Lomba Sold Out

“Sorry, Che, kuenya abis..”
Saya terperangah dan mendelik ke nonik yang punya stand itu. “Kok udah abis lagi? Ini kan baru hari pertama?”
Si nonik: “Iya, Che, tadi yang beli banyak banget..”
Saya: “Kapan restock lagi?”
Si nonik: “Besok ke sini aja lagi, Che. Jam 11.”
Saya: “Huuh!”
Saya langsung ngeloyor pergi. Tapi nggak bisa jalan cepet juga dari stand itu. Coz bazaar-nya penuh buanget kayak es dawet!

***

Basha Arcade yang penuh banget mirip cendol

Weekend ini, Basha Arcade digelar di Ciputra World. Kalau Anda nggak ngeh Basha Arcade itu apa, jadi Basha Arcade adalah sebuah bazaar gaul yang diselenggarakan oleh sebuah event organizer di Surabaya. Yang seru, tenant-tenant yang jualan di bazaar ini bukan toko-toko terkenal. Mereka ini umumnya pedagang-pedagang yang baru bisa jualan via social media. Karena asset-nya juga kecil-kecil, stand yang dipasang di bazaar untuk tenant-tenant ini juga kecil-kecil, mungkin nggak lebih dari 3 x 2 meter. Mengingatkan saya pada bazaar di pensi-pensi anak SMA pas saya masih sekolah dulu.

Tapi yang asyik, mereka yang jualan di sini rata-rata udah curi start duluan via social media. Mereka jual barang mereka ke temennya, terus temennya promoin dengan mention account social media mereka, dan seterusnya. Sehingga pengunjung yang dateng rata-rata sudah tahu stand tenant mana yang mereka cari, dan barang apa yang mau mereka beli.

Craquelin, oleh La Casa Pastry

Sebenernya yang jualan di Basha Arcade ini macem-macem, ada yang jualan penganan, ada yang jualan barang-barang fashion, ada yang jualan perabot rumah juga. Tapi karena kunjungan saya ke bazaar ini cuman sempet ke tempat jual makanan, saya mau cerita soal tempat makanan aja.

Basha Arcade ini digelar di atrium lantai dasarnya mall. Nggak ngerti pengusahanya Ciwo ini medit atau emang daya ekspektasi saya mengenai perbazaaran yang ketinggian, yang jelas nih menurut saya nih bazaar full house berat. Tenant-tenant berjejer di stand masing-masing mengelilingi sebuah food court mungil, dan itu food court sudah occupied semua. Crowd berjejal-jejal di antara tenant, bikin saya susah jalan. Semua makanan nampak enak, dan semuanya nampak harus ngantre.

Vicky-Laurentina-Frozen-Banana di Basha Arcade
Pisang beku, oleh Hey Banana

Saya udah riset duluan mengenai tenant-tenant yang jualan di bazaar ini, dan saya udah nandain tenant-tenant mana aja yang mau saya beli. Ternyata sebagian berhasil saya belanjain, tapi sebagian lagi enggak. Beberapa tenant ternyata ngejual produknya kemahalan buat saya, kayak contohnya sebuah kios condiment yang jual mentega almond-nya Rp 120k/kaleng, atau sebuah kios dessert yang membanderol esgrimnya sampai Rp 23k/porsi padahal saya rasa mestinya harganya nggak sampek segitu. Ada lagi sebuah kios mentega asin yang udah saya incer dari rumah, tapi ternyata begitu saya samperin, baru ketahuan kalau selain jualan mentega, dos-q ternyata juga jualan babi. Ah, dasar emang nggak jodoh kita.
Tapi yang menarik buat saya adalah ternyata banyak banget tenant yang udah kehabisan barang buat dijual. Mereka dengan bangganya pasang tulisan “sold out” di mejanya, sambil duduk di stand-nya sembari main HP. Membuat saya menggerutu karena gondok. Asal tau aja, Basha Arcade ini sedianya dihelat semenjak hari Jumat kemaren sampek hari Minggu besok. Saya sengaja dateng hari Jumat coz saya pikir kalau saya dateng pas weekend, pasti saya bakalan bersaing dengan konsumen-konsumen yang lagi libur ngantor. Dan saya sengaja dateng siang bukan malem karena saya kirain barangnya masih banyak. Meneketehe kalau ternyata banyak tenant yang udah sold out dalam empat jam semenjak mall dibuka? Saya mbatin sebel ke tenant-tenant sold out itu, “Sok laku banget sih lu?”
Sebetulnya saya malah curiga kok banyak banget tenant yang sold out. Ini tenant beneran udah kehabisan stok atau emang mereka nyetoknya cuman dikit? Soalnya sekarang banyak banget pedagang bazaar yang dengan bangga pasang foto di account Instagram-nya dan dipasangin capture, “We’d like to thank our customers coz this is just already 1 PM and we’re already sold out!”
Lha jangan-jangan ini strategi mereka supaya mereka nampak “laris”?

Rencana saya mau makan-makan di dalem bazaar itu juga buyar lantaran penuhnya tempat itu. Saking penuhnya, membawa stroller berisi bayi ke dalam sana sungguh akan merepotkan. Padahal saya dateng bareng my hunk dan anak. Terpaksalah belanjaan saya di bazaar itu saya take away semua.

Kue granola teh hijau, oleh Frolic

Tapi ngomong-ngomong, saya seneng banget dugem di bazaar ini coz banyak banget produk yang mereka jual itu nggak pasaran. Atau setidaknya biarpun masing-masing produk udah banyak kompetitornya, tapi tenant-tenant ini banyak yang berani bersaing di harga murah.

Saya juga lihat orang-orang yang jualan di sini nggak cuman sekedar jual di bazaar itu doang, tapi mereka berusaha mengikat customer. Mereka tetap pasang muka ramah biarpun barangnya udah sold out. Mereka selalu bagi-bagiin kartu nama mereka ke pengunjung yang cuman lewat doang. Mereka selalu bilang terima kasih dan minta makanan mereka difotoin di socmed-nya customer sambil di-tag-in ke mereka. Sikap-sikap begini yang bikin customer tetep bangga beli produk mereka biarpun dalem hati ngegondok karena sepertinya produknya itu kemahalan.

Ini yang saya sebut “art of marketing”.
Sebetulnya bazaar-bazaar ginian sudah mulai sering di Surabaya. Semacam acara Sunday Market yang digelar dua minggu lalu di Surabaya Town Square, atau acara Kumpul Kumpul bulan lalu di Spazio. Tenant yang berani jualan di bazaar ginian makin bejibun dan makin kreatif. Saya mengharap pengusaha-pengusaha UKM kuliner yang masih kecil-kecil di pinggiran Surabaya juga berani jualan di bazaar ini, meskipun mungkin modal sewa lapaknya juga mahal. Tapi tidak ada modal yang murah untuk sebuah usaha yang diharapkan sustainable. Daya kreatif akan membuat modal yang mahal menjadi terasa murah.

Mosok dunia usaha hanya akan dikuasain etnis itu-itu aja?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

12 comments

  1. paulasuseno says:

    Aku kesana…..dan beli nasi bimbok Rp 25.000. Isi nasi goreng sama bawang disambel. Dagingnya man dagingnya??? udah digoser2 cuma nemu 3 biji ukuran setengah centi kali setengah centi. Suer saya ga bohong masalah ukuran.

  2. Lidya says:

    biar keliatan laku mbak stoknya sedikit mungkin hehehe. Pisang beku isinya pisang trus ada apanya mbak sebelum dibalut coklat gitu? tampak enak sekali

  3. tutut says:

    Ya itu vic.. sepertinya bawa dikit dan mungkin diluar ekspektasi mereka juga kalo bakalan sold out. But yeah, rame berasa jadi ikan dalam tambak bandeng rasanya bweh banget..

  4. Asep Haryono says:

    Sayang sekali di Pontianak tidak ada Pontianak Town Square. Cuma kalau ada kalau ada disingkatnya jadi PTS ya. Sudah mirip sama Perguruan Tinggi Swasta

  5. Arman says:

    haha bisa jadi nyetoknya dikit biar keliatan high demand. dan mereka tetep nunggu disana walaupun udah gak ada stok buat ngasih kartu nama/nomor telpon kalo ada customer yang penasaran dan mau pesen ya. hahaha.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *