulan KW sehingga saya mengira saya hamil padahal sebetulnya enggak. Saya sudah kapok berulang-ulang liat muka pasien yang gondok setelah saya beri tahu mereka bahwa mereka sebenarnya mengidap blighted ova. Nggak ada satu pun cewek yang seneng diumumkan bahwa sebenarnya mereka bukan akan punya anak, karena alat test pack itu positif jika ada blighted ova-nya.

Nggak ada blighted ova yang bertahan setelah delapan minggu. Dan alat test pack itu betul-betul tidak positif palsu kalau pemakainya sudah nggak mens selama delapan minggu. Itu yang saya tahu sebagai dokter.

Jadi ketika saya mendapati diri saya telat tiga minggu, saya setengah mati galau mikirin apakah saya hamil atau cuman blighted ova yang nantinya bakalan gugur sendiri.

Tapi my hunk terus-menerus curiga saya hamil, apalagi semenjak saya ngeyel minta dibeliin merk mentega yang rada mahalan. Padahal biasanya saya medit kalau udah urusan belanja. Dos-q terus-terusan ngomporin saya buat beli test pack. Sementara saya, lantaran takut gondok, keukeuh mau nunggu sampai telat sebulan.

Akhirnya karena nggak tahan dikomporin, saya beli test pack juga. Saya beli OneMed, merk test pack yang sangat murah. Malah lebih murah daripada naik bemo dari Keputih ke KarangMenjangan. Soalnya batin saya, kalau OneMed beneran ngumumin saya positif, berarti saya memang hamil. Tapi kalau OneMed ini KW padahal saya hamil, itu toh bakalan terbukti kalau saya tetep nggak mens pada minggu kedelapan. Ruwet juga pikiran saya.

Maka saya pipis di kamar mandi. Kencingnya saya tampung pakai gelas plastik bekas. OneMed-nya saya cemplungin ke dalem. Tiga menit terlama dalam hidup saya habis gara-gara saya melototin alat itu menunggu garis nongol.

Janjinya di bungkusnya, kalau garis merahnya ada satu, negatif. Garis merahnya dua, positif. Saya nunggu lima menit. 10 menit. 15 menit. Garisnya nggak nongol-nongol satu pun!

Apakah alat ini rusak?

Saya sebel. Mentang-mentang saya bayarnya nggak sampek tiga ribu perak, terus alat ini nggak bisa nunjukin saya ini positif atau negatif? Saya juga bingung apakah sebaiknya saya mau protes ke apoteknya. “Alat test pack yang Anda jual nampaknya palsu karena nggak ada garis merahnya satu pun!”

Karena jengkel, saya angkat alat itu dari dalam kencing, terus saya jemur. Maksud hati mau saya foto terus saya upload ke Path dan bilang “I don’t wanna use this brand anymore.”

Lalu saya tinggal dan saya masuk kamar.

Beberapa menit kemudian, my hunk ngeyel kepingin ngepel kamar. Coz dos-q baru nggak sengaja nendang kipas angin dan sekarang debunya berhamburan ke mana-mana.

Saya bilang, saya aja yang ngepel, coz takut kalau dos-q yang ngepel nanti obat pelnya terlalu kental dan lantainya nggak cepet kering. Tapi dos-q tetep maksa mau ngepel sendiri. Saya akhirnya dengan malas balik ke kamar mandi untuk meracik obat pel.

Tidak sengaja saya melirik OneMed yang saya jemur di pojok kamar mandi. Lalu jantung saya seperti mau copot.

Di OneMed itu, garisnya.. ada.. dua.

http://georgetterox.blogspot.com

http://laurentina.wordpress.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

21 comments

    1. "Tahan"? Hihihi..

      Sebenarnya waktu itu aku udah mikir, "Terus kalo hamil, kenapa?"
      Aku mikir, ya nggak pa-pa juga sih.

      Terus kepikir yang lain juga, "Tapi kalo nggak hamil? Dan nggak mens-mens juga? Berarti lu stress dong? Berarti lu nggak beres dong?"

      Dan saat itu juga aku langsung beli test pack, hahahah..

  1. warm says:

    wah, selamat mbak!
    biasanya nyobanya kan pas pagi hari?

    Dan eh, tinggalnya di Keputih? Saya 2 minggu kmaren mampir ke karangmenjangan, tau gitu mampir bertamu hehe

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *