Lecet-lecet yang Merusak Masa Depan

Bokong bayi itu sebetulnya baik-baik saja selama si bayi cuma minum ASI doang.

Kali ini saya ingin bagi-bagi cerita bangga saya berhasil mensejahterakan bokong anak saya ketika bayi. Tahu nggak, salah satu prestasi saya selama mengasuh Fidel adalah, Fidel nggak pernah kena ruam popok.

*senyum-senyum bangga sembari tepuk tangan buat diri sendiri*

Ibu-ibu lain sudah sering mengeluh bahwa ada iritasi kulit pada bayi mereka. Macam-macam aja penjahat yang dituduhnya. Ada yang nyalahin air mandinyalah, ada yang nyalahin jenis popoknyalah.

Saya dengerin curhat mereka sembari manggut-manggut. Tapi saya diem aja sepanjang mereka bicara. Saya nggak sampai hati kasih tahu kalau anak bayi saya nggak pernah kena ruam popok. Itu akan membuat mereka merasa minder berat.

Padahal yah..kalau dipikir-pikir, rasanya protokol standar tiap emak untuk merawat anak bayi mereka ya sama-sama aja tuh.

Setiap hari badannya si bayi dimandiin pakai air hangat kan? Air hangat itu mestinya ya cukuplah buat bunuh kuman yang lagi leha-leha di kulitnya si bayi.

Dan sekujur badannya si bayi digosokin semua kayak suami mereka lagi ngelap mobil Aston Martin-nya kan? Jadi kayaknya nggak mungkin selangkangan si bayi kelewat. Lha terus ruam popok itu asalnya dari mana?

Iritasi pada Selangkangan Bayi Akibat Malas Ganti Popok

Karena saya orangnya tukang penasaran (baca: kepo abis), akhirnya saya mencoba mengorek-ngorek kebiasaan para ibu. Khusus ibu-ibu yang suka ngeluh anaknya ruam popok sebelum umur enam bulan. Hasilnya, dapetlah saya para tersangka kenapa sampai ada iritasi pada selangkangan bayi mereka.

Apakah penyebab ruam popok itu memang air mandi yang keruh? Atau memang merk-merk popok tertentu bikin ruam? Oo..ternyata bukan, Sodara-sodara..

Tersangka pertama yang saya tuduh ternyata adalah popoknya sendiri. Mau pakai popok mahal kek, mau pakai popok yang sebijinya cuman gopek kek, nggak ngaruh. Karena ternyata bukan merknya yang bikin ruam. Tetapi itu gegara pengasuh si bayi yang nggak buru-buru ganti popoknya begitu popoknya penuh.

“Abis gimana ya, Vic,” keluh salah satu teman saya yang anaknya demen ruam popok. “Pampers sekarang harganya makin mahal aja, Mamy Poko juga naik melulu. Jadinya ya popoknya gw irit-irit supaya nggak usah sering ganti. Biasanya gw ganti kalau anaknya udah pup. Kalau cuman pipis doang, ya nggak gw ganti, kan pipisnya udah terserap ke popoknya..”

Terus saya nangis. Sebab, kesiyan bayangin si bocah mesti hidup sepanjang berjam-jam dengan selangkangan yang udah basah karena pipis. Dan pengasuhnya nggak ganti juga, karena nungguin si bocah pup dulu. Padahal si bocah belum keluar pup juga.

Susu Formula yang Bikin Ruam Popok Juga

Tersangka kedua yang saya tuduh juga adalah susu formula yang udah diglegek oleh si bayi. Padahal si bayi belum berumur enam bulan.

Lho lho lho, kok bisa?

“Elu masih netek, nggak?” tanya saya.
“Ya masih, kadang-kadang,” kata teman saya itu.
“Kok kadang-kadang?”
“Ya abisnya kan si bocah gw titipin ke emak gw, supaya gw bisa kerja gitu. Terus anak gw kadang-kadang dikasih susu formula gitu sama neneknya. Kata neneknya, anak gw kalau habis dikasih susu formula, tidurnya langsung pulas lebih lama. Si bayi jadi nggak bangun-bangun. Terus neneknya juga nggak tega buat bangunin gitu untuk ganti popok. Itu kalau anaknya nggak bangun lantaran kelaperan, kayaknya bisa sampai seharian dia dibiarin tidur. Dan popoknya pun nggak akan diganti.”

Saya meringis. Siapa sih yang bilang kasih nenek itu sepanjang jalan? Bisa kebayang nggak, si bayi nggak diganti popoknya karena sedang tidur pulas berjam-jam setelah meneguk susu formula?

6 Bulan Pertama tanpa Ruam Popok

Padahal kalau saya pikir-pikir ya, asalkan pengasuh si bayi rajin bikin jadwal untuk ganti popok, si bayi juga bakalan ikut senang.

Bayi kalau menyusu eksklusif, pipisnya jadi banyak sekali. Kalau si bayi pakai popok, pipis yang banyak itu bakalan terserap ke dalam popoknya..asalkan kapasitas popoknya cukup buat menampung pipis.

Tetapi, kalau pipis yang tertampung tadi itu sudah overload bagi si popok, maka pipisnya nggak akan terserap. Jadinya si pipis malah meluber di lapisan permukaan popok.

Dan pipis itu akan gesek-gesekan dengan kulit selangkangan si bayi. Padahal pipis itu panas dan gatel, ya kan? Kalau terasa di kulitnya si bayi, si bayi ya bakalan nggak nyaman dan jadi rewel.

Dan itu sebabnya popok si bayi mesti rajin diganti. Bayi yang nyusuin doang tanpa sufor, biasanya pup di popoknya dalam tempo 4-6 jam. Makanya, ganti popoknya juga saban 4-6 jam.

Bayi yang minum susu formula beda lagi. Sudah tahu kan ya bahwa susu formula itu rame dengan kasein? Bandingin sama ASI yang kaseinnya dikit. Kasein ini bikin susu tetap mengendap di usus.

Karena susunya mengendap doang, susunya nggak diserap oleh usus. Alhasil, si bayi juga nggak kebelet pup. (Karena susunya kan belum dicerna juga, padahal pup merupakan produk hasil pencernaan).

Makanya saya bilang kalau susu formula ini lucu. Bikin kenyang lebih lama ketimbang ASI, tapi lebih sedikit yang dicerna daripada ASI. Dan bikin pupnya lebih jarang daripada ASI.

Yang happy siapa? Ya pengasuhnya, karena si bayi jadi bobok terus dan lebih sedikit ngabisin waktu buat bersihin pup. Si bayi? Yaah nutrisinya ya gitu deh. *evil grin*

Lantaran si bayi juga nggak kebelet pup, dan malah meneruskan tidurnya dalam damai (bukan rest in peace lho ya), pengasuhnya pun nggak tega untuk ganti popoknya si bayi. Padahal, popok sudah mulai kepenuhan pipis dan pipisnya pun nggak terserap lagi oleh popok. Pipis pun bersenggolan dengan kulit si bayi. Lantaran senggol-senggolannya si pipis itu lama, kulit si bayi lama-lama sensi juga dan jadilah ruam.

Yang mencemaskan justru kalau bayi ini terbiasa hidup dengan ruam dan selangkangan gatel. Otak si bayi akan menganggap bahwa ruam dan selangkangan yang gatel adalah hal yang normal.

Dan dia akan terbiasa begitu sampai besar. Ketika dewasa, dia akan jadi terbiasa dengan panu, kadas, kurap, dan lain-lainnya di sekitar selangkangannya. Dan apakah orang yang terbiasa dengan selangkangan gatel akan jadi manusia yang percaya diri?

Kalau dia jomblo seumur hidup sih, no problem. Tapi bayangkan kalau dia sampai punya pasangan, terus pasangannya pergokin si bocah dewasa ini penuh ruam melulu. Apakah si partner nggak jadi risih?

Ternyata, kelalaian mengurusi popok berimbas pada kehidupan asmara si anak ketika dewasa. Dan bikin si anak jadi makhluk dewasa yang nggak pe-de-an.

Padahal skenarionya sebetulnya akan lebih baik kalau pengasuhnya mau ganti popoknya dengan rajin. Definisi rajin itu ya diganti saban kali popok mulai terasa basah. Begitu si bayi mulai kepergok nggaruk selangkangannya, itu adalah tanda kalau popoknya itu minta diganti. Tanpa mesti nungguin pipisnya penuh. Atau nungguin bayinya pup.

Kalau si bayi ini bersihan terus, otaknya akan terbiasa dengan selangkangan yang bersih. Maka sampai besar pun si anak ini akan jadi orang yang bersih. Dia nggak akan diganggu dengan kejadian gatel-gatel di bokongnya sendiri. Dan dia akan tumbuh jadi orang yang percaya diri.

Ketika Si Bayi Duduk, Kemungkinan Ruam pada Kulit Bayi Pun Jadi Lebih Sering

Buat saya, situasi perpopokan jadi rada lebih rumit ketika Fidel mulai bisa duduk.

Seperti anak-anak normal lainnya, Fidel mulai duduk pas umur enam bulan. Dan saat itulah saya mulai nyuapin dia makanan padat.

Meskipun berat badannya nambah dan dia makin pintar, dia jadi lebih jarang pipis. Dan senangnya, dia jadi jarang pup juga. Saya jadi kesulitan meraba-raba kapan popoknya penuh, karena Fidel mulai senang merangkak ke sana kemari. (Dan saat itulah saya berterima kasih pada teknologi popok Mamy Poko yang pakai garis indikator jika popoknya sudah penuh.)

Kalau Fidel sudah mulai aktif begini, saya yang jadi ibunya pun bisa lengah dalam urusan kebersihan. Kalau pas dia lagi nggak pakai popok yang pakai indikator itu, saya cuman bisa nunggu. Sampai dia garuk-garuk selangkangan pertanda popoknya sudah penuh. Atau tercium bau pesing dari clodinya.

Cara mencegah ruam popok
Fidel sedang jalan-jalan.
Saya pakaikan celana yang bahannya agak tebal.
Potensial kena ruam popok cukup besar kalau dia sedang bepergian seharian.

Yang repot kalau lagi jalan-jalan, dan dia pakai celana yang lebih tebal. Pas popoknya penuh, dia bingung gimana mau garuk-garuk padahal celananya ketebelan. Dia pasti pingin mengadu ke saya, tapi saya nggak bakalan ngeh. Karena dia merengek pakai bahasa Rusia.

Antisipasi

Jadi supaya Fidel nggak sampai kena ruam popok et causa zona nyaman lantaran pakai popok, ya saya olesin dia diaper cream di bokongnya.

Ngolesin cream itu ya secukupnya, nggak kayak lagi ngecat tembok (emangnya masker?). Pokoknya sehabis buang air, bokong bocahnya saya handukin sampai kering. Dalam keadaan masih lembab, baru tuh saya olesin bokongnya pakai cream.

Selain bokong yang diolesin, saya juga ngolesin cream-nya ke sekitar tempat pipisnya, terutama ke lipatan paha dan lipatan skrotumnya. Soalnya pasti bakalan ada kotoran di popok yang bersentuhan dengan area kulit itu, jadi saya lapisin kulitnya dengan cream.

Karena kulit daerah selangkangannya Fidel rajin saya olesin pakai diaper cream, alhamdulillah sampai sekarang Fidel belum pernah dapat ruam popok yang serius.

Sebagai perbandingan, pernah waktu masih praktek tuh saya dapat bayi yang kena ruam popok parah. Bokongnya lecet di sana-sini, kayaknya kena bekas garuk parah oleh tangan si bayi sendiri. Dan kayaknya si bayinya kegatelan akibat kulitnya teriritasi kotoran.

Pas saya tanya ke keluarganya, ternyata yang nganter itu bukan orangtuanya. Bayi ini ternyata dirawat di panti asuhan. πŸ™

Kok Bisa Anak Itu Kena Ruam Popok?

Memang rasanya nggak adil buat orang tua manapun kalau anaknya sampai kena ruam popok. Apalagi popok adalah item yang bisa bikin orang tua mana pun terpaksa puasa. Lantaran harga popok itu cukup signifikan merusak anggaran belanja rumah tangga.

Tapi lebih ngeselin lagi kalau tahu bagaimana pipis dan pup yang nggak dibersihkan bisa merusak masa depan anak.

Yang namanya manusia, anak sudah pasti mesti buang air. Masalahnya, anak yang masih bayi tentu belum bisa ngomong kalau dia pingin buang air. Jadi pipis maupun pupnya itu terpaksa ditampung pakai popok sampai pengasuhnya ngeh bahwa anak ini sudah buang air. Makanya, kalau anak sudah bisa ngomong kepingin pipis, itu alhamdulillah banget.

Pertama, logikanya, pipis pasti akan terserap ke popok sampai popoknya penuh. Tapi kalau pipisnya nggak terserap, air kencing akan bersentuhan dengan kulit selangkangan si bayi. Kalau kulitnya sering kena pipis, lama-lama pipis akan mengiritasi kulitnya, sehingga lapisan kulitnya jadi lecet.

Kedua, ketika lapisan kulit sudah lecet karena tergerus kencing, pori-pori kulitnya pun sudah terbuka lebar. Bahan-bahan ampas dari kencing maupun pup di popok jadi gampang masuk. Bahan ampas ini toksik dan jadi penjahat utama iritasi kulit pada bayi.Β Saat inilah bayi mulai menggaruk-garuk bokong dan selangkangannya. Jadi, udah kulitnya lecet, malah digaruk pula. Pasti jadi makin lecet kan?

Ketiga, tentu saja nggak cuma ampas yang bikin kulit bayi jadi gatel. Kencing dan pup di popok jelas mengandung banyak kuman. Kalau kuman ini sampai menyerang kulit bayi, bisa bikin penyakit macam-macam, mulai dari bisul-bisul sampai panu.

Ruam Popok karena Alergi Bahan Popok

Di forum-forum parenting, saya sering banget baca ibu-ibu mengeluh anaknya alergi merk popok tertentu.

(Dan seperti biasa, saya sering curiga kalau sebetulnya ibu-ibu ini cuman sebel sama merknya aja. Mungkin karena harganya kemahalan. Atau karena cover bungkusnya norak. Atau karena mereka sebel aja sama SPG yang jualan popoknya maksa.)

Sebetulnya kalau dibanding 20 tahun yang lalu, anak-anak yang alergi sungguhan terhadap bahan popok sudah hampir-hampir nggak ada. Memang lebih dari 20 tahun yang lalu banyak bahan popok yang sudah diteliti, ternyata bikin kulit bayi rada sensitif berlebihan. Bahan ini antara lain parfum sitrat, tinta pewarna popok, dioksin, dan asam akrilik. Tapi sekarang bahan-bahan beginian udah jarang banget dipakai oleh pabrik popok.

Orang-orang tua yang datang ke dokter anak lantaran curiga anaknya alergi bahan popok, ternyata penyebabnya adalah lantaran popoknya si anak itu jarang diganti.

Ruam Popok Bikin Masa Depan Suram

Bayi yang terbiasa gatel-gatel, sampai gede akan jadi makhluk yang nggak percaya diri. Lha gimana mauΒ  pedean, kalau dikit-dikit dia nggak nyaman sama badannya yang gatel. Apalagi gatelnya di bagian kemaluan, pula.

Dan anak yang nggak percaya diri akan jadi orang yang punya self esteem rendah. Mereka curiga kalau-kalau orang lain akan menjauhi diri mereka karena mereka gatel. Akibatnya mereka akan sulit bergaul, susah punya pacar, dan susah cari kerjaan.

Penyebab ruam popok
Penyebab ruam popok umumnya ialah popok yang terlambat diganti. Gambar diambil dari artikel tentang ruam popok
Iritasi kulit pada bayi
Penyebab ruam popok bisa berupa alergi terhadap bahan popok juga.
Ditandai ruam yang batasnya tegas menyerupai garis pemasangan popok sampai ke pinggang (bedakan dari gambar sebelumnya, yang ruamnya tidak beraturan).
Ruam akibat alergi ini sudah jarang dijumpai semenjak pabrik popok menghindari bahan berbahaya seperti yang disebutkan di atas.
Gambar diambil dari artikel tentang ruam popok
Cara Mencegah Ruam Popok

Makanya, supaya Fidel nggak ruam popok, saya maniak banget ganti popoknya sering-sering. Kalau popoknya sudah mulai rada nggembung, langsung saya suruh anaknya ke kamar mandi buat saya basuh penisnya. Saya juga sering belai bokongnya, kalau terasa padat banget, itu tanda dia sudah pup dan harus segera saya ganti popoknya.

Saban saya mau ganti popok, saya keringin dulu pakai handuk, baru saya olesin pakai salep ruam popok bayi atau pun diaper cream. Diaper cream ini fungsi utamanya bukan cuman ngilangin ruam lho ya, tetapi tujuan pentingnya adalah menjaga supaya lapisan kulit tetap lembab. (Lapisannya lho ya yang mesti lembab, bukan permukaan kulitnya.)

Kalau lapisan kulit bayi tetap lembab, bokong bayi yang keringetan di bawah popok pun nggak akan sampai dehidrasi. Sehingga kalau sampai kulitnya terkena pipis atau pun pup, kotoran yang mengiritasi kulit juga nggak akan bikin lecet parah. Lagipula, kulit yang lembab merupakan lingkungan yang bagus untuk menghadang badan dari kuman bakteri.

Maka dari itu, meskipun ada banyak diaper cream yang beredar di pasaran, tapi saya lebih pilih diaper cream yang mengandung pelembab. Diaper cream merk Sleek Baby, contohnya, mengandung pelembab berupa hidroksietil urea dan cetearil alkohol, yang fungsinya oke buat jaga supaya kulit bayi nggak gampang menguapkan air dari dalam kulit. Dengan pelembab begini, lapisan kulit bokong bayi pun lebih terlindung dari masuknya bakteri.

Sleek Baby Diaper Cream
Sleek Baby diaper cream, salep untuk mencegah ruam popok

Kalau Anda iseng baca bahan-bahan Sleek Baby Diaper Cream ini, Anda juga akan nemu bahan isoheksadekan yang bisa bikin kulitnya bayi jadi mulus seperti jalan tol. Oke kan buat anak-anak Anda yang bokongnya bruntus-bruntus lantaran sering kena ruam popok?

Bayi jangan dibiarkan gatel-gatel, kasihan. Dengan membuat bayi jadi nyaman di bokongnya, kita menciptakan anak yang punya self esteem dan dia akan tumbuh jadi manusia yang percaya diri ketika dewasa nanti.

(P.S. Kapan sebaiknya kita ngolesin diaper cream? Lihat di video berikut ini ya..)

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

50 comments

  1. echaimutenan says:

    Bukan cuma nenek saja sih, kadang aku kalau dia bobok males ganti popok wkwkwk. jadi yang maju si bapaknya yang ganti popok, biar akune istirahat xixixi.
    tapi emang iya, sleek diaper cream ini enak ya. ga lengket, wangi dan bebas ruam popok yang pasti

  2. Wah iya, ya. Ruam popok bisa macem-macem penyebabnya. Anakku dulu tamg sering itu si sulung. Kayaknya gara2 tidur pules. Dab aku males gantiin popok karena takut si anak kebangun trus rewel. Untungnya, anak kedua, ketiga, dan keempat mah enggak.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Pasalnya beberapa dokter anak juga menganjurkan bayi kalau tidur itu jangan diganggu. Karena pada saat tidur itu, hormon pertumbuhannya sedang bekerja.

      Ya memang rada dilematis sh, antara memprioritaskan si anak tumbuh atau menghindarkan si anak dari ruam popok.

  3. Ah nenek…
    Jangankan susu formula..anakq dulu q titipkan sehari aja dikasih pisang pdhl usianya masih 3 bulan mb..
    Protes malah ‘gapapa cuma pisang’

    Trus klo ruam popok dibilang ‘suleten’ krn ada barang bayi misal bekas popoknya dibakar..

    Aya-aya waelah ibuku ini

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Halo Yuria, saya ikut prihatin anaknya diselonong MPASI sebelum umur 6 bulan. Mungkin kita belum tahu juga bagaimana cara mengedukasi lansia supaya tidak melukai usus bayi dulu sebelum waktunya. Mudah-mudahan kita nggak seperti itu pada saat kita sudah jadi nenek nanti ya..

  4. Zulaeha says:

    Aku manggut-manggut bagian males ganti popok itu, mbak. Soalnya kalau dihubungkan sama para buibuk yang sering bilang anaknya kena ruam, emang berpengaruh sih, kalau ditanya kapan ganti popok kebanyakan jawabannya jarang..hehe.

  5. Ihwan says:

    Aira dulu juga pernah kena ruam popok tapi nggak sampai parah, Alhamdulillah.
    Makin komplit aja neh produk Sleek jadi kalo belanja keperluan bayi ga bingung milih2 lagi produk lainnya.

  6. Ranny says:

    Nah itu si Kei mbak, iritasi kulit karena gesekan diaper terus suka garuk, jadi kebayang merah-merah. AKu siasatin abis mandi gak langsung pakein diaper, ada jeda dulu terus olesin Sleek ini baru pakein diaper. Aman! Tapi emang ya diaper cream harusnya emang diolesin sebelum pakai diaper, selama ini taunya dipake kalo ada ruam ato iritasi saja πŸ™

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Yaa asal kitanya sabar aja nungguin Sleek-nya terserap dulu ke kulitnya, baru kita pakaikan diaper-nya. Persoalannya ibuk-ibuk suka nggak sabaran, abis pakai cream, maunya langsung dipakai aja otu diaper-nya. Keburu anaknya lari-lari lagi πŸ˜€

  7. Ih, emang betul, keponakanku itu kan bundanya paling males ganti2 diapernya kalo sudah penuh ya. Imbasnya anaknya kalo pup ya santai2 saja. Anaknya kayak nggak ngerasa kalo lagi pup. Padahal anakku sendiri kalo pup pengen segera dicebokin. Hadeh. No malas2 lah.

  8. Mildaini says:

    annasya kena ruam popok, awalnya aku lalai ganti pas ada acara…terus nyobain kasih cream diapers apa tempo hari, kok malah tambah parah. makanya sekarang kapok gak ganti popoknya meski gak pub

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Memang kalau sedang ada event tertentu, pasti penggantian popok jadi prioritas belakangan. Makanya saya akalin dengan kasih popok yang bervolume besar kalau sedang acara panjang. Jadi muat pipisnya pun banyak.

  9. Kalau kulit bayikena ruam popok suka kasian banget,mesiti cepat-cepat diolesi cream, dan betul banget mesti rajin ganti popok biar ga mudah kena ruam

  10. Nining says:

    Dulu tuh aku binging ”ini kenapa juga nggak ruam popok, tapi mertua nyaranin unt slalu dikasih diaper crram.”
    Setelah cari2 tau dari beberapa artikel teman blogger yg lg seliweran ini, skrg makin paham.

    Apalagi kapan itu babyku sempat kena di area bokongnya, gegara dia gk cocok sama salah satu merk tissue basah. Duh, aku merasa bersalah bangeeet, kesian sampe lecet gt.

    Bukan cmn krn si popok aja tryta, bs karna faktor lain ya.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Dulu aku juga sotoy nggak mau kasih-kasih diaper cream gitu. Tapi setelah aku ngerti tentang cara kerja diaper cream yang mencegah daripada mengobati, baru aku mau pakai.

  11. Sandra says:

    Woaa ulasannya mantaf dan lengkap bgt. Alhamdulillah baby G gak pernah ruam, siang pake clodi 2-3 jam dan malam/bepergian pakai pospak, untungnya malam jarang pipis dan udah pake diaper rush cream juga sih^^ tfs mba Vicky!

  12. Rahmah says:

    Wah saya baru tahu kalau susu juga jadi salah satu penyebab ya. Hmmm…
    Tapi untung deh ada Sleek. Jadi aman buat Salfa. Sejak lahir pakai Sleek untuk cuci pakaian Salfa. Ditambah cream anti ruam, tenang deh.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Susu membuat bayi kenyang lebih lama -> bayi tidur lebih pulas -> pengasuh ragu membangunkan bayi untuk ganti popok -> popok kelamaan tidak diganti -> ruam popok.

      Kalau kita ingin kasih anak dengan susu, tapi tanpa ruam popok, sebaiknya anak diganti dulu popoknya, baru diberi susu sampai dia tertidur.

      Saya sendiri nggak kasih Fidel susu formula. Akibatnya Fidel pup berkali-kali dalam sehari selama dia minum ASI. Tapi karena saya rajin ganti popoknya setiap dia habis pup, dia nyaris nggak pernah kena ruam popok.

  13. entin says:

    kalo anak nitip di nenek ya gitu deh..
    gak boleh komen apapun dah.
    protes dikit langsung dicap sok pinter -______-
    #numpang curhat hehe
    thx infonya dok πŸ™‚

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Hai Ci Entin, sering terpaksa nitipin anak di neneknya ya? Pasti nggak enak, padahal Cici mesti bolak-balik berobat segala kan? Semoga segera sehat lagi dan dapet jalan terbaik untuk bisa ngedidik anaknya ya πŸ™‚

  14. Bunda Erysha says:

    Wah bunda hebat, anaknya nggak pernah kena ruam. Klo aq pernah sesekali penyebabnya ya itu karena aq lupa ganti diapersnya? Kadang emak pikun. Hadeuhhh. Tp itu dulu. Skrg sejak Erysha 18 bulan sudah diajarin toilet training. Cuma mlem aja pk diapersnya. Mau nti dicoba lpas diapers pas masa sapih nyusunya nti klo hmpir brhsil hihihi

  15. anak saya waktu umurnya 4 bulan sempat kena ruam popok. duh sedih banget lihat area genitalnya merah-merah begitu. akhirnya sampai sekarang selalu sedia krim diaper deh buat selangkangannya

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *