Si Kecil Lengket Berkat Dongeng Anak

Anak saya, Fidel, 2 tahun, mulai merengek-rengek lagi sambil megang smartphone saya. Saya ngerti, dia kepingin diputerin video kartun mobil balap lagi. Bukannya saya turutin permintaan dia, saya malah puter aplikasi lain. Saya mau bacain dia dongeng anak bergambar.

Cita-cita Ingin Mendongeng

Semenjak hamil, saya sudah berniat kepingin ngasuh anak saya full time. Jadi saya pun nyiapin momen-momen ngasuh anak ini sudah dengan hard core. Salah satunya, cari aplikasi yang mengandung dongeng anak.

Kenapa dongeng anak? Salah satu alesannya, karena saya terinspirasi dari kenangan masa kecil saya. Ketika saya masih anak-anak dulu, ibu saya sering bacain saya dongeng sebelum tidur.

Dulu, ibu saya sering kasih saya cerita dongeng anak yang berjudul Si Kancil. Kancil adalah hewan nakal yang suka nyuri ketimun. Bagian favorit saya dari cerita itu adalah ketika kancil mau nendang orang-orangan sawahnya petani. Saya selalu tergelak-gelak, soalnya ternyata sekujur tubuh orang-orangan itu udah dipasangin lem Alteco.

(Eh, apa Alteco itu sudah ada ya waktu saya masih kecil? Saya ngarang banget deh..)

Ibu saya sering bacain dongeng kancil itu, tapi saya nggak pernah bosen. Saya sudah hafal lucunya di mana, tapi saya selalu minta ibu saya bacain dongeng yang sama. Padahal banyak lho cerita dongeng anak lain yang dikarang-karang ibu saya. Tapi, ujung-ujungnya saya selalu minta didongengin si kancil lagi.

Ibu saya sampai bosan dongengin saya. Lagian, waktu itu sudah ada adek saya yang masih bayi dan harus disusuin ibu saya.

Di kemudian hari, ibu saya beli buku dongeng anak bergambar yang tipis-tipis. Supaya ibu saya nggak bacain cerita dongeng anak yang itu-itu aja. Terus dongeng itu dibacakan kepada saya. Sambil ajarin saya membaca sedikit-sedikit.

Ketika akhirnya saya udah lancar membaca dan bisa baca buku sendiri, saya tetap minta dibacakan cerita dongeng anak oleh ibu saya. Ibu saya kadang-kadang mau bacakan bukunya meskipun sambil separuh menggerutu. Tapi saya tetap senang kalau dibacakan. Mungkin karena saya senang dengar suara ibu saya.

Sebentar, kok saya jadi terharu ☹

Memori tentang dibacakan cerita dongeng anak ketika masa kecil itu membekas. Sehingga, saya pun punya cita-cita ingin bacakan dongeng juga kepada anak saya.

Kumpulkan Dongeng dengan Smartphone

Ketika saya hamil, saya senang koleksi cerita dongeng anak bergambar dari Google. Saya bahkan sempat langganan sebuah akun Twitter, @blogdongeng. Isi tweetnya adalah link-link ke blogdongenganak.com yang membahas untuk dongeng anak.

Sewaktu kehamilan saya berumur 16 minggu, saya mulai rutin baca cerita dongeng anak ke janin saya. (Rasanya lucu, ngomongin tentang hewan-hewan dengan suara keras-keras sambil ngeliatin smartphone. Sembari ngelus-ngelus perut).

Kenapa 16 minggu? Soalnya sistem pendengaran janin itu mulai terbentuk di umur 16 minggu. Jadi emaknya mesti rajin-rajin ngajak janinnya ngomong supaya saraf telinganya banyak yang terbentuk.

Ketika Fidel sudah lahir pun, saya nyusuin sambil cerita dongeng. Dongengnya saya karang-karang sendiri. Kalau saya lagi mati ide, ya saya nyusuin sambil bacain cerita dongeng dari smartphone.

Si Bocah Mulai Bermain Gadget

Gitu terus sampai dia rada gedean dan mulai merebut smartphone saya. Karena Fidel sering lihat saya mencet-mencet smartphone, maka mau nggak mau dia pun ingin meniru juga.

Dia senang pencet-pencet smartphone saya, dan makin antusias kalau dia nemu gambar-gambar kartun. Kadang-kadang kalau dia sedang nonton video dan tiba-tiba nongol pop-up atau iklan gitu, dia ikutan mencet.

(Saya sering dampingin dia kalau lagi nonton. Soalnya saya waspada, kalau-kalau ternyata iklan pop-up-nya menjurus ke pornografi. Untungnya enggak terjadi sih. Karena ternyata iklan Adsense yang nongol di Youtube langganan saya adalah iklan-iklan yang ngajak orang piknik ke Maldives :p)

Saya manfaatin buat mempermudah prosesi nyuapin makan dia. Jadi kalau dia lagi waktunya makan, dia lebih kooperatif kalau sambil disetelin video di smartphone dan didongengin. Mungkin perhatiannya sudah teralihkan sama suara saya. Ketimbang kebingungan menghadapi masakan saya yang nggak jelas bumbunya, hahahaha..

Saya melihat anak saya antusias banget. Kayaknya eman-eman gitu kalau kegemarannya nonton kartun di smartphone ini nggak disalurkan. Jadi sewaktu saya dikenalin oleh sepupu suami saya, Rina, tentang augmented reality card, saya jadi tertarik.

Augmented Reality Card

Augmented reality card, pada dasarnya adalah kartu yang dipasangin hologram tertentu. Kalau hologram ini dibaca oleh kamera di smartphone, smartphone-nya akan nge-scan hologram ini. Lalu hasil scan-nya akan tampil di layar smartphone dan dalam bentuk gambar tiga dimensi.

Cuman Fidel ketakutan waktu pertama kali ditunjukin gambar pakai augmented reality card. Karena gambarnya itu berupa gambar dinosaurus. Dia waktu itu baru umur setahun, hihihi.

Saya baru dikenalin lagi contoh augmented reality card yang lain tahun ini. Gegaranya, lantaran saya nggak sengaja nemuin kartu ini di dalam bungkusan nuggetnya So Good. Jadi ternyata pabrik nugget ini nggak cuman jagoan bikin makanan cepat saji, tapi sekarang mereka menggandeng developer aplikasi Android yang menggunakan teknologi augmented reality.

Beberapa kemasan nuggetnya So Good diselipin bonus kartu kecil setinggi jari tangan saya. Kartu ini sebetulnya merupakan augmented reality card. Kartunya bisa di-scan oleh smartphone yang mengandung software aplikasi Android So Good Cerdik. Caranya kita nyalain aplikasinya, nanti keluar komando untuk nge-scan kartunya. Begitu di-scan, keluar deh hologram berupa video buku dongeng anak.

Buku dongeng anak

Cerita dongeng anak bergambar

Hologram video dongeng anak ini lucu deh. Jadi kalau hologramnya kita geser-geser di layarnya pakai jari, si hologram ini bisa berubah pose. Ambil contoh kayak foto cerita dongeng bergambar berjudul Umbo Larage ini, gambar tiga dimensinya bisa saya puter-puter sampai 360 derajat. Sehingga dongengnya pun jadi lebih hidup.

Cerita anak bergambar

Si Fidel seneng kalau saya bacain buku dongeng anak pakai augmented reality card ini. Soalnya bukunya interaktif, ngajak kita sebagai penggunanya ikut berpartisipasi. Berasa nonton video, tapi kita bisa ikutan ngatur penampakan gambar juga dengan cara muter-muter hologramnya tadi. Beda kan daripada kalau lagi nonton video YouTube. Kalau nonton Youtube kan, kita cuman nonton doang, tapi nggak bisa ngatur-ngatur penampakan gambarnya.

Saat ini sih Fidel belum bisa muter-muter hologramnya sendiri, karena tangannya belum luwes swiping-swiping di layer smartphone. (Biarin aja, saya nggak kepingin dia jadi jagoan gadget sebelum umurnya, hahaha).. Kesempatan ini justru peluang saya buat nemenin dia selama lagi nonton buku dongeng anak dari aplikasi So Good Cerdik ini. Tugas saya adalah nge-swipe kalau mau ganti halaman, muter-muter hologram di smartphone, sambil ngedongeng dengan panduan hologram di layar.

Cara ngedongengnya kekinian banget nggak sih? *wink wink*

Augmented reality card

Mendongeng yang Jadi Bonding

Menurut saya sih, ngedongeng begini asyik banget ya, karena anak saya jadi kenal gadget tapi interaktif (bukan cuma jadi penonton yang dicekokin film doang). Saya juga makin dekat sama anak saya, karena Fidel sangat menikmati didongengin sama saya.

Isi dongengnya juga kasih pesan berupa nilai-nilai buat mendidik anak. Tapi nggak secara menggurui gitu. Dan lucunya, banyak pesan tersembunyi supaya si anak mau makan yang banyak. Nah, ini yang saya suka, hahahaha..

Meskipun isi cerita dongeng anaknya ya itu-itu lagi (karena saya cuman punya satu kartu augmented reality card dari So Good-nya), tapi anehnya si Fidel nggak bosen. Kadang-kadang saya bosen jadi dubber dongeng buku interaktif ini, dan saya biarkan suara dari programnya yang bicarain dongengnya. Tetapi mau dibacain dongeng atau enggak, anak saya tetap lebih senang kalau dia nonton smartphone ini bareng saya di samping dia. Kalau saya pamitin buat saya tinggalin memasak, dia protes, hahaha..

Pada akhirnya yang sering terjadi, kami duduk di pinggir meja, anak saya nonton cerita dongeng anak di smartphone, sementara saya asyik motongin bawang putih, wkwkwkwkw.. Atau, dia duduk sambil dipangku sama saya, sembari ngeliatin dongeng yang saya swiping-swiping di smartphone, sampai akhirnya dia menguap kebosanan dan ketiduran..

Beberapa hari setelah saya mulai sering dongengin dia, saya dengar kosakata bicaranya makin banyak. Hari ini, saya dengar dia ngoceh, “Tolong Umbo Lalage! Tolong Umbo Lalage!” sambil ngacungin augmented reality card-nya Umbo Larage yang saya simpan di atas meja.

Padahal saya lagi keasyikan masak. Soalnya, di aplikasi So Good Cerdik ini ada resep masakan segala yang kepingin saya cobain. Ada resep risoles isi stik ayam lah, macem-macem deh.

Dari yang saya alamin sendiri, saya mengingat acara pembacaan cerita dongeng anak oleh ibu saya sebagai kenangan masa kecil yang paling saya sukain. Sampai sekarang saya masih senang didongengin ibu saya, meskipun sekarang materi dongeng anaknya sudah berubah total (ibu saya lebih suka ngegosip tentang ibu-ibu di perkumpulan arisannya, ketimbang ngoceh tentang si kancil nyolong ketimun).

Bahkan saya juga senang kalau ayah saya ikut dongengin saya. Kalau isi dongeng ayah saya sih beda, materinya adalah gosip-gosip politik, hihihi..

Saya merasa dongeng itu adalah alat untuk bikin koneksi batin antara orang tua dan anak. Koneksi ini timbul lantaran dalam proses dongeng itu ada mengobrol. Dan koneksi batin itu langgeng, meringankan konflik antara orang tua dan anak yang biasa terjadi ketika anak itu udah gede.

Jadi saya berusaha sering mendongeng kepada anak saya (termasuk saya juga paksain suami saya buat dongengin anak saya juga lho). Selain pakai bantuan koleksi buku dongeng anak bergambar di rumah, augmented reality card So Good Cerdik ini juga membantu banget untuk acara perdongengan ini. Udah nambah-nambah bahan dongeng, ukurannya kecil pula, nggak makan tempat. Yang saya perlukan cuma selembar AR card dan sebatang smartphone.

Dan, ketika dongeng anak dari kartu ini sudah habis dan Fidel bilang, “Lagi! Lagi!”, itu adalah kebanggaan buat saya. Karena ternyata di dunia ini ada makhluk yang masih mau dengerin suara saya yang cempreng ini, hihihi.. Kalau kata orang yang sensitif, this is the part when a mother feels like the most precious person in the world.

Apakah Anda senang mendongeng ke anak Anda pakai augmented reality card? Tema apa yang disukai anak Anda untuk didongengin kepadanya?

Vicky Laurentina

I am a commercial blogger, a physician, a trader, and a mother.

30 comments

  1. Wah ternyata kenangan masa kecil kita sama ya, mbak. Kalau aku bapak yang ngedongeng tiap malam dengan ceritanya yang ajaib.

    Anakku juga suka banget didongengin, apalagi kalau pas emaknya selo dan bikin wayang2an, bakalan happy banget dia. Terus sekarang makin girang karena ada aplikasi So Good CERDIK ini. Pas mamaknya sibuk bisa dengerin dongeng sendiri

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Saya rasa bukan kenangan masa kecil kita sama ya. Tapi anak cenderung mengingat hal-hal yang menyenangkan di masa kecilnya sampai mereka dewasa. Dan saya ngetweet kemaren bahwa lebih dari 50% anak menganggap didongengin oleh orangtuanya merupakan kenangan yang menyenangkan.

      Saya juga sering ninggalin anak saya dengan aplikasi So Good Cerdik itu sendiri lho. Dia sudah mulai terampil swiping-swiping sendiri, sehingga dia bisa menyimak dongengnya sendiri sementara saya lagi kerja, hihihihi..

  2. Irfan says:

    Kalau beli So Good, makanannya untuk abangnya, mainannya untuk adek… win win solution banget nih Go Good.. bisa jadi penyelaman akhir bulan juga hehe

  3. Zulaeha says:

    Saya senang mendongeng buat anak, tapi kayanya sih, anak saya yang lebih senang saya dongengin. Nagih melulu, padahal dongengnya yang itu lagi-yang itu lagi. Berasa penting deh emaknya. (Kartu AR kan cuma punya satu. wkwk)

    Anak saya perempuan, jadi senangnya itu dongeng yang ada bunga-bunganya. Pas banget kan opening aplikasi so good itu ada gambar bunga-bunganya. 😀

  4. Wah seru banget ya mba. Aku jadi pengen beli so good dan download appnya juga nih. Kebetulan anakku udah mulai suka di dongengin kalau malam nih…

  5. saya belum nyobain nih so good cerdiknya. mungkin nanti nungguin anak saya setahun lebih dulu baru nyoba. sementara ini dikenalin sama buku dulu deh. soalnya takut anaknya jadi mau main gadget terus. ini aja dia sudah mulai nagih-nagih lihat video babyshark melulu gara-gara dilihatin anaknya ibu yang jagain dia.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Itu keputusan yang bijak, Antung. Saya inget dulu sebelum anak saya umur setahun, saya terpaksa memperkenalkan anak saya dengan gadget. Soalnya kalau nggak dikasih HP, anak saya nggak mau disuapin 🙁

  6. Biasanya kalo lagi makan di luar suka banget bawain buku-buku atau setelin video. Paling gak dengan aplikasi So Good Cerdik bisa lebih praktis bawanya. Jadi pengen belii.

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya. Ada masanya ketika tas kita jadi berat karena bawain mainan, bawain buku dan lain-lain. Aplikasi ini cuma dibenamin ke smartphone dan ukurannya kira-kira cuma segede video 10 menit kualitas HD.

  7. Bunda Erysha says:

    Wah serunya ya Bun . Sekarang semakin banyak saja aplikasi yang sifatnya edukasi pada anak tetapi dengan cara yang menyenangkan. Sehingga anak tidak merasa tertekan ketika belajar dan bermaninnya

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Iya, Mbak. Sebetulnya lebih bagus lagi kalau gambarnya bisa di-zoom-in zoom-out.

      Oh mungkin lain kali saya aja yang bikin aplikasinya, hahahaha..

  8. Aku ga ngeh klo kartu yang aku dapetin setiap belanja so good itu discan tak kirain itu buat simpen foto *duh norak* ternyata biar discan y belum coba juga nih install aplikasinya 🙂

    padahal anakku seneng banget kalau didongengin

    1. Vicky Laurentina ( User Karma: 0 ) says:

      Bukaaan..itu bukan piguraa! *ngakak kenceng*

      Itu pigura-piguraan sebetulnya adalah chip untuk di-scan supaya nanti keluar dongengnya. Ya atuh makanya harus install aplikasinya dulu, baru ngerti :))

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *