Sudah Natal Duluan

Natal masih 12 hari lagi, tapi saya udah dapet hadiahnya duluan.

My hunk kepingin stapler. Tahu stapler kan ya? Stapler itu jepretan. Spesifiknya dos-q kepingin jepretan yang ukurannya gede, sedangkan di rumah kami adanya jepretan yang kecil-kecil. Minggu lalu kami ke Gr*m*dia, nemu jepretan yang gede, tapi my hunk nggak suka harganya. Jadi tadi pagi dos-q ngajakin saya ke Togamas beli jepretan besar. Biasanya harga-harga stationery di Togamas lebih murah.

“Mmmh..oke. Kebetulan aku juga lagi kepingin beli Ryan Filbert,” jawab saya. Akhir-akhir ini saya baru denger Ryan Filbert baru ngerilis buku lagi. (Oh ya, saya sudah punya buku-bukunya Ryan di rumah dan saya sudah baca ulang buku-buku itu masing-masing berkali-kali dalam setahun ini.)

“Tuuh kan, kamu beli buku lagi,” keluh my hunk.
Hihihi..saya memang doyan beli buku. Saya bahkan lebih seneng beli buku daripada beli baju.

“Lho, kenapa?” tanya saya heran.

My hunk membenamkan mukanya di perut saya, tempat anak saya lagi ngumpet. “Mama mau beli buku lagi tuh,” gumamnya, kayak dos-q lagi mengadu ke janin berumur tiga bulan. “Kalau Mama beli buku terus, lama-lama Mama jadi pinter. Kalau Mama pinter, kan Papa jadi bego..”

(Janin) saya ketawa terbahak-bahak.

***
Akhirnya kami pergi ke Togamas pagi ini. Waktu kami masuk ke gerbang parkir, saya bilang ke my hunk, “Kamu ke daerah jepretan aja, aku mau cari Ryan Filbert.”

My hunk oke-oke aja.

Pas di lapangan parkir, ada banner segede-gede gaban, ngiklanin buku barunya Rhenald Kasali, judulnya “Self Driving”. “Whoaaa!” jerit saya.

Saya juga penggemarnya Rhenald Kasali. Dan tadi pagi dos-q mengucap terima kasih ke seorang follower-nya yang menyelamatinya atas buku barunya si profesor itu yang berjudul Self Driving. Dan sekarang bukunya ada di kota saya!

Alhasil masuk ke toko pun mata saya langsung jelalatan cari Ryan dan Kasali. Nggak susah nemunya, coz buku-buku mereka masih bertengger di rak New Release dan rak Best Seller.

Persoalannya, dasar saya punya mata keranjang, di sebelah buku-buku mereka ada buku yang lain. Salah satunya “Media Darling a la Jokowi”, buku besutannya Retno Wulandari, yang kemaren baru diposting oleh temen saya Wiwik Woeryanti. Wah, kebetulan nih, saya lagi antusias sama Jokowi, coz saya kepengen nyontek caranya merayu pedagang pasar yang bikin macet di Solo supaya mau pindah, dan caranya merayu penduduk bantaran Sungai Ciliwung yang kumuh supaya mau pindah ke rumah susun.

Tiga buku di tangan saya, dan saya nggak mau ambil tas plastik belanjanya Togamas. Tapi pramuniaganya malah ngedeketin saya dan kasih saya tas plastik itu. Siyalan nih pramuniaga, gw sengaja nggak pake tas belanja supaya nggak tergoda belanja banyak-banyak! *sambil meraup Investing Guide-nya Bambang Muliyadi di sebelah tumpukan bukunya Ryan* *toyor diri sendiri*

Di sebelahnya tumpukannya Muliyadi, ada bukunya JS Khairen, judulnya “30 Paspor di Kelas Sang Profesor”. Hadeeuh..saya tahu dongeng beken itu, mahasiswa-mahasiswanya Kasali yang tugas kuliahnya adalah disuruh pergi ke luar negeri, ke negara manapun yang nggak bisa bahasa Melayu. Ih, seandainya saya dulu nggak keracunan doktrin buat jadi dokter, saya pengeen banget jadi mahasiswanya Pak Kasali. Sungguh! Mau orangnya tukang mbentak-mbentak pun, saya rela diajar sama dos-q!
(Tapi si Bapak ngajar di Depok dan saya malah pindah ke timur. Jatinangor itu di sebelah timur dan Surabaya itu di Jawa Timur!)

Saya memalingkan muka dari bukunya Khairen. Tidak, tidak! Empat buku di tas sudah cukup!

My hunk dateng dan nyodorin jepretan-jepretan temuannya. Lalu saya masukin ke tas. Si my hunk bukannya ngajak pulang, malah sweeping rak “best seller”. Terus..apa yang dia lakukan? Dia ngambil “7 Keajaiban Rejeki”-nya Ippho Santosa, terus masukin ke tas!

“Ayo pulang,” ajak saya. “Tempat ini beracun.”

My hunk oke. Lalu kita pun berbalik arah ke kasir. Dan sambil jalan, tangan saya… Beneran deh, ini bukan disuruh otak saya lho, tangan saya ngambil “30 Paspor”-nya Khairen!

Saya pasang muka sendu di depan kasir, sementara kasirnya menghitung semua belanjaan kami. Mengapa, oh mengapa, saya selalu mengeluh saban kali mau beli saos wasabi di supermarket yang harganya sampai puluhan ribu perak, tapi kalau beli buku begitu enteng kayak beli kacang di pinggir jalan.

“Bu, bukunya ada yang diskon 25% ya, ada juga yang diskon 22,5%. Diskonnya beda-beda,” kata kasirnya.

Saya mengangguk-angguk. Alhamdulillah, saya mbatin. Inilah sebabnya mengapa saya sangat suka Desember. Desember ini kan memang window dressing, alias musimnya pengusaha kepingin ngebagus-bagusin laporan keuangan. Jadi mereka berlomba-lomba ngencengin sales, salah satunya dengan bikin diskon tumben-tumbenan.

Kasir: “Bu, Ibu dapet undian Natal ya. Undiannya ambil di meja sebelah sana.”

Eh? Saya mendongak. Apa? Saya dapet hadiah?
Saya: “Batas undiannya sampai kapan?”

Kasir: “Akhir bulan ini.”
Saya: “Kalo mau dapet undian, harus struk minimal berapa?”
Kasir: “Rp 300k.”
Saya: “Belanjaan saya berapa?”
Kasir: “Rp 301k.”

Saya bisa denger anak saya ketawa di dalam sana. Padahal ke sini tadinya cuman mau beli jepretan! Kok malah jadi dapet hadiah?

Selesai bayar di kasir, kita ke meja lainnya. Di sana ada pohon Natal yang digantungin kaos-kaos kaki gitu deh. Di dalem kaosnya ada kertas-kertas berisi nomer undian.

Saya berusaha cari-cari yang kaosnya nampak gede, tapi sepertinya semua kaos kaki sama aja.

Akhirnya saya ambil kaos kaki warna ijo yang ada pitanya, ternyata di dalemnya saya dapet nomer undian 22.

Sang pramuniaga pun blingsatan cari kado nomer 22. Kado-kadonya ya sudah ada di bawah pohon itu.

Ternyata..kado di bawah pohon itu banyak banget, mungkin ada ratusan gitu deh. Masing-masing kadonya udah dinomerin. Tapi..kadonya kayaknya ditaruh secara random gitu, jadi si pramuniaga terpaksa kebingungan ngeliatin nomer kadonya satu-satu.

Saya kasihan, soalnya kayaknya susah banget nyari kado nomer 22. Saya bilang, “Mbak, ngga pa-pa deh, saya ambil nomer lain lagi aja..”

“Nggh..ada kok, Mbak,” tolak pramuniaganya sambil tetep merangkak di bawah pohon nyari kado nomer 22.

Akhirnya karena kasihan lihat dua pramuniaga berlutut-lutut di bawah pohon cemara plastik, saya ikutan nyari dong, hahaha.. Dan malah saya sendiri yang nemu kadonya, di antara daun cemaranya. Fiuuh!

***

My hunk cengar-cengir nemu jepretan. Saya pulang sambil bawa buku diskonan enam biji. Duit di dompet udah minim, dan ini bahkan belom tanggal 15. Dapet hadiah Natal. We are so rich!

Thank you, Petra Togamas. I love year-end sale!

http://georgetterox.blogspot.com

http://laurentina.wordpress.com

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

11 comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *