Back to Sambel

Perasaan dulu saya nggak seneng-seneng amat sama sambel. Tetapi akhir-akhir ini sambel telah sukses bikin saya rindu makan kembali di rumah.
Sambel pada Busui

Semenjak saya melahirkan, saya memutuskan untuk puasa sambel karena saya takut capsaicin dari sambel bakalan jadi diuretik yang sia-sia untuk ASI anak saya. Keputusan saya cukup merepotkan suami saya; karena suami saya senang makan sambel. Dengan adanya saya puasa sambel, dia harus menahan rindu terhadap ulekan sambel bikinan bininya. Sebagai akibatnya, akhirnya dia memasrahkan taste bud lidahnya terhadap sambel sachetan keluaran ABC yang sebetulnya cuma didominasi natrium itu.

Sebetulnya makan sambel buat ibu menyusui sih boleh-boleh aja. Tetapi capsaicin dalam sambel akan bertindak sebagai diuretik, alias menggelontorkan mineral-mineral bermanfaat ke dalam urin. Artinya mineral bergizi yang mestinya diperoleh bayi dari ASI ibunya akan terbuang sia-sia, karena mineral itu malah mengalir ke kencing ibunya. Itu sebabnya saya nggak mau makan sambel selama menyusui.

Tetapi Fidel sekarang sudah berumur dua tahun, dan saya sedang berusaha menyapihya pelan-pelan. Saya juga berusaha menormalkan kehidupan saya ke fase sebelum saya melahirkan, antara lain dengan stop puasa sambel saya.

Dapet Sambel Bude Judes

Jadi waktu saya dapet sambel-sambel Bude Judes ini, hati saya membatin, “Wah, asyiknya, sekarang gw udah mulai bisa makan sambel lagi tanpa takut Fidel bakalan kurang gizi.” Tetapi yang membuat saya terpana adalah..saya dapet sambel botolnya sampai enam botol.

Edan buset egila ya ampun edan tenan. Ini sambel bisa habis berapa lama??

Yang gilanya lagi saya dapet sambelnya persis menjelang bulan puasa dimulai, which means saya hanya akan makan dua kali sehari. Lha berarti makin panjang waktu yang bakalan saya habiskan buat ngabisin sambel. Padahal makan sambel juga nggak boleh banyak-banyak, soalnya kan saya takut sakit maag selama puasa.

Yang gelonya lagi ini adalah sambel ulekan. Sambel hasil industri rumah tangga yang pengawetnya super minim (natrium benzoat 0,2%).  Berarti saya nggak boleh nimbun sambel ini lama-lama, sambel ini harus cepet habis. Lhaa..lemari es suami saya cuman muat dikit. Alhasil saya pun memutuskan dengan menabahkan hati untuk makan sambel ini setiap hari. Sedikit demi sedikit, yang penting sambelnya habis.

Baiklah, mari kita review sambel ini pelan-pelan.

Sambal Bude Judes

Sambelnya dibikin dalam bentuk sambel ulekan yang dimasukin ke dalam botol. Setiap botol diwarnain kuning, sehingga agak sulit ngambil varian sambel yang spesifik, jadi mesti lihat labelnya dulu.

 

Ada gambar  emak-emak berwajah masam di labelnya, mengingatkan saya akan gambar cover makanan jaman 80-an. Sepertinya pembuatnya ingin mengaitkan sambelnya dengan emak-emak berwajah masam yang lidahnya ketus dan rajin mendeklarasikan kata-kata bernada pedas.

Ada macam-macam varian dari sambel ini. Saya dapet sambel bawang, sambel teri medan, sambel balado teri, sambel ebi, dan sambel klotok. Suami saya yang penasaran membongkari tutup sambelnya satu per satu sebelum saya sempat kordinasi dengan dos-q. Akibatnya saya jadi ngabisin sisa sambelnya sembari berdoa semoga sambelnya nggak bau kalau tutupnya dibuka lama-lama.

Oh ya, sebetulnya ada varian sambel lain, yaitu sambel peda, sambel ijo, dan sambel acan, tetapi kebetulan saya nggak dapet.

Sambal Teri Medan

Yang pertama-tama saya buka adalah sambel teri medan. Saya makan sambel ini untuk condiment lauk sahur pertama saya tahun ini, yakni ceplok telur. Saya cuma nyolek sambelnya dikit dari botolnya ke piring saya.

Lalu saya mencicipinya sedikit. Hmm..pedas.

Lalu saya mencoba nyolek agak banyak. Hmm.. enak.

Lalu saya mencoba nyolek lebih banyak. Hmm.. enak sekali.

Lalu saya mengambil lebih banyak sambel lagi dari botolnya. Lalu saya mencicipinya. Holy God. Saya mulai kepedesan. Holy God. Saya nenggak air putih. Pedes. Tapi saya ambil sambel lagi. Holy God. Holy God. Ya Allah..enak sekali..

Subuh itu saya kelar sahur dengan ceplok telor yang tandas. Sambelnya lebih banyak dan lidah saya perih kepedesan. Imsak berkumandang dan saya menatap rindu kepada sambel Bude Judes rasa teri medan.

Kemudian saya berkata kepada botol itu, “Aku akan membuka temanmu pada saat buka puasa nanti.”

Dan Bude Judes menatap saya dengan judes.

Sambal Bawang

Buka puasa datang tapi saya nggak berselera mengambil takjil di meja. Tanpa tedeng aling-aling saya mengambil nasi, sementara suami saya mengambil sambel bawang. Saya langsung makan lauk dengan lapar sambil bolak-balik mencolek sambelnya.

Holy God. Holy God. Hiks. Holy God. Hiks. Holy God. Pedes banget, gila! Saya langsung menyeruput air. Tapi yaa itu. Habis kepedesan gila saya langsung ngambil sambel lagi.

Kemudian suami saya bilang bahwa sambel ini mirip sambel Bu Rudy 10 tahun lalu, sebelum pengusaha itu diprotes banyak orang karena sambel bawangnya dirasa kepedesan.

Tapi saya terus-terusan melahap sambel bawang sembari menatap Bude Judes dengan curiga. Berapa batang cabe rawit yang diinvestasikan Bude Judes untuk bikin sambel bawang ini? Saya mulai curiga jangan-jangan Bude Judes menggilas penuh sebatang pohon cabe hanya untuk menggarap sebotol sambel bawang.

Sambel Klotok

Varian lainnya yang juga saya incipin, sambel klotok mirip-miriplah pedesnya dengan sambel bawang. Dibikin dari ikan klotok, terus dicampur sama tomat dan cabe. Pedes banget. Buat yang seneng rasa ikan yang setrong, pasti sukak sambel ini.

Sambel Ebi

Varian ini lebih ringan kapasitas pedesnya. Saya mulai bisa menyesuaikan lidah saya pelan-pelan dengan sambel ini dan saya menikmatinya. Malah kadang-kadang saya gado sambel ini barang 1-2 sendok teh. Sambel ebi cocok dimakan bareng seafood goreng. Asinnya pas. Manisnya pas juga.

Sambel Balado Teri

Dari sekian sambel Bude Judes yang saya coba, botolnya ini yang pertama kali habis. Nggak ragu-ragu lagi saya bilang kalau sambel ini yang jadi favorit saya. Ada teri kecil-kecil di dalam botolnya, berasa lagi makan anchovy chunks, cuman yang ini dengan cita rasa tomat. Saya agak sedih sewaktu sambel ini habis. Saya bilang ke botolnya, “Yaah..kok kamu habis duluan sih, Mbel? Aku paling sukak sama kamu..” *ya iyalaaaah..*

Produksi Sambal Bude Judes

Sambel Bude Judes diproduksi oleh Denayanti, seorang praktisi yoga yang nyambi jadi agen kosmetik di Sidoarjo. Mulai merintis bisnis sambel beberapa waktu yang lalu, saya menyaksikan perjuangannya via sosmed untuk menggarap bisnis UKM ini dari dapurnya sendiri.

Sambel ini sebetulnya udah dapet nomer PIRT, artinya udah dites oleh Dinas Kesehatan, jadi aman untuk dikonsumsi masyarakat banyak. Anda tahu sendirilah kalau saya ini paling rewel sama nomer-nomer perlindungan pemerintah pada produk-produk, misalnya ya nomer BPOM dan nomer PIRT ini.

Kalau Anda kepingin dapet sambelnya, coba kepoin deh IGnya di @sambalbudejudes. Nasehat saya mah jangan cuman beli 1-2 botol, tapi beli aja 6 botol sekaligus dengan varian yang beda-beda. Selain varian yang saya ceritain di atas, sambel Bude Judes ini ada juga varian lain, yaitu sambel ikan peda, sambel acan, dan sambel ijo. Lain kali saya mau reiew tiga sambel ini juga.

Bulan ini Sambel Bude Judes lagi promo lho, beli sambel gratis satu botol. Bisa delivery ke seluruh Indonesia, bahkan sambel ini sebetulnya sudah sampai ke Kanada dan Arab Saudi. Satu kardus berisi enam botol sambel. Tiap sambel ditutup rapat dan dibungkus plastik satu per satu, jadi nggak kuatir isi cairan sambelnya meluber keluar.

Asik nih buat oleh-oleh dibagi-bagiin ke mama-mama Anda plus bude-bude Anda itu. Ibuk-ibuk dapet oleh-oleh sambel? Whoaaa..senengnya jangan ditanya..!

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

One comment

  1. mbok De says:

    Terimakasih bu dokter. Label nya sekarang udah dibedakan per jenis sambal. Kalo tau mau difoto close up gini ya tak kirimi yg label baru. Lha tak pikir Mung arep icip tok hahaha.

    Ada tgl kadaluwarsa di kemasan. Dalam suhu ruang bisa 3 bulan. Kalo di kulkas bisa lebih lama, 6 bulan.

    Sambal bawang emang yg paling banyak Cabenya. Sedangkan sambal klotok adalah sambal bawang yg ditambah ikan klotok. Jadi lidahnya tajam sekali bisa mencecap rasa dengan pas hahaha.

    Maturnuwun

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *