Resep Roti Maryam Anti Mainstream

Vendor yang mengirimi saya roti maryam kali ini mungkin akan tercengang kalau sampai tahu apa yang saya lakukan dengan roti cane karyanya. Alih-alih menikmatinya a la selera pasaran macam roti maryam manis, saya malah bikin resep roti maryam ini dengan sentuhan topping favorit saya: mayonaise. Hayoo..kebayang nggak?

Resep roti maryam roti canai
Roti maryam yang saya sajikan dengan topping mayonaise

Kami menggoreng roti maryam beku itu seperti biasa sampai warnanya kuning keemasan. Awalnya sih kami taburin topping standar aja, yaitu keju parut. Lama-lama kok saya jadi penasaran gimana rasanya jika makanan enak yang sudah manis ini saya tambahin topping yang asem-asem gitu. Sehingga akhirnya saya ambil satu lembar roti maryam, lalu saya olesin mayonaise. Saya incip dan..whoaa, rasanya enak!

Jika  Anda bingung roti maryam ini apa, roti maryam sebetulnya adalah makanan asal India, terutama dari kawasan Tamil Nadu, dan nama aslinya adalah parotta. Parotta ini adalah panekuk khas Tamil Nadu yang dibikin dari adonan dengan bahan-bahan campuran terigu, telur, dan susu. Bahasa India untuk adonan terigu adalah roti, sehingga panekuk parotta ini lebih beken jika disebut roti prata. Ketika etnis Tamil Nadu merantau ke Semenanjung Malaya, terutama daerah yang kini menjadi Malaysia dan Singapura, mereka membawa roti prata ini. Di Malaya, para imigran India ini memakan roti prata ini persis seperti di negeri asal mereka, yaitu dengan mencocolnya ke kuah chana (alias kuah berbumbu kare), sehingga kemudian roti prata ini sering juga disebut oleh penduduk Malaya sebagai roti canai atau roti cane. Imigran India juga mengekspor panekuk ini ke Jawa, terutama di Jawa sebelah timur, dan di negeri ini roti prata pun dikenal sebagai roti maryam. Kenapa namanya jadi maryam? Saya juga nggak tahu, hahaha…

Cara membuat roti maryam sederhana yang lembut dan enak itu gampang banget, step-by-step-nya bisa dilihat di sini. Di kemudian hari, cara makan roti maryam pun berkembang menjadi macam-macam, ada yang memakannya dengan tangan seperti makan pizza, ada juga yang tetap mencuwil-cuwilnya dan mencocolnya ke bumbu kare, ada lagi yang memakannya dengan anggun pakai garpu dan pisau.

Di Indonesia, roti maryam ini jadi banyak banget penggemarnya, selain di Surabaya, roti marya juga banyak dicari di Makassar, Medan, dan Jakarta. Tukang jual roti maryam biasanya mengemasnya sebagai masakan India, atau masakan peranakan Malaysia. Malah banyak yang bilang kalau roti maryam itu masakan Timur Tengah juga. (Padahal saya ngubek-ngubek sejarah roti maryam, nggak ada yang nyebut-nyebut roti maryam itu asal Arab).

Roti maryam roti canai
Roti maryam dapat dimakan begitu saja atau dibubuhi saos/bumbu sesuai selera

Kalau Anda kepingin bikin resep roti maryam sendiri dan berkreasi dengan topping-topping anti mainstream (pernah bayangkan membuat roti maryam isi coklat? Atau isi green tea?), coba deh pesan roti maryam beku di @agenmaryam_sby. Roti maryam empuk dari vendor jual roti maryam Surabaya ini dijual dari ukuran diameter 11-15 cm, dengan harga roti maryam mulai dari Rp 2k saja per lembarnya.

Kontak: 0857-3252-3778 atau 0856-0707-4060

pin BBM 5d83b84c atau 7b285fe0

Alamat: Kupang Gunung Barat 10 nomor 15, Surabaya.

 

Semua foto oleh Eddy Fahmi

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

10 comments

  1. andika says:

    kalo dilihat-lihat hampir serupa dengan surabi ya..
    itu mayonaise ya yang ditabur diatasnya?
    bikin pengen nyobain aja 😀

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hai Dika, roti maryam beda jauh dari serabi.
      Roti maryam pipih banget, nyaris gepeng, kalau nggak waspada malah bisa robek saking tipisnya.
      Sedangkan serabi lebih mengembang, gemuk, karena mengandung baking powder. Plus serabi dibikinin dari santan, sedangkan roti maryam hanya berbahan terigu dan telur.

      Cobain deh roti maryam, nanti Dika nemu bedanya 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *