Bepergian Cantik dalam Sehari

Saya mau cerita pengalaman saya kemaren mondar-mandir naik pesawat dalam sehari cuman demi menghadiri kondangan. Kalau inget ini, saya masih aja ketawa geli coz saya masih belom percaya bahwa ternyata saya bisa melakukannya. Mondar-mandir naik pesawat dalam sehari, macam menteri aja.

Sepupu my hunk menikah kemaren, di Jakarta. Saya dan my hunk diundang. Mertua saya, yang tinggal bareng saya di Surabaya, diundang juga. Semula saya mengira mertua saya bakalan pergi ke Jakarta dan nginep barang semalam demi kondangan itu, tapi ternyata ayah mertua saya malah suruh saya pesen pesawat pagi dan pulang pake pesawat sore hari itu juga. Prinsipnya Ayah, biar nggak diribetin dengan urusan cari penginepan dan urusan transpor dalam kota.

Resepsi pernikahan itu digelar di Menara 165 di kawasan Cilandak jam sebelas siang. Akadnya pagi itu juga. Ayah minta saya ngatur supaya kami dateng sepagi mungkin di tempat kejadian perkara, supaya Ayah punya lebih banyak waktu buat ngobrol-ngobrol sama sanak sodaranya yang di Jakarta itu.

Setelah ngobrak-abrik jadwal penerbangan, saya pun dapet empat kursi pesawat Air Asia dari Sidoarjo yang berangkat jam 5.30 pagi. Jadwal yang bikin saya rada ribet dikit coz saya merasa kepagian. Sebetulnya kalau cuman pergi backpacking sih saya nggak seribet ini, tapi ini kan mau kondangan, bo’.. Saya rada nggak pede kalau mau ke kondangan tapi nggak dandan, hihihi.. Lha kalau pesawatnya berangkat dari Sidoarjo jam 5.30, lantas saya kudu make-up-an dari jam berapa?

(Kudu belajar dari ibu-ibu menteri yang kudu buka seremoni jam delapan pagi di Pekanbaru, padahal baru berangkat dari Jakarta subuh-subuh. Rambutnya disasak dari jam berapa?)
(Halah, ngapain dandan heboh? Emangnya dirimu yang jadi penganten, Vic?)

Maka terjadilah pada pagi itu saya bangun jam dua, mandi cepet-cepet dan mulai ngeroll rambut. Sebetulnya dandan itu cepet, tapi yang bikin lama itu ngegulung rambutnya. Untung banget sekarang rambut saya pendek, jadi natanya gampang. Kalau rambut saya masih sepanjang yang dulu, barangkali saya mesti bangun dari jam 12 malem coz rambutnya kudu dicepol.
(Mungkin lain kali saya perlu kursus tata rambut. Targetnya adalah bisa updo rambut sendiri tanpa bergantung pada salon. Tidak ada penata rambut gila yang mau dipanggil ke rumah pada jam dua pagi hanya demi nyasak rambut orang.)

Hubungan my hunk dengan sang penganten ternyata nggak terlalu deket, sehingga kita nggak didaulat buat pake kostum kebaya-beskapan. Haa..bagus! Untuk kondangan ini saya cuman mencomot gaun aja dari lemari plus high heels, cukup deh buat naik turun tangga pesawat. My hunk juga cuman pake batik doang. Bawaan pun nggak ribet, saya cuman ngempit clutch yang isinya cuman dikit. Cuman bawa KTP, demi identifikasi penumpang kalo naik pesawat. Bawa duit sedikit, jaga-jaga siapa tahu di jalan kepingin beli minum. Bawa kipas, soalnya siapa tahu kepanasan di kondangan. Dan HP untuk membunuh waktu. Dan bawa boarding pass untuk empat orang (boarding pass-nya udah saya cetak pake web check in). Oh ya, sama bawa bedak dan lipstik buat touch-up! Hihihi.

Si my hunk malah bawa tas yang lebih gede. Nggak gede-gede amat sih, tapi seukuran tablet gitu. Tujuannya cuman demi nyimpen mukena saya, coz mukena saya kan kegedean kalau dimasukin ke clutch. Kalau nggak bawain mukena saya, kayaknya si my hunk nggak akan bawa tas deh.. *cium pipi suami yang selalu berusaha supaya saya tetep bisa sholat*
(Dasar ge-er, dia kan bawa tas supaya bisa nyimpen powerbank-nya, Vic. Hari gini siapa yang bisa ninggalin rumah berjam-jam tanpa powerbank?)

Kami berempat berangkat dari rumah jam 3.30 pagi. Jalanan Surabaya segitu lengangnya sehingga jam empat pun udah sampek di bandara, padahal rumah kita jauh banget dari bandara. Setelah bayar airport tax pun masih sempat sholat subuh di bandara, dan ngisi perut di warung burger. Dan boarding dengan nyaman!

Saya tidur sepanjang perjalanan, thanks to bulu mata palsu yang setebel-tebel gaban (please cek cara saya pasang bulu mata palsu di sini).

Kita tiba di bandara Cengkareng Jakarta jam tujuh pagi, dan langsung nyomot taksi. Berbekal peta dari undangan, plus Google Maps di HP, saya suruh supirnya bawa kita ke Cilandak. Kok ya hebat bener Jakarta jam segini nggak macet, dan ternyata kita malah mendarat di TKP jam delapan pagi. Persis sebelum akad nikahnya dimulai! Ayah mertua saya sumringah.
Pestanya meriah, pengantennya cakep, makanannya enak. Ayah mertua saya kelihatan senang dan menyapa sodara-sodaranya di sana-sini, kelihatannya seperti reuni kecil-kecilan. Beberapa dari mereka nyapa saya, curious lihat perut saya yang besar, dan sibuk main tebak-tebakan. Sebagian nebak bahwa anak saya kayaknya bakalan cewek deh, soalnya mereka merasa saya kelihatan cantik (mesem-mesem ge-er..) Tapi sebagian lagi bilang kayaknya anak saya bakalan cowok, soalnya perut saya gede.. (bukan cara menebak yang akurat, apalagi di pesta yang penuh dengan makanan enak, dan mulut saya tidak pernah berhenti mengunyah)

Kita ninggalin Menara jam dua siang, ambil taksi menuju Bandara Halim. Lagi-lagi Jakarta bersahabat dengan kita kemaren, coz tanpa macet yang bermakna, perjalanan cukup sejam aja. Saya jadi agak nyesel karena pesawat Citilink yang saya pesen itu dijadwalin jam 5.30 sore. Tahu gitu saya ambil pesawat yang jam 4.30 aja, biar nggak kelamaan nungguin pesawatnya. Tapi ayah mertua saya nampak sangat menikmati perjalanan, dos-q mondar-mandir menginspeksi tiap kantin di bandara yang nampak kalah berisik ketimbang Cengkareng ini.

Dan cuaca cerah, semua pesawat yang ngangkut kita hari ini nggak ada yang delay. Kita tiba di bandara Sidoarjo jam 6.30 malem, hanya tinggal satu jam menuju rumah.

Waktu saya bersihin sisa-sisa make-up saya, saya masih belum percaya bahwa seharian ini saya ada di Jakarta, bukan baru menghadiri pesta di ballroom entah mana di Surabaya.

Alhamdulillah, makasih sudah dikasih rejeki ini, ya Tuhan..

Sebagian orang berpikir bahwa menghadiri kondangan itu ribet.
Sebagian orang berpikir bahwa keribetan akan meningkat bila lokasi kondangan ada di luar kota.
Sebagian orang berpikir bahwa peningkatan keribetannya lebih tinggi lagi jika untuk menghadirinya harus melibatkan pesawat terbang.
Tapi orang lupa bahwa sumber terbesar keribetan itu, sering kali berasal dari dirinya sendiri.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

13 comments

  1. galihsatria says:

    Hehehe, jadi ingat kondangan di Surabaya tempo hari. Berangkat pagi-pagi naik mobil ke Cengkareng, parkir di sono, mendarat di Juanda langsung naik bis Damri ke Bungurasih terus naik bus kota ke Joyoboyo. Ganti baju di masjid. Sore sudah di Juanda lagi. Abis maghrib sudah maem bareng lagi di rumah sama anak isteri.

  2. Arman says:

    emang kadang (asal gak sampe kecapean dan gak ada acara lain) lebih hemat kalo langsung pulang pergi kayak gitu ya jadi gak perlu keluar dana lebih banyak buat hotel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *