Adik Bayi Mau Menyusui? Tidur Sama Aku Aja

“Oeee..! Oeee..!”

 

Tuh kan, bayinya nangis lagi. Buru-burulah nyokapnya tergopoh-gopoh mendatangi si bayi dan menggendong bayinya. Segera dos-q buka dadanya dan nyodorin ke bayi. Tapi, lho..lho..kok si bayi malah membuang muka dan nangis makin keras? “Oeee..! Oeee..!”

***

Ibu yang mau menyusui itu baiknya jangan menunggu sampai anaknya menangis keras. Gambar diambil dari sini
Ibu yang mau menyusui itu baiknya jangan menunggu sampai anaknya menangis keras. Gambar diambil dari sini

Aneh ya, logikanya bayi laper itu kalau disodorin kelenjar susu nyokapnya ya langsung minum. Tapi ternyata ajaibnya bayi itu bisa ngambek, karena terlalu lama dicuekin waktu dos-q nangis. Sehingga pas minumnya dateng, bayi malah nggak mau menyusu. Kalau gini pasti ibu yang mau menyusui pun jadi bingung. Apa yang salah?

Jadi gini, bayi itu nggak sekonyong-konyong laper dan tiba-tiba nangis. Kita-kita yang dewasa pun kalau laper juga nggak mendadak dan tiba-tiba mengamuk toh? (Kecuali kalau lagi scroll timeline Path pada jam 11 malem dan mendadak nemu posting seorang temen yang pamer gambar indominya. Nah, itu bisa bikin mendadak laper)

Bayi itu kalau mulai laper dikit-dikit, mulut dos-q bakalan kecap-kecap. Ini karena dos-q memang kepingin ada sesuatu yang masuk ke mulutnya.

Lalu, dos-q masukin jari-jemarinya ke mulutnya. Karena dos-q berharap dari jari itu ada yang bisa dimakan.

Dan tentu saja tidak bisa kan? Karena memang jari itu nggak bisa dimakan. Dos-q mau protes karena lapernya nggak terakomodasi. Mulailah dos-q merengek-rengek sedikit ke nyokapnya.

Siyalnya, nyokapnya nggak ngeh isyarat rengekan itu. Dikiranya cuman rengekan biasa, karena bayi memang selalu merengek. Nyokapnya tetep asyik dengan kegiatannya sendiri, ya nyetrika popok lah, ya masak sop lah, atau sibuk baca blog. Maka rengekan bayi pun berkembang menjadi nangis. Semakin lelet nyokapnya dateng, semakin laper dirinya, lama-lama pun tangisan bayi jadi makin keras.

Bayangin kalau nyokapnya nggak dateng-dateng. Si bayi sudah be-te. Situ kira laper itu enak, apa?
Akibatnya, ketika nyokapnya beneran udah dateng, dan siap nyusuin, si bayi malah ngambek dan demo. Dos-q nggak mau nyusu, dan nangis makin keras. Tinggal si nyokap panik. Nih anak disusuin nggak mau, ngompol pun enggak, maunya apa sih?

Memang akhirnya bayi berhenti ngamuk dan mau nyusu (karena dos-q nggak tahan laper lama-lama). Tapi ya itu..cara menyusui yang terjadi kayak onta nggak dikasih air setahun. Mulutnya mencakup pucuk kelenjar susunya dengan buru-buru, padahal posisinya belom pas. Karena dos-q ngeri nggak dapet minum lagi, dos-q gigit kelenjar nyokapnya keras-keras. Adooh..si nyokap kesakitan!

Belom lagi karena bayinya nyusu buru-buru, udara dari luar ikutan tertelan oleh si bayi. Lambung si bayi jadi overload, karena kebanyakan udara yang masuk plus ASI juga. Akibatnya si bayi muntah pas lagi nyusu. Hiyaa..drama lagi deh.

Coba kalau bayinya disusuin nggak nunggu nangis? Lebih enak kan?

Dulu saya pernah nulis di sini kenapa sebuah rumah sakit bisa nggak laris untuk jadi tempat buat download janin alias jadi tempat melahirkan. Saya bilang waktu itu, coz bayinya sesudah lahir nggak diinapkan bareng ibunya. Beberapa jemaah menyahut bahwa rumah-rumah sakit yang mereka pakai memang nggak punya kebijakan buat menginapkan bayi bersama ibunya.

Padahal, memang salah satu fungsi merawatkan bayi bersama ibunya itu (istilahnya rooming in) ya untuk mengajari ibunya mengenai tanda-tanda bayi yang laper. Mbok ya, kalau mau menyusui anak itu jangan nungguin anaknya nangis keras. Lebih baik nyusuin sudah dimulai semenjak bayinya menunjukkan tanda-tanda awal laper tadi. Selain proses menyusui lebih nyaman, si bayi minum lebih nikmat, juga menghindari acara drama akibat puting kegigit plus bayi muntah bonus episode puting lecet.

Percaya deh, bayi yang lahir sehat, jauh lebih bagus kalau langsung tidur sekamar dengan nyokapnya. Kalau memang kebijakan rumah sakit nggak memprogramkan demikian, para orang tua bisa berinisiatif minta kepada perawat untuk mengejar manfaat rooming in dengan menginapkan bayinya bersama ibunya. Tinggal ibunya aja yang mau apa enggak nih, ngomong sama bayinya, “Tidur sama aku aja yuuk..!”

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

6 comments

  1. dulu aku malah belajar tanda2 laper si bayi pas ke klinik laktasi… cuma kadang praktek tidak semudah teori hehehehe… kalo tengah malem kan uda pada tidur semua tuh, jadi ga ada yang ngeh kalo si bayi itu uda gelisah laper… jadinya ya aku bangun pas uda denger dia nangis hahahaha…

    1. Aku juga kalau udah tepar ya tepar aja. Ketika terbangun karena laper, anakku bisa mewek nyaring dan aku nggak bangun-bangun, hihihi.. *jadi merasa bersalah* Kalau aku sudah terbangun, aku buru-buru nyusuin dia sambil berdoa semoga tadi dia nggak menangis terlalu lama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *