Paduan Suara Mewek di Mesjid

Sepanjang sholat Id di mesjid hari ini, saya denger ada sedikitnya tiga anak nangis. Sebetulnya saya kepo pingin cari sumber tangisan, tetapi saya kan nggak bisa noleh-noleh lantaran saya juga lagi sholat Id. Kalau dari suaranya sih kayaknya yang nangis itu umurnya mungkin satu sampai tiga tahun, pokoknya sudah bukan bayi lagi.

Nangisnya kompak banget, sampai-sampai saya mikir mestinya mereka bikin paduan suara aja. Kalau direkam bisa jadi album, barangkali laku buat dijual di rumah-rumah duka cita.

Anehnya, begitu sholat Idnya selesai, tangisannya berhenti. Barangkali mereka berhenti nangis karena mengira emak mereka nggak nyuekin mereka lagi.

Seandainya saya dan janin ini sehat wal afiat, insya Allah tahun ini adalah tahun terakhir saya sholat Id sendirian (sebetulnya nggak sendirian, saya sholat bareng nyokap dan asisten).

Mungkin tahun depan saya terpaksa nggak sholat Id karena semestinya anak saya udah lahir dan saya lagi blingsatan nyusuin dua jam sekali. Sepertinya ide membawa buaian ke mesjid terlampau ribet. Dengan perkiraan saya baru bisa ngajarin dia supaya jangan rewel kalau saya lagi sholat pada waktu umurnya dua tahun, berarti paling cepet baru dua tahun lagi saya sholat Id.

Tapi kalau saya salah perkiraan dan saya terlalu optimis, berarti dia akan jadi anggota paduan suara mewek di mesjid. Yang baru berhenti nangis kalau saya berhenti sholat Id.

Saya selalu penasaran gimana cara ibu-ibu ngajarin balita-balita mereka ke mesjid. Bahkan saya juga penasaran bagaimana teman-teman saya ngajarin anak-anak mereka supaya nggak rewel waktu dibawa nyokap mereka ke kuil, ke gereja, ke pura. Bukankah tangisan bayi bisa mengganggu kekhusyukan ibadah?

Mungkin suatu hari nanti, ke si bayi, saya akan bilang, “Nak, jangan nangis ya kalau Mama lagi sholat. Mama cuman mau ngomong sama Tuhan sebentar, bukan nyuekin kamu. Nanti habis Mama sholat, kita main-main lagi ya, Nak..”

http://georgetterox.blogspot.com

http://laurentina.wordpress.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

13 comments

  1. M Ramdhani says:

    Anakku mbak, dari umur kurg dari 2 thn sdh diajak ke masjid saat sholat Id. Meskipun mamanya ga bisa sholah krn jagain tuh anak tapi setidaknya itu salahsatu cara pengenalan aktifitas agamanya semenjak dini

  2. harusnya sih sebagai ibu tau ya apakah anaknya rewel atau gak kalau di ajak ke masjid. waktu pascal sih anteng jadi aku ajak. nah Alvin baru bisa aku ajak setelah dia sekolah. gak enak juga kalau mengganggu yang sedang sholat

  3. ecchan says:

    mungkin si anak tidak terbiasa melihat ortunya sholat. makanya nangis gak karuan.. Insya Allah jika sini ngasih pengertian, si anak ngerti kok. dan jangan lupa, sholat didepan si bayi itu biar dia tau kalo ibunya bukan sedang nyuekin dia.. bayi itu pinter2 lho, vic 😉

    1. Nah, itu aku agak bingung. Perasaan ada ajarannya jangan sholat di depan manusia supaya konsentrasi nggak sampai terpecah karena melihat manusia itu, lha sekarang bagaimana dengan sholat di depan bayi?

  4. Waktu itu pernah saya salat Tarawih, ada ibu-ibu dateng sama anaknya, mungkin usia 2-3 tahun gitu. Si Ibu itu bawa tas guede. Usut punya usut bawaan Ibu itu nggak cuma mukena sama sajadah doang, tapi ada sebuah kasur kecil, bantal, guling, sama dot bayi, dll. Ternyata sambil si Ibu tarawih, itu kasur digelar di sebelah sajadah, buat bobok si anak. Iya sih si anak jadi nggak rewel, tapi itu membikin jumlah shaf jamaah perempuan berkurang, bikin kasian liat anaknya, dll.

    1. Oh, saya pernah lihat kasus serupa di sebuah mesjid di Palestina.
      Jadi waktu itu baru ada pengeboman di Palestina dan korbannya seorang anak kecil yang terluka parah. Sang anak harus dirawat di rumah sakit dan diinfus.
      Suatu hari Jumat, di hall rumah sakit itu diadakan sholat Jumat. Si pasien anak itu, yang kebetulan masih bisa berjalan meskipun harus diinfus, pergi dari kamarnya dan menenteng tiang infusnya, lalu ikut sholat Jumat.
      Dia sengaja ambil shaf paling pinggir, supaya tiang infusnya tidak sampai menyita jatah shaf jamaah lain.

      Saking kepinginnya anak ini sholat Jumat 🙂

      Saya rasa, kalau seorang ibu ingin membawa anaknya sholat di mesjid dan harus membawa tas gembolan yang banyak untuk anaknya, ibu bisa mencontoh si anak Palestina tadi untuk ambil shaf paling pinggir, supaya barang bawaannya nggak sampai menyita shaf jamaah lainnya. 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *