Lima Kali Ya Ampun

Bokap saya bingung kenapa tagihan kartu HP-nya selalu banyak padahal aktivitas online-nya dikit banget. Nggak kayak saya atau nyokap saya yang paling-paling budget pulsanya seret banget tapi bisa internetan ke sana kemari. Semula nyokap saya mencoba menolong, tapi kartu bokap saya itu Halo, sedangkan nyokap saya baru berpengalaman dengan kartu Simpati dan operator XL doang.Saya komporin bokap saya buat konsul ke kantor Grapari Telkomsel aja, tapi bokap saya ogah option itu. Menurutnya orang-orang operator telpon seluler itu selalu bicara dengan istilah-istilah teknis yang sulit dimengerti oleh kami-kami yang cuma dokter ini. Nungguin adek saya buat jadi “penerjemah” juga nggak mungkin. Bagaimana pun adek saya sudah pergi dari rumah sekarang, jadi tinggallah bonyok saya cuman berdua di rumah dan terperangkap dalam kegaptekan mereka.

Sementara itu, aktivitas internet bokap nyokap semakin meningkat, apalagi semenjak cucu pertama lahir. Dan pengeluaran untuk internet terus meningkat, seiring dengan berkembangnya sinyal 3,5 G di rumah.

Ketika bokap saya ketemu saya kemaren dan mengeluh soal tagihan yang terlalu banyak, saya suruh aja turunin standar paket internetan yang dos-q beli. Siyalnya bokap saya nggak ngerti dos-q pake paket apa. Saya tanya bokap saya abis berapa buat bayar pulsa HP tiap bulannya, jawabannya Rp 200k atau Rp 250k, gitu deh. Dos-q pake kartu Halo. Saya dengernya langsung keselek. Untuk ukuran seorang lansia gaptek, tagihan segitu kebanyakan.

Akhirnya saya ambil HP bokap saya, terus dengan nomer itu saya nelfon ke Customer Care Online-nya Telkomsel. Yang nerima mas-mas bernada suara bijak. Saya bilang kalau saya bicara atas nama bokap saya, bokap saya sudah lansia, dan saya mau tahu paket BB macam apa yang telah menagihi bokap saya Rp 200k tiap bulannya.

Si mas-mas Caroline ngecek tagihan bokap saya, terus bilang bokap saya selama ini pake paket Halo Fit untuk BBM-an. Yang saya tangkep dari penjelasannya, harga paketnya kira-kira Rp 125k. Ya ampun.

Nggak cuma itu. Bokap saya selama ini ternyata juga langganan paket Flash buat data internet. Ya ampun kedua.

Terus bokap saya juga langganan paket nelfonan senilai sekian rupiah. Ya ampun ketiga.

Terus ada juga langganan paket sms-an senilai sekian rupiah. Ya ampun keempat.

Dan ada paket-paket lain yang nggak saya catet saking saya pusing dengernya.

Setelah saya pulih dari kekagetan saya, saya tanya ada nggak paket yang paling murah buat kartu Halo. Si mas-mas Caroline jawab, paket Halo Fit itu udah paling murah buat BBM-an. Saya tanya lagi, kalau saya nggak pake kartu ini buat BBM-an, ada nggak paket yang lebih murah. Si mas-mas jawab, ada. Namanya Paket Bebas Abonemen, itu bayarnya cuman Rp 50k/bulan, belom termasuk nelfon dan sms. Harap diketahui, kalau nelfon ke operator non-Telkomsel itu, bayarnya Rp 83/detik. Osyit osyit osyit.

Saya bilang makasih ke si mas-mas, terus saya tutup telfonnya.

Nyokap saya yang sedari tadi duduk di sebelah saya nggak bisa menahan tawa gelaknya. Sepanjang saya telfonan sama si Caroline tadi, speaker HP-nya sengaja saya nyalain keras-keras supaya itu dialog bisa didengerin oleh bokap saya, nyokap saya, suami saya, dan anak saya.

Nyokap saya ngeledek bokap saya, bilang bokap saya ini tajir amat bisa langganan paket ini paket itu untuk sebatang HP yang cuman dipake nelfon dan sms-an. Saya nanya ke bokap sudah mulai kapan bokap saya langganan paket BBM-an yang harganya sampek Rp 125k. Bokap saya malah bingung coz nggak pernah merasa menyetujui beli paket semahal itu. Nah! Ya ampun kelima.

Lalu bokap saya bilang kalau bokap saya males pake BBM. Bokap saya lebih seneng Whatsapp. Coz sodara-sodaranya lebih aktif ngajak chatting pake Whatsapp ketimbang BBM. Kalau itu BBM dipake juga, nanti bokap saya pusing pindah-pindah aplikasi pada saat yang bersamaan. Haiyah.

Dan Whatsapp-nya nggak mau di handset Blackberry-nya. Whatsapp-nya udah dos-q aktifin di tabletnya yang segede tujuh inci. Bokap saya lebih seneng chatting pake tablet itu daripada pake handphone Blackberry yang layarnya cuman seupil. Dan tablet itu sekarang pake paket Flash-nya Simpati, yang budget pulsanya lebih gampang dikontrol. Cuman bokap saya nggak mau pake tablet itu buat nelfon, coz menurutnya menelfon dengan talenan segede tujuh inci adalah konyol.

Terus saya telfon lagi si mas-mas Caroline. Lalu saya suruh masnya setop itu semua paket di kartu Halo bokap saya. Ganti aja jadi paket Bebas Abonemen yang cuman Rp 50k itu, murah-meriah buat bokap saya yang lebih sering ditelfon ketimbang nelfon. Dan saya minta laporan tagihan kartu Halo dikirimin ke e-mail bokap saya supaya bokap saya bisa baca itu kartu dipakai buat apa aja.

Si mas-masnya memperingatkan saya bahwa kalau saya nyetop Halo Fit Khusus Blackberry-nya bokap saya ini, bokap saya nggak boleh balik lagi buat pake Halo Fit. Soalnya sekarang Telkomsel udah nggak melayani permintaan nomer telepon baru untuk menggunakan Halo Fit Khusus Blackberry. Yang masih dilayani itu Halo Fit Khusus Android.

Saya jawab, “I don’t care.” 😀

Sepertinya Telkomsel juga udah nyaho bahwa era Blackberry sudah mulai tenggelam dan menggarap pasar Android jauh lebih potensial.

Ketika saya tutup telfonnya, bokap saya menggerutu, kenapa buat beresin paket-paketan gitu aja saya harus nelfon customer care-nya lama-lama.

Nyokap saya langsung menyanggah. Mendingan nelfon customer care online lama-lama dan langsung beres daripada meluangkan waktu untuk pergi ke kantor Grapari. Lagian kalau ke kantor itu juga bokap saya nggak bakalan bisa mengkomunikasikan ke mbak-mbak dan mas-mas di Grapari itu tentang apa yang kepingin diperbaiki. Urusan telfon seluler ini terlalu njelimet.

***

Sampai hari ini, saya masih berpendapat bahwa membayar pulsa dengan bayar di depan jauh lebih enak daripada bayar di belakang. Karena self-control-nya lebih baik.

Lansia kekinian nggak mau dikungkung usia dan mereka tetap kepingin bisa memaksimalkan potensi HP-nya. Meskipun penghasilan mereka dari pensiunan itu nggak seberapa. Anak-anaknya dong yang kudu bertindak supaya orang tua nggak sampai bangkrut hanya karena tidak bisa mengontrol apa yang tidak mereka pahami.

Sayang saya nggak nyatet nama mas-mas Caroline yang melayani saya itu. Bagaimanapun dos-q sudah memberikan penjelasan dengan lebih baik.

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

10 comments

  1. Alasan sama aku ganti kartu Halo ke kartu AS sama: mahall. Padahal dulu aku bikiin Halo jaman SMA, dan punya nomor 11 digit. Dulu ngerasa keren banget anak SMA pake Halo. Sekarang ganti aja supaya self controlnya lebih bagus. Toh sekarang wifi di mana-mana. Habis paket tinggal cari wifi. 🙂

  2. Mel says:

    SAMA banget sm papa ku. Dia juga pengguna HALO yang langganan BB nya 125 rb. Disuruh ganti provider lain gak mau. Bingung deh knp ya paket BB kok mahal banget dibanding android. Padahal BBM skrg sudah bisa juga di android

  3. Jerry Han says:

    Yang baru hari ini bahasannya menarik.

    Saya pribadi juga (masih) memakai BB jadul lama dengan kartu "merah". Sejauh ini, justru saya jauh lebih puas memakai BB ini karena dibandingkan dengan andro atau bahkan iphone, pemakaiannya jauh lebih hemat dan powerfull meski jadul. Komunikasi sejauh lancar baik text maupun call. Sosmed lancar, nge-blog pun bisa, bahkan download film juga bisa meski terbatas ukuran film.

    Alasan memakai kartu merah ini, sebelumnya saya pakai "ijo kuning" yang jatuh bangun dan terasa sekali ada diskriminasi koneksi untuk BB.

    Untuk pemakaian, memang rasanya lebih nyaman dengan prabayar. Dan sejauh ini, cukup dengan 1x pembayaran pada paket BB yang 99rb itu sudah cukup. Internet sepuasnya, kecuali telp dan sms tentunya. Dan, setahu saya untuk aplikasi Whats-dap, itu dengan paket 99 saja sudah cukup. (Entah di paket 50 itu apakah bisa digunakan fasilitas Whtspp atau ada biaya tambah) Karena di satu sisi, saya anti whtsapp yang menurut saya terlalu boros di sisi baterai.

    Dari sisi nomor "penting", mungkin bisa ditanyakan untuk migrasi dari nomor pasca berganti ke pra- nomor tetap. Sejauh yang saya tahu, untuk paket-paket di atas, pada kartu pra- merupakan pilihan manual dan bukan fasilitas otomatis. Entah kalau di kartu pasca, bisa jadi otomatis melekat.

    Happy sharing n happy blogging

  4. Waduh mahal banget itu, untung Vicky tolongin si bokap, kalo ga lama-lama bisa bangkrut tuh, sebulan 250rb. Gua juga ngerasa kalo sistem paket internet di telpon seluler Indonesia ini terlalu ribet. Di China, paketnya hanya ada tiga, dan biasanya begitu beli kartu telepon, langsung pilih satu paket dan untuk seterusnya terus pake paket tersebut, ga usah apply atau ganti-ganti lagi. Kalo mau ganti paket, tinggal pergi ke kantor layanan provider tersebut dan minta ganti paket. Mudah, sama sekali ga pake ribet. Gua jadi agak curiga kalo para provider telpon seluler di Indonesia sengaja bikin paket yg ribet itu hanya untuk menjerat orang-orang gaptek yg mau ga mau harus bayar mahal karena gak paham sistemnya…

  5. kalaupun nama cs yg baik itu dicatat, apa bisa dihubungi lagi ke dia kalau nelp di lain waktu? Kalau bisa kan enak ya… Soalnya gak semua CS punya pengetahuan dan informasi yg bener ttg produk … Dan kadang yg menerangkan malah bikin darting…

  6. Asep Haryono says:

    Ada satu istilah yang ditulis di artikel ini yang sudah lama saya nda pake "dos-q" Heiheiheie,. Sudah lama saya nda pake istilah atau sebutatan hiheiheie

    Kalau untuk daerah saya di Kubu, 30 menit dari kota Pontianak, jaringan yang kuat adalah kartu TRI

  7. Hoeda Manis says:

    Hal-hal kayak gini yang bikin aku males pakai pascabayar. Sering ada "jebakan" di sana sini, yang seringnya nggak dikomunikasikan dulu ke pelanggan. Udah banyak temanku yang juga "kejebak" kayak gitu. Mereka nggak ngerasa makai paket apa-apa, eh tapi muncul dalam tagihan. Waktu dikomplain, jawabannya ya gitu deh, khas operator. Syarat dan ketentuan berlaku.

    (Padahal kita nggak pernah dikasih lihat syarat dan ketentuannya). Kan konyol.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *