Berlindung dari Ruam Popok

Saya empet banget sama yang namanya ruam popok.

Saya kasihan banget sama bayi-bayi yang kena ruam popok. Bokong yang tergores-gores karena kulit yang masih terlalu tipis, dan mereka nggak bisa protes apapun selain nangis karena mereka memang belom bisa ngomong. Dan iritasi kulit bokong itu makin menjadi-jadi saban kali mereka pup. Adeeuuhh..kesiyan. Terus gimana, mosok mereka harus nggak pup dulu sampek ruamnya ilang?

Karena ngeri sama ruam popok, Fidel saya pakein popok kain. Saya jaraang banget pake popok sekali pake (pospak) yang merknya P*mp*rs itu, kecuali kalau lagi tidur di malem hari atau lagi jalan-jalan keluar rumah.

Sekarang Fidel sudah mulai besar, bisa pake clodi, alhamdulillah. Dulu pas dia baru-baru lahir, clodi apapun masih kegedean di bokongnya, sehingga dos-q baru bisa pake popok kain segiempat doang. Saban hari praktis saya kudu gantiin popok kainnya saban dua jam. Gempor nyetrikanya, boo’!

Lantaran ngeri ini juga, saya pun selalu waspada saban kali Fidel buang air. Begitu dia nangis dikit-dikit aja, saya langsung ngernyit dan ngintip popoknya. Ada pup dikit aja, langsung saya ganti. Dan karena sekarang Fidel baru umur dua bulan, dos-q masih pup enam kali sehari, jadi ya lumayan sering clodinya saya ganti. Bayangin kalau saya milih pake pospak, bisa bangkrut duit saya kalau ganti pospak tiap empat jam.

Alhamdulillah, lantaran keparnoan ini, Fidel nggak kena ruam popok. Amit-amit deh jangan sampek. Temen saya ada yang anaknya kena ruam popok. Dos-q sampek ganti merk pospak gegara dos-q pikir anaknya nggak cocok sama merk pospak itu. Kebetulan juga emaknya rada males pake popok kain. Saya nggak nyalahin seleranya sih, karena saya ngerti clodi itu benda yang cukup tebal untuk dijemur dan rumah mereka rada defisit area jemuran.

Nyokap saya suruh saya olesin bokongnya Fidel pake krim bokong saban kali Fidel abis buang air. Semula saya lebih seneng pukpukin bokongnya pake bedak aja, coz lebih cepet daripada ngolesin krim. Tapi terus kakak saya denger-denger kalau rutinitas ngebubuhin bedak di kawasan selangkangan bisa bikin kanker, jadi saya berhenti pakein bedak. Selanjutnya saya pakein krim dong. Nah, suatu hari kami lagi jalan-jalan, dan Fidel kayaknya masuk angin lantaran kelamaan piknik seharian. Dia mencret, dan bekas mencretnya lengket di bokongnya yang licin karena pake krim. Euww..rese bangeet! Semenjak itu saya nggak pakein dia apapun kalau abis buang air. Saya bakalan gini terus sampek saya nemu bukti ilmiah bahwa bedak atau krim atau saos apapun memang berguna buat mencegah ruam popok.

Tadi sore my hunk jalan sama temennya. My hunk jemput temennya di rumahnya. Si temen bawa kantong kresek penuh popok bekas anaknya, dos-q bawa masuk mobil. Di tengah jalan, mereka lewat sebuah sungai. Si temen minta stop bentar, terus dos-q buang itu kantong kresek ke sungai yang ngalir.

My hunk bingung kenapa temennya buang sampah ke sungai. Ternyata kata temennya, dia disuruh mertuanya buang popok itu ke sungai, supaya popoknya jadi satu dengan air. Coba kalau dibuang ke tempat sampah, pasti popok-popok itu ujung-ujungnya dibakar orang, karena sampah kan diakhiri dengan dibakar. Nah, kalau popok bekas anaknya itu terbakar, nanti bokong anaknya itu kepanasan.. :p

Mertuanya itu orang Banjar.

Saya denger cerita itu dari my hunk, dan saya nyengir. Mungkin sang mertua sedang berusaha melindungi cucunya dari ruam popok.

Komentar saya, pasti sang temen itu sangat menyayangi mertuanya.. :p

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

11 comments

  1. MeymeyPW says:

    Mertuaku orang jawa jg percaya gitu mbk.. akhirnya disiasati dg nyampur diapersnya dg sampah2 laen di kantong plastik.. untung sih tinggal bareng cm sebulanan.. btw, aku termasuk yg males pake clodi.. hkhkhk

  2. warm says:

    anak saya jg ga dikasih apa2 abis bab, yg penting kan kering, insya Allah aman tuh

    .
    dan itu mertua temenmu yg orang Banjar sungguh…
    jangan2 tetangga saya lagi haha

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *